Wajib Bawa 10 Barang Ini di Tas Saat Pandemi

Tidak ada komentar

Terkadang kita cuek saja hanya membawa dompet dan HP saat keluar rumah. Apalagi cuma sebentar. Tapi sekarang, jangan begitu lagi ya. Karena banyak tindakan pencegahan yang harus kita lakukan untuk menjaga diri sendiri sekaligus mencegah penyebaran virus terjadi. 



Dalam kondisi pandemi, harus makin siap membawa semua peralatan pribadi sendiri dan tidak memakai peralatan umum. Hal ini dilakukan untuk mencegah pertukaran droplet dan mencegah penyebaran virus Corona semakin luas. 

Membawa tas kecil mungil berseri, sepertinya tidak akan cukup ya. Mending kemana-mana bawa tas ransel kayak gitu. Yang isinya minimal ada:

  1. Hand sanitizer
  2. Tissue basah dan kering 
  3. Masker bersih cadangan
  4. Alat makan sendiri
  5. Alat sholat sendiri
  6. Air minum di botol
  7. Dompet
  8. Charger
  9. HP
  10. Kacamata 
Jangan lagi gegabah dan santai memakai mukenah, sarung dan sajadah yang ada di tempat umum. Kebayang jika ada droplet air ludah berisi virus nempel di mukenah, lalu lembab pula kondisi kainnya dan kemudian kita pakai. Bisa saja terjadi tuh virus pindah tempat nempel di tubuh kita. Apalagi pas sholat kan kita sering mengusap wajah, atau mengucek mata. Virus masuk ke selaput lendir, sudahlah fix itu masuk ke aliran darah juga nantinya. 

Jika tubuh lagi kebal, mungkin aman-aman saja. Tapi siapa tahu kita malah jadi pembawa virus itu dan menularkannya kepada mereka dengan kekebalan lebih lemah seperti ibu, bapak, nenek dan kakek. Jadi lebih baik berhati-hati. 

Begitu juga dengan tempat makan dan minum. Kalau bisa sih selalu membawa bekal makan dan minum sendiri dari rumah. Atau jika terpaksa, sedia saja jajanan dengan porsi bungkusan kecil sekali makan. Jadi tangan kita yang entah kadang lagi kotor atau tidak, dicegah untuk ribet memegang makanan yang banyak. 

Jika harus makan di tempat umum seperti warung, cafe, restoran, usahakan untuk bersih semaksimal mungkin. Mending cuci tangan dengan sabun sampai bersih lalu dikeringkan dengan tissue. Baru kemudian menyantap makanan dengan jarak tertentu pada orang lain. Nggak asik sih ya, tidak bisa bertukar lauk dan saling incip. Tapi demi kesehatan kan, ya jalani saja. 

Kebiasaan membawa masker bersih dan plastik pembungkus masker kotor pun harus semakin ditingkatkan. Jangan keluar rumah yang kira-kira lebih dari 4 jam hanya pakai satu masker saja. Karena akan basah, lembab dan sudah banyak terpapar udara luar untuk bagian masker depan. 

Repot, ribet banget kudu bawa ini itu di masa pandemi ini. Apalagi jika punya anak kecil ya. Tapi sekali lagi ini demi kebaikan bersama. Mending ribet di kala sehat daripada harus anteng diam tapi lagi sakit. Ga enak. 

Image credit: unsplash.com

Top 5 Tempat Liburan Yang Saya Incar Setelah Pandemi Usai

1 komentar

Ke kampus ITB. Ya itu tempat pertama kali yang saya incar kalau pandemi udah usai dan kami udah bisa liburan. 

"Kenapa ke kampus sih, Ma?", tanya suamiku.

Alasannya adalah saya ingin NAPAK TILAS. Mengenang kembali perjalanan kuliah dan kok bisa ketemuan sama dia. Beberapa hari ini kami sering ngakak banget pas ingat saat pertama kali ketemuan. Yaitu di kereta api arah Bandung-Surabaya. 

Ya benar, kisah cinta cinta-an kami pun bermula di Bandung. Walaupun akhirnya kudu LDR dulu 4 tahun sampai saya lulus kuliah, baru deh menikah dan hidup barengan di Surabaya. 


Sambil napak tilas di kampus, saya pun ingin mendokumentasikan segala hal masa kuliah di sana. Juga masa indekos di sekitar kampus. Antri beli nasi goreng dan lain sebagainya. Untuk bahan menulis novel. Atau buku biografi saya sendiri. 

Tempat kedua adalah jalan-jalan sekeluarga ke Omah Padma. 
Ini adalah rumah perkebunan alami milik kenalan saya, bunda Wina Bojonegoro, seorang penulis. Saya ingin santai di sana tanpa bawa laptop. Eh bawa nggak ya, kalau ada ide nulis gimana? hahaha. 

Nggak deh, nulis di kertas atau HP aja kalau kepepet. 

Saya pengen merasakan hidup di desa dengan tidur di kamar berdinding bambu. Lalu jalan-jalan menyusuri sungai kecil dan berburu panen dari aneka tanaman di kebun luas milik bunda Wina ini. Dan eh, sekaligus praktek belajar melukis ke suaminya. Anak-anak saya pasti suka juga. Tapi mungkin ga bisa lama-lama karena pasti pada resah karena ga ada wifi. 

Target ketiga adalah liburan sekeluarga naik pesawat bareng, ke kawasan penelitian terbesar di Indonesia, PUSPIPTEK Serpong, Tangerang. 

Ini kenapa sih liburan baunya sainstek melulu dari tadi. Dah ke kampus ITB, sekarang ke Puspiptek. 

Ya karena di sini ada 5 hektar kawasan luas rimbun, ada Kebun Puspiptek, tempat para peneliti juga tempat inkubasi startup teknologi. 

Menginap di Wisma Puspiptek dan sekali lagi napak tilas dengan apa yang sudah saya lalui di sana. Lalu minta rekomendasi dari orang di sana, atau kenalan saya di Puspiptek untuk jalan-jalan kemana gitu. Bisa naik taksi online kan. Aman. 

Eh, mungkin saja bisa menerukan projek membuat startup Risetpedia yang urung saya buat sejak ke sana pertama kali tahun 2017. Mungkin saja kan. 

Saya nggak muluk-muluk dulu ya kalau mau jalan-jalan dan liburan. Tempat keempat adalah berkeliling ke sanak saudara. Lalu pergi bareng mereka. Ke mana gitu. Terserah kesepakatan bersama. 

Bisa jadi ke Kudus, tempat kelahiran kakek dari pihak suami. Bisa anjangsana ke tempat Wali juga di sana. Adem sih di sana. Nggak tau sekarang ya. 

Dan tempat kelima adalah ke Jepang. Ini target yang muluk banget sih. Tapi saya kok ada feeling bakal bisa kesana sambil ngantar si anak bujang kuliah atau pertukaran pelajar ya. Siapa tahu?




Scarlett Acne Series Untuk Wajah Berjerawat

Tidak ada komentar

Punya anak abege itu perkaranya mirip-mirip. Iya, wajahnya mulai berjerawat. Setali tiga uang dengan mamanya sih. Emang ya, perkara jerawat ini bisa bikin senewen. Karena rasanya wajah nggak ada bersihnya gitu. Padahal udah dibersihkan segimanapun juga. Apalagi jerawat nggak kempes-kempes atau ilang walau sudah mencoba memakai berbagai skincare khusus acne. Sampai akhirnya ada kabar gembira. Scarlett bikin produk Facecare bentuk cream, terlebih lagi ada yang khusus untuk jerawat yaitu serial ACNE SERIES. 

Tiap kali ada produk dengan embel-embel Acne, anak saya pasti ikutan bersemangat. Selalu ngincer ke meja dandan mamanya ini. Membaca ingredient, membaca merk, memastikan sudah terdaftar BPOM dan sudah direview oleh para dokter ahli kecantikan. Pas nih, pas banget, Scarlett Acne Series udah mencakup itu semua. 


Saya pun semakin yakin untuk mendapatkan lengkap sekalian satu rangkaian Scarlett Acne Series. Yang terdiri atas 4 produk face care, yaitu:
  1. Scarlett Facial Wash
  2. Scarlett Acne Serum
  3. Scarlett Acne Cream Day
  4. Scarlett Acne Cream Night

Bisa dilihat gambar produknya di postingan instagram resmi Scarlett Whitening ini nih: 


Bener nih tulisan di instagramnya Scarlett Whitening. Pori-pori tersumbat bisa jadi salah satu pemicu timbulnya jerawat, jadi perlu banget untuk rutin membersihkan dan memberi kandungan yang tepat untuk jenis kulit wajah kita. Saya pun tiap mau datang bulan, udah pasti muncul tuh jerawat. Kadang sampai rasanya nyeri dan gatal gitu di wajah. Tangan udah gatel aja pengen mencet tuh jerawat. Apalagi anak sulung saya tuh, sekitar hidungnya awet ada jerawat. 

Dan dia pun aktif banget mencetin jerawatnya. Jadinya sering banyak bekas jerawat yang menghitam atau kadang seperti luka gitu di kulit hidungnya. Hadeeeh nih anak, udah growing up alias dewasa padahal, udah kuliah gitu loh. Belum juga ngeh kudu merawat wajahnya. Jerawat lebih parah ada pada adiknya. Jadi emak-emak kudu pasang badan ini jadinya, mengurus wajah remaja begini. 

jerawatnya penuh di wajah

Untung saja ketemu produk yang bisa dipakai untuk anak remaja juga nih. Di atas usia 13 tahun, seperti anak-anak saya. Jadi kan hemat, beli sepaket bisa dipakai bertiga di rumah. 

Apalagi dah dijamin ini aman. Produk untuk wajah berbentuk cream dari Scarlett ini sudah teruji bebas Merkuri dan Hydroquinon. Dua bahan kimia yang cepat memutihkan wajah atau mengeringkan jerawat tapi berbahaya untuk kesehatan tubuh di masa depan. Banyak resikonya jika tubuh banyak menyerap dua bahan ini apalagi cream dipakai dalam jangka panjang. 

Jadi wajib hukumnya kita pastikan semua face care dan skin care kita itu bebas dari Merkuri dan Hydroquinon. Dan wajib juga sudah terdaftar resmi di BPOM. Jangan sampai terlewat ya. 

Gimana sih cara cek produk udah terdaftar di BPOM?

Gampang. Klik saja tautan ini https://cekbpom.pom.go.id/ dan masukkan merk produk yang ada. Jika muncul produknya, maka sudah terdaftar aman.

Ini hasilnya ya, waktu saya masukkan kata Scarlett di bagian Merk. 

bisa cek sendiri di BPOM ya

Ada 5 halaman untuk semua produk Scarlett yang sudah terdaftar BPOM. Alhamdulillah aman kita. 

Seperti halnya ulasan saya tentang bodycare Scarlett di blog ini. 

Bisa baca juga: [Review] Rangkaian Scarlett Brightening Bodycare

 
Yang saya suka dari produk bikinan Scarlett ini adalah isinya BANYAK. Warnanya lucu dan manis. Ada pembeda antara produk Scarlett Whitening Cream: Pink untuk Brightly dan Ungu untuk Acne. Jadi pembeli ga bakal salah pilih. Bisa perhatikan di postingan dari instagramnya berikut ini: 


ACNE SERIES 

(Acne Serum dengan Acne Day & Night Cream)

Manfaat:

Melembabkan dan menghidrasi kulit, menyamarkan pori-pori dan garis halus pada wajah, juga membantu meredakan peradangan jerawat dan menyembuhkan jerawat.

Kandungan:

CM Acnatu, Poreaway, Double Action Salicylic Acid, Natural Vit C, Natural Squalane, Hexapeptide-8, Aqua Peptide Glow, dan Triceramide.


BRIGHTLY SERIES 

(Brightly Ever After Serum dengan Brightly Ever After Day & Night Cream)


Manfaat:

Meningkatkan kelembaban dan elastisitas kulit, membantu mencerahkan kulit dan memudarkan bekas bekas jerawat, menyamarkan pori-pori, garis halus, serta mengencangkan kulit wajah.

Kandungan:

Niacinamide, Hexapeptide-8, Glutathione, Rainbow Algae, Aqua Peptide Glow, Rosehip Oil, Poreaway, Triceramide, Natural  vit C, dan Green Caviar.


Urutan Penggunaan Scarlett Acne Series Untuk Hasil Maksimal Pada Kulit Wajah Berjerawat


1. Bersihkan wajah dengan Whitening Facial Wash



2. Oleskan Acne Serum secara merata di kulit wajah
serumnya bening begini, ga terlalu kental, jadi mudah diambil dan diaplikasikan ke kulit wajah


Acne Serum labelnya warna Ungu ya, ingat

3. Jika itu di pagi atau siang hari, lanjutkan memakai Acne Cream Day. Tetapi jika di malam hari, sebelum tidur, gunakan Acne Cream Night

Beda warnanya ingat ya. Ungu label untuk Night dan Putih label untuk yang Day


tekstur cream lembut dan cepat meresap ke kulit


Harga produk Facecare Scarlett adalah Rp 75.000,- per item. Bisa dibeli di WhatsApp  (0877-0035-3000), line (@scarlett_whitening), dan Shopee Mall: Scarlett Whitening Official Shop 


Untuk link produk sekalian saya berikan di sini ya, biar cepat untuk cek harga, stok dan check out:

Dengan harga segini aman banget menjadikan produk Scarlett Facecare ini secara rutin. Terutama yang Acne Series nih. Dipakai sampai jerawat si anak-anak bujang dan mamanya ini bisa hilang bersih sempurna. Biar nanti pas udah mulai kuliah offline dan tatap muka, mereka bisa makin segar dan percaya diri melangkah. 

Punya kulit wajah dan tubuh terawat memang bentuk investasi dan penghargaan ke diri sendiri ya. Nggak baik diabaikan. Salah bentuk bersyukur juga kepada Allah SWT atas karunia-Nya diberikan tubuh lengkap dan sehat wal'afiat. Semoga nambahin semangat beribadah dan mendapat barokah. Amiin. 

Eh selamat beribadah puasa ya kalian semua. Sehat-sehatlah. 

Target 2021 dan Trik Membuatnya

Tidak ada komentar

 Dapat rejeki menemukan trik ini di tiktok @mindsetzone. Tentang cara menetapkan Target hidup. Ini trik baru yang baru saya temukan. Biasanya rada ruwet ya kalau baca teori urusan menetapkan target hidup tuh

Silahkan disimak. 



Lalu, silahkan dipraktekkan ya, saya pun akan membuat target untuk tahun 2021 ini, maksimal tercapai di bulan April 2022 (pas setahun sesuai trik).

Kalau target saya, walau ga muncul ajaib, udah barang tentu MENERBITKAN BUKU AYO BERMAIN CODING. Ini udah target banget sejak awal bikin kelas online coding anak tahun 2020 kemarin. 

Sekarang mau didetilkan lagi. 

Kalau kalian, jika udah kepilih targetnya, mau masih 10 list atau udah jadi satu yang tepat. Jangan diposting di media sosial ya. Simpen aja sendiri di rumah. Tempel di tembok depan meja kerja atau meja belajar. 

Karena, akan menguras energy dan mengganggu fokus jika ada yang berkomentar tentang target kalian itu. Ini tips dari ibu-ibu yang sudah ikutan menerapkan TELL THE WORLD ABOUT YOUR DREAM = ini adalah salah besar. 

Tak perlu kasih tahu target kalian ke siapa pun, kecuali yang terkait untuk bisa mewujudkannya. 

Dan lebih baik BERISIK DENGAN KARYA, tak usah berisik dulu dengan rencana. Begitu ya. 

Top 5 Serial TV Favorit dari Dulu Sampai Sekarang

1 komentar

Sebagai generasi boomer yang lahir tahun 70-an hampir ke 80-an, yang dari bayi udah ditemani televisi (TV). Dan hiburan terhebatnya juga TV. Bahkan sampai sekarang pun masih wajib tiap hari nonton TV. Maka pastilah punya acara TV Favorit. 

Walau rada lupa, tapi coba saya ingat-ingat acara TV Favorit dari dulu sampai sekarang:

  1. Oprah Winfrey Show
  2. Kick Andy
  3. Dunia Dalam Berita
  4. Si Unyil
  5. Telenovela

Jujur saja, kalau zaman now, saat ini, semenjak maraknya internet, saya nonton TV secara acak. Paling ke berita. Dan kalau Ramadhan ya acara menjelang Sahur dan Berbuka Puasa. 

Males banget nonton Sinetron apalagi Infotainment. Menghabiskan energy saja. 

Saya jelaskan dulu Top 5 di atas.

Oprah Winfrey Show
Ada yang kenal dengan nama ini?
Kira-kira tahun 2003 dan seterusnya acara ini booming banget di TV. Saya ingat karena nonton ini selama saya mengasuh anak pertama yang masih bayi dan balita. 

Ada salah satu segmen yang saya ingat banget sampai sekarang. 
Jadi ceritanya itu tentang seorang single mother yang ada di titik terendah hidupnya. Harus kerja 4 macam kalau ga salah buat menghidupi anaknya. Tapi,yang menarik, dia juga berani untuk KULIAH lagi di jurusan KEPERAWATAN untuk menjadi suster gitu. Biaya kuliahnya dari hutang. 

Nah, udah dikhianati suaminya saat itu, hutang banyak, anak banyak juga, dia berhasil lulus kuliah dan malah ketemu lagi dengan laki-laki lebih muda yang ingin menjadi pasangannya kembali. 

Singkat kata, Oprah mengapresiasi keputusan ibu ini untuk kuliah lagi. Dan membayar semua hutangnya, termasuk hutang biaya kuliah. 

Nah, pasti sudah pada bisa menebak apa yang membuat saya tertarik?
Betul. 

Tentang: IBU-IBU YANG KULIAH LAGI setelah punya anak dan anaknya udah gede-gede. 

Langsung terbesit di benak saya, adalah: 
SAYA BISA KULIAH LAGI setelah anak-anak saya udah gede

Alhamdulillah kok beneran terkabul. Kuasa Allah SWT. Sungguh Maha Baik. 


Selain TV Show seperti Oprah Winfrey Show dan Kick Andy, saya suka melihat berita.

Kalau dulu nama acaranya DUNIA DALAM BERITA, sekarang banyak TV yang khusus menayangkan berita atau banyak acaranya tentang berita. Seperti TV One, CNN dan Kompas TV. 

Acara khusus untuk anak, saya pun suka. Mulai dari Si Unyil, film kartun dan semacamnya. Udah lupa saya nih. 

Jaman masih SMP, kenal juga dengan TELENOVELA. Semacam sinetron dari daerah Latin dan Spanyol, kalau tidak salah. Ada yang berjudul Kassandra, Maria Mercedes, Marimar, dan masih banyak lainnya. Kemudian pas SMA beranjak ke film India, seperti Kuch Kuch Hota Hai, Mohabbatein dan sebagainya. 

Sekarang saya lebih ke Drama Korea, tapi jarang nonton di TV. 

Kalau kalian, apa masih ada TV di rumah? :)


Minari Film Keluarga Korea Berkelana di Amerika

Tidak ada komentar

Minari, adalah nama dari suatu tanaman khas Korea yang sengaja dibawa oleh Sang Nenek di film ini. Minari seperti rumput atau daun kucai ya di Indonesia. Minari bisa ditambahkan ke semua jenis makanan, begitu ucap si nenek. 

Menariknya film ini bukan bercerita asal muasal Minari atau tahap menanam dan berbisnis tanaman Minari. Sebaliknya ini lebih menunjukkan kehidupan yang dialami sebuah keluarga asal Korea yang berkelana ke Amerika. 

Berkelana itu tidak mudah. Dan itu benar ditampakkan dalam adegan dan gestur pemain film Minari ini dengan baik. Kesulitan dalam hidup, kurangnya uang, matinya pasokan air, pertengkaran suami istri, ini semua sejenak membuat saya dan suami "membeku" teringat masa lalu, masa perjuangan. 






7 Fakta (Mencengangkan) Tentang Saya

1 komentar

"Be yourself, everyone is already taken" 


7 Fakta Mencengangkan Tentang Saya:

  1. Introvert yang ceria 
  2. Suka sekali belajar
  3. Senang juga mengajar
  4. Spontan dan nekad
  5. Sulit bekerja sesuai jurnal dan to do list ketat (masih belajar banget)
  6. Sangat menomorsatukan keluarga 
  7. Pengen jadi Digital Nomad 

Judulnya clickbait banget ya :)

Tapi benar kan?
Ketika melihat foto di atas, pasti pada mengira kalau karakter saya itu extrovert, suka main ke sana kemari, suka kumpul-kumpul dengan banyak orang, ramai, ceria, dan semacamnya. 

Padahal aslinya saya introvert. Punya circle yang kecil. Kurang suka berkerumun dengan banyak orang, apalagi tidak kenal, apalagi kurang cocok ini itunya. Lebih suka menyendiri ketika harus recharge energy

Namun ketika bertemu dengan saya, tidak akan ketemu sosok yang bete dan pendiam. Itu dulu waktu saya masih muda sih. Ketika sudah merantau jauh dari rumah, lalu berumahtangga, punya anak, lama kelamaan jadi terpaksa harus ramai dan ramah kepada semua orang. Dulu ya bisa disebut proses adaptasi untuk bertahan hidup. Alamiah saja bergerak seperti itu. 

Begitu juga kemampuan saya untuk berbicara di depan umum. Di depan ratusan orang. Tanpa saya sadari itu muncul sebagai bentuk dari adaptasi. Ciri khas saya sebagai makhluk hidup. 

Namun dari beberapa hal, dan juga hasil mengisi tes kepribadian beberapa kali, hasil yang muncul adalah porsi introvert saya ada 70%. Cukup besar kan?

Mau coba tes kepribadian juga? bisa ke tautan ini ya https://www.16personalities.com/id




Pencapaian Tertinggi Dalam Hidupku: Sebagai Lifelong Learner

1 komentar

Batal jadi peneliti biokimia. Malah jadi ibu rumah tangga.  Drama banget kalau orang bilang ya :). Untung saja. Alhamdulillah beruntung. Belajar adalah senjata utama saya mengatasi ke-drama-an itu. 

Pencapaian di Masa Pandemi: Bisa Membuka Kelas Online

Pagi ini saya baru saja mengirimkan tujuh file pdf sertifikat untuk anak-anak yang selesai ikut Kelas Creative Coding Scratch Programming di Kelasku Digital yang saya ampu. 

Total murid kelas online saya sejak tahun 2020, sebenarnya sekitar 100 anak lebih. Bisa sampai 125 anak. Namun, baru tahun ini saya mengeluarkan sertifikat. Itu pun karena ada orang tua murid yang meminta. Bukan hendak kurang benar membuat kelas, namun saat itu niat saya sengaja tidak mengeluarkan sertifikat, supaya anak-anak lebih fokus pada proses belajarnya saja. 

Dan sebenarnya di Kelasku Digital itu, selesai kelas resmi atau reguler, masih ada belajar coding bareng alumni bisa di Live Coding atau Code With Me. Namun dalam perjalanan waktu, saya pun paham pentingnya sertifikat ini sebagai dokumentasi bagi orang tua. Jadi mulai saya keluarkan bulan April 2021 ini, dan menunggu tiap anak mengisi form sertifikat yang sudah saya berikan. 

Ini sebuah pencapaian besar di masa sulit karena wabah COVID19 ini. 

Kalau melihat mundur, kesulitan saya untuk bekerja di lembaga formal setelah mampu lulus secara Cum Laude di S2 Teknologi Pendidikan Universitas Negeri Surabaya tahun 2015 lalu, bisa membuat kelas sendiri bahkan secara online ini sebuah pencapaian yang tidak terduga. 

Bertahun-tahun saya merasa sulit sekali bergerak di dunia pendidikan jika tidak masuk lembaga resmi yang ada di bawah naungan Diknas (Pendidikan Nasional) di Indonesia. Entah menjadi guru atau dosen, atau staf ahli lainnya. Sulit sekali saya menembusnya. Sekaligus sulit sekali menjadi pendamping dari ranah non formal. 

Kesulitan Diatasi dengan Belajar

Namun keputusan saya untuk BELAJAR LAGI terutama tentang teknologi digital dan coding, mampu membuka jalan bagi saya sendiri. Untuk bekerja secara mandiri di bidang pendidikan luar sekolah atau non formal. 

Belajar juga trik jitu yang saya ambil ketika mengalami kesulitan sesuai kalimat pertama di postingan ini. Sempat berada di titik terendah karena merasa gagal meneruskan profesi sebagai Peneliti. Saya alihkan dengan mengisi waktu tunggu saat jadi ibu rumah tangga itu, dengan berbagai ilmu baru. Apapun bentuknya. Baik itu membuat cookies, perhiasan handmade, berjualan online, ngeblog dan juga ini yang paling membantu: belajar teknologi digital memanfaatkan laptop dan internet. 

Dengan kembali BELAJAR LAGI sampai sekarang, saya bisa bergerak maju secara bertahap. Dan ini adalah pencapaian tertinggi saya sebagai pribadi. Apa pernah menang ini itu, atau terpilih dalam program besar? iya saya pernah. Akan saya tulis dalam daftar berikutnya, sekaligus untuk mengingatkan diri saya sendiri atas apa saja yang telah saya kerjakan sejak kecil sampai sekarang. 

Menyusul ya. 

Blog Sebagai Sumber Ilmu dan Revenue

Tidak ada komentar

Bermanfaat sekaligus menghasilkan. Itulah konsep dari menjadikan BLOG sebagai sumber ilmu dan revenue (pendapatan).  

Tak perlu sungkan atau segan menyebutkan blog sebagai salah satu "kolam" untuk mencari uang. Karena memang benar adanya blog bisa jadi sumber pendapatan bahkan sebagai mata pencaharian. 

Kebetulan sekali, tempo hari saya mengikuti acara yang dibuat oleh komunitas BloggerHub tentang Multiple Stream Income as Blogger. Yang membahas tentang berbagai jalur mencari pendapatan untuk blogger. Berikut videonya, terima kasih sekali untuk Bloggerhub ini sudah ditayangkan live di Youtube. 


Silahkan simak videonya dengan baik dan berbagi insight atau pandangan baru di sini bersama saya. 

Kalau saya pribadi, dengan mengikuti langsung acara tersebut jadi tergugah. Dan menyadari ada hal yang terlewat selama saya mengenal blog belasan tahun itu. Bahwa sebenarnya saya bisa membuat berbagai jenis blog dan tidak harus saya sendiri yang menulisnya. 

Mas Hadi, pembicara waktu itu bercerita bahwa dia mengelola 150 blog dengan belasan content writer yang bekerja di bawah perusahaannya. Sementara awalnya dia menulis sendiri blog yang berisi tips mengelola warnet dan tentang teknologi, bidang yang dikuasainya sebagai Sarjana Teknik Informatika. 

Bukan gelarnya mas Hadi yang membuat saya tergerak. Melainkan bahwa selama ini saya terlalu sempit melihat diri sendiri dalam membuat blog. Tapi anggap saja ini adalah proses yang memang harus saya lalui.

Jadi, sejak mulai ngeblog sampai sekarang, saya sering membatasi diri pada satu NICHE dan PERSONAL BRANDING ketika ingin membuat sesuatu. Termasuk ketika ingin menulis di BLOG. 

Sangat berhati-hati dan sengaja menutup diri atau membatasi diri. Demi menaikkan niche bertema PEREMPUAN DAN TEKNOLOGI, saya hanya menulis tentang perjalanan Coding Mum, belajar, pendidikan dan teknologi. 

Saya sangat membatasi dalam menulis tentang Lifestyle, Kesehatan, Parenting, Kuliner, Memasak terlebih lagi Hiburan dan Travelling. Padahal sangat tahu bahwa ini adalah topik yang banyak disukai. 

Dulu saya berdalih, tidak akan bisa menulis itu karena bukan hobi, bukan minat, bukan bakat dan terlebih lagi BUKAN GUE BANGET. 

Jadi saya mengasosiasikan BLOG = SAYA. Dan ini saya asosiasikan sangat kuat. 

Hal baiknya adalah benar PERSONAL BRANDING dan NICHE saya terbangun sangat kuat. Namun sebaliknya, saya mengabaikan potensi lain yang sebenarnya juga bisa saya eksplorasi dan kembangkan. 

Dengan penuturan dari mas Hadi kemarin, saya sadarnya begini, oh iya ya, kan saya bisa membuat blog, dengan topik dan nama beragam, tanpa menampilkan diri saya sebagai penulisnya. 

Saat ini saya sudah kenal beberapa penulis konten yang bagus, sudah tahu cara manajemen penulis blog dan juga bagaimana optimasi blog, media sosial dan digital marketing. Sekaligus dari pengalaman, jadi tahu apa yang disukai dan dibutuhkan oleh banyak orang. Yang kelak bisa membuat blog yang saya buat ini menjadi sebuah SUMBER INCOME atau REVENUE baru. 

Pasti dan pasti, blog itu harus menjadi SUMBER ILMU yang baik dan bermanfaat. 

Alasan Mulai Ngeblog

Tidak ada komentar

Suka menulis. Alasan pertama bahagia menemukan BLOG adalah ini. Sebelumnya saya menuliskan curhatan, cerita dan topik sehari-hari di note Facebook. Baru saja saya coba mengakses lagi note facebook, tapi sepertinya udah beneran dihapus selamanya. So sad. Untung sudah sempat saya simpan tulisan-tulisan itu di google drive. 

Yah, begitulah resikonya jika menulis secara online. Jika fitur dianggap ga penting, atau satu platform ditutup, maka hilang semua tulisan kita. Termasuk blog Multiply yang sempat saya buat dulu, juga hilang karena platform dihapus dan berhenti beroperasi. Entah kenapa alasannya, padahal pengguna blog Multiply cukup banyak. Saya tak terlalu update beritanya karena akses internet di tahun 2009-an itu belum begitu bagus. Harus ke warnet dulu buat internetan :)

Jadi, nemu BLOG ini darimana awalnya?

Saya yakin dari facebook, kemudian saya cari tahu tentang blog dan cara nge-blog dari hasil browsing. Saat itu browsing masih lebih sering dan spontan pakai Yahoo. Atau Bing. Search engine bernama Google masih jarang digunakan dan tidak terkoneksi otomatis dengan Internet Explorer (IE). Astaga jadul amat saya ya hahaha. 

Sekitar tahun 2009 itu, ketika saya dapat akses internet walau dari warnet (warung internet), saya pun kenal dengan Blog. Mulai dari platform bernama Multiply, lalu Blogger dan WordPress. Kesemuanya saya pelajari dan buat blognya. Eh termasuk juga Kompasiana, saya buat akun juga di situ di tahun 2009. 

Saat itu aktifnya Multiply, saya buat 2 jenis blog. Yaitu untuk personal blog (curhatan doang) dengan nama blog adalah nama saya sendiri. Yang kedua adalah untuk jualan jilbab online, dengan alamat blog: jilbaborin.multiply.com. Alamat blog ini sampai ada di kartu nama jualan saya. 

Blog di Blogger (blogspot) dan WordPress sempat terisi 1-2 tulisan saja. Ketika Multiply tidak ada, saya putuskan menggunakan Blogspot karena lebih mudah untuk mengisi konten dan mengganti template. 

Di blog pertama saya, https://heniprasetyorini.blogspot.com ini saya isi dengan tulisan saya di Note Facebook sebelumnya, tentang cerita ketika saya melahirkan anak kedua secara prematur. Selanjutnya saya menulis seputar itu juga, cerita sehari-hari mengurus anak di rumah juga memulai bisnis kecil-kecilan menjual jilbab secara online. Untuk ini saya buat blog http://jilbaborin.blogspot.com

Jadi alasan mulai ngeblog saya itu ada 2 awalnya, menampung curhatan dan promosi jualan. 

 

Saya pelajari semua hal tentang BLOG ini secara otodidak. Kesalahan model apa aja sudah saya alami. Berbagai bentuk template blog sudah saya coba. Dan dari kegemaran otak-atik template blog itu jugalah yang mengantarkan saya tertarik untuk belajar coding membuat website. 

Dalam perjalanan ngeblog kemudian, karena tidak berhenti sama sekali ya dari tahun 2009 sampai sekarang, maka saya mengalami perkembangan tentang alasan mulai ngeblog. Bisa di lihat di gambar di atas. 

Perjalanan hidup saya pun bergulir, mulai dari curhatan ibu rumah tangga, lalu kembali kuliah lagi, belajar coding dan kemudian membangun pekerjaan saya sendiri dan startup Kelasku Digital. 

Beberapa acara dan program yang saya ikuti, saya simpan di blog. Sehingga ada rekam jejaknya. Ada dokumentasi yang Real Time ditulis sesuai dengan perasaan dan hal yang saya alami saat itu. 

Ada juga sih momen berhenti nulis di blog karena kuatir dengan komentar pembaca, terutama dari orang terdekat atau keluarga. Juga karena kesibukan dan banyaknya hal yang harus dipikirkan, misalnya selama ikut akademi coding di Apple Developer Academy. Saking sulitnya belajar codingnya itu, jadi ga ada tenaga lagi buat blogging walau banyak sekali cerita yang ingin dibagikan. 

Namun, selama suatu platform masih ada, maka blog dan tulisan kita akan selamat dan aman-aman saja. Dan semoga saja, blogspot sebagai platform blogger bawaan dari perusahaan raksasa Google ini akan aman sampai puluhan tahun ke depan. 

Jadi blog ini bisa jadi warisan yang bisa dibaca oleh anak cucu saya kelak. 


Dari cerita saya ini, sebenarnya, untuk pemula, tak usah terlalu risau dengan alasan ngeblog. Jika masih ingin berkenalan dengan platform blog, yang penting mulai ngeblog saja dulu. Tulis dulu. Rutin dulu. Lainnya bisa dipelajari kemudian. 

Akan tetapi jika sudah tahu banyak ilmu tentang blog yang terkait untuk bisnis, maka anda bisa mulai dengan tahap langkah yang berbeda. 

Selamat Ngeblog ya. Have fun. 


Arti Nama Blog Terkait Personal Branding

Tidak ada komentar

Pustaka Madoji, Cipta Rasa Karsa, itu adalah dua nama blog yang pertama kali saya buat. Blog yang sedang anda baca ini adalah blog kedua saya. Yang lahir karena ruwetnya memikirkan nama blog dan domain, supaya bisa punya subdomain lainnya dengan mudah. 


Jadi begini ceritanya, mungkin nanti jadi wawasan buat kalian yang bingung memilih nama blog, nama Top Level Domain dan kaitannya dengan personal branding. 

Blog pertama saya, https://heniprasetyorini.blogspot.com adalah blog yang pertama kali saya buat sejak tahun 2009. Ketika pertama kali mengenal platform blogger. Paralel dengan mengenal juga WordPress. Ketika sebelumnya aktif rutin menulis di platform Multiply (yang ini sudah hilang platformnya, sekaligus dua blog saya). 

Di blog pertama inilah saya eksplorasi gila-gila'an tentang segala hal tanpa ilmu sama sekali, alias dari "trial and error" sendiri. Mencoba segala hal dengan Learning by doing

Blog pertama ini terus berganti-ganti untuk nama blog dan juga template (theme blog). Saya bisa berganti puluhan kali sampai saat ini. Lebih karena meniru dan tertarik dengan blog orang lain yang keren. Untuk alamat blog masih tetap heniprasetyorini.blogspot.com.

Sampai akhirnya saya masuk komunitas blogger, dan dikenalkan dengan istilah Personal Branding. Juga pentingnya mengalihkan alamat blog yang semula berakhiran blogspot menjadi dot com, supaya lebih tampak profesional. 

Demi ingin beranjak menjadi Blogger Profesional, maka blog pertama saya itu saya redirect ke domain www.heniprasetyorini.com dan nama blog menjadi nama diri saya sendiri. Walau juga bertahap dan berubah-ubah, yaitu Blog Heni, Heni's Blog sampai ke Personal Blog Heni Prasetyorini. 

Selanjutnya tampak sudah mapan dan lancar. Bahkan blog itu menang lomba dengan domain tersebut. Sampai akhirnya jiwa eksplorasi saya berkembang lagi, dan itu kadang bikin jadi ruwet sendiri :)

Ketika menang lomba blog itu, termasuk juga ketika menggunakan nama Akademi Prasetyorini sebagai judul tugas akhir membuat website di Coding Mum Surabaya, saya kembali goyah tentang nama blog. Terlebih ketika sudah tahu kalau kita bisa membuat subdomain gratis dari satu nama domain.

Jadi beli domain dot com satu kali, bisa membuat sudomain dot com juga tanpa bayar lagi. Sehingga kita bisa mendapatkan 3 blog berakhiran dot com dan hanya cukup membayar satu domain saja setiap tahun. 

Berputarlah otak ini, bagaimana supaya punya satu nama domain, yang bisa dijadikan subdomain. Ketemulah ide ini. 

1. Membeli domain www.prasetyorini.com

2. Membuat subdomain https://akademi.prasetyorini.com

3. Membuat lagi subdomain https://heni.prasetyorini.com

Nah, ide cerdas bukan?

Maka saya pun membeli domain lagi, www.prasetyorini.com lalu membuat dua subdomain lagi. Jadi itungannya saya punya 5 blog aktif berakhiran dot com. Semuanya diberi nama persis dengan alamat domain dan subdomain. 

Semuanya menuju ke nama asli saya, Heni Prasetyorini. Sebelumnya saya mencoba menggunakan nama lain, seperti EMAK GAHAR dan IBU RUMAH TANGGA DIGITAL. Dan ini nyaris saya belikan domain dot com khusus juga. 

Namun setelah bertanya ke salah satu blogger profesional, mbak Shinta Ries, founder dari Blogger Perempuan, yang memberitahukan jika kelak blogger ingin travelling akan kesulitan mensinkronkan nama blog dan nama asli. Juga lebih baik menggunakan nama asli untuk blog sebagai personal branding. 

Sebagai blogger pemula, yang juga padahal yakin gak akan bisa traveling juga seperti mbak Shintaries, saya sepakat dengan alasan itu. Karena saya pun ingin mulai membuat langkah-langkah sebagai Self Employee. Untuk bisa bekerja sendiri secara independen. Maka memunculkan nama asli adalah pilihan yang tepat. 

Dalam perjalanan waktu, sempat juga saya goyah lagi ingin mengganti semua domain dot com saya menjadi domain dot id (.id), karena saat itu lagi gencarnya promosi juga dan ada diskonan banget serta demi nasionalis. Karena domain .id itu berarti kita adalah warga Indonesia. 

Maka domain www.heniprasetyorini.com saya ganti www.heniprasetyorini.id.  Berkembang juga satu blog startup saya lainnya www.kelaskudigital.com, pun saya belikan juga www.kelaskudigital.id. 

Begitulah galaunya saya di dunia blogger. Jangan ditiru deh. Karena jadinya capek sendiri. Redirect domain blog bolak-balik, berurusan dengan DNS Manager dan segala kode dan angka itu. Kadang error, blog jadinya malah tidak terdeteksi dan jadi error 404. Stress banget. 

Sampai akhirnya saya pilih untuk meminimalisir semuanya. Saya pilih mempertahankan satu domain saja, www.prasetyorini.com dan segala subdomainnya. Untuk startup, kembali juga ke www.kelaskudigital.com dan segala subdomainnya pula. Dan melepaskan domain .id dan .web.id lainnya yang saya beli secara impulsif. 

Hadeeeh beli domain aja bisa impulsif ya?

Begitulah. 

Dari cerita saya ini, nanti bisa teman-teman ambil insight, sebaiknya harus bagaimana merancang nama blog dan domain, supaya bisa bertahan lama tidak ganti-ganti. Karena ganti nama domain, akan mengembalikan semua kualitas rangking blog kita di mata google kembali ke titik nol. Pikirkan baik-baik oke :)


Mengisi Bulan Puasa Dengan Menulis di Blog Setiap Hari Bersama Komunitas Blogger Perempuan

Tidak ada komentar

Ini bisa diistilahkan ODOP Challenge atau  One Day One Post. Tantangan memposting satu tulisan setiap hari.  Beberapa komunitas blogger membuat acara ini, bisa diikuti sebagai ajang seru-seruan dan trik ampuh untuk menaikkan lagi pageview blog. Dan yang lebih penting lagi adalah cara paling manjur membuat mood nge-blog balik lagi. 

Nah, bulan puasa ini saya sengaja libur dengan semua pekerjaan rutin. Mengajar online untuk belajar coding anak-anak di KELASKU DIGITAL juga saya liburkan. Selain ingin istirahat dan tidak rushing hours lagi di bulan Ramadhan, seperti tahun kemarin. Saya juga ingin bisa selesai menulis buku AYO BERMAIN CODING yang jadi pegangan kelas coding anak-anak kelak.  

Iya, video tutorial di You Tube, sudah ada. Di Udemy, bahkan saya sudah bikin kelas khusus coding anak dengan Scratch. Namun permintaan adanya tutorial dalam bentuk buku cetak, masih terus ada. 

Baiklah, karena tidak semua bisa mengakses internet dengan mudah ya. Maka buku adalah solusi. 


Sekitar 2 bulan ini saya libur kerja ngajar, maka sambil menulis buku percodingan, ada asyiknya juga berbagi cerita lagi di blog. 

Biar rame, dan ada trigger untuk menulis setiap hari, saya rencananya ikutan Tantangan ngeblog dengan komunitas Blogger Perempuan. 

Ini nih di sini informasinya: https://bloggerperempuan.com/ramadan-2021/




Menulis blog setiap hari kadang berat banget rasanya. Dan emang iya :)
Namun ada triknya. Terutama untuk ibu-ibu yang anaknya masih kecil-kecil, susah cari celah madep laptop. Atau ada yang masih sibuk untuk bikin kue kering jualan, dan pekerjaan lainnya selain ngeblog.

Jadi, jika ada waktu 1-2 jam, langsung buatlah draft postingan beberapa tulisan sesuai dengan tema judul harian dan mingguan. Lalu set Publisikasi Terjadwal. Pasanglah tanggal sesuai dengan jadwalnya. 

Jangan terlalu risau dengan isinya yang belum sempurna, SEO, gambar, infografis, meta tag data dan ini dan itu. Udah stop dulu, bisa diedit nanti. 
Yang penting sudah bisa tayang dengan istilahnya MVP (Minimum Viable Product), dengan tulisan yang layak tayang. Ga cuma judul doang, gambar dan sebaris kalimat ya. Karena ini blog. 

Setelah tayang, maka masukkan ke link di dalam website Blogger Perempuan, sesuai link di atas, untuk setor link saja. Jika sudah selesai komplit lengkap semua, baru nanti ada form muncul dan kita bisa menyelesaikan tantangan menulis 1 bulan ini. 

Coba amati saja, dalam waktu 1-2 minggu, maka pageview blog akan naik. DA PA blog juga akan naik. Dan Insya Allah jika emang rejekinya, akan ada 1, 2, 3 dan seterusnya email masuk untuk menawarkan pekerjaan atau job review. 

Nah mumpung tidak ada aturan ketat, maka usahakan membuat postingan blog yang "mempromosikan" dirimu sendiri. Ungkapkan segala kemampuan, prestasi atau Personal Branding kalian, sehingga semua orang tahu dan kenal. Oh mbak Heni ini gurunya coding anak-anak ya, semacam itu. 

Oke mari ikut aktif mengisi bulan puasa sambil berlatih menulis. See you. 


Cara Membuat dan Mengedit Video Secara Online Dengan Flexclip

Tidak ada komentar

Mengedit video adalah pekerjaan yang paling saya hindari. Bahkan ketika membuat konten edukasi untuk kelas coding anak-anak di Kelasku Digital, saya berusaha mencari taktik agar bisa membuat video sekali rekam jadi, tanpa ngedit sama sekali. 

Beruntung sekali ketemu FLEXCLIP, platform mengedit video secara online yang setelah saya ulik nih ya, caranya mudah banget. Terutama untuk pemula seperti saya ya. Yang sama sekali tidak punya ilmu desain video dan desain grafis. Yaitu dengan tersedianya template video di situ. 


Kali ini saya mencoba membuat video singkat untuk INTRO video edukasi di You Tube. Saya memilih satu template video ini. Lalu mengedit tulisannya. Tidak sampai 5 menit, video sudah jadi sampai saya unduh sebagai file mp4.

Lalu saya lanjut mencoba memasukkan video rekaman tutorial yang sudah ada sebelumnya di laptop. Menyelipkan di dalam video tadi. Iya, kalau mau EDIT lagi, itu gampang banget. Tinggal klik saja Contiune Editing, lalu diedit dan bisa diexport lagi dengan nama lain. Langkah-langkah saya bisa disimak di video berikut ini: 


Flexclip ini bisa diakses gratis dan premium. Untuk percobaan awal, cukup berlatih menggunakan versi gratisnya. Namun ada keterbatasan. Terutama besar kualitas file video yang diunduh tidak bisa versi HD atau yang bagus. Juga beberapa fitur lain atau elemen dan template yang tidak bisa diakses. Ya namanya gretongan kan ya, terima jadi aja. Sudah lumayan banget ini. 

Nah, khusus untuk kalian yang pengen UPGRADE PREMIUM, mumpung banget ada Easter Discount 40% nih. Alias diskonan khusus di Hari Paskah. Berikut beberapa harga yang sudah di diskon ya. 





Harus buruan banget nih upgrade ke premiumnya, karena tawaran terbatas sampai tanggal 11 April 2021. Langsung saja ke tautan ini ya https://www.flexclip.com/special-offer.html



[Review] Rangkaian Scarlett Brightening Bodycare

Tidak ada komentar
Rangkaian Scarlett Brightening Bodycare berisi 3 produk andalan ini berhasil membuat mood saya naik banget. Bekerja di rumah seharian, apalagi pas pandemi gini, kadang bikin lelah dan bad mood. Trik mengatasinya adalah bikin suasana hati happy. Mandi pagi, pakai Scarlett bodyscrub dulu perlahan-lahan digosokkan ke badan dengan asyik dan sepenuh hati. Beneran dinikmati gitu. Selesai mandi, badan bersih, wangi, mood gembira kembali lagi. 

Rangkaian ini yang saya pakai: 

1. Romansa Body Scrub
2. Freshy Fragrance Brightening Body Lotion
3. Pomegrade Brightening Shower Scrub. 


Review 1:  Scarlett Romansa Body Scrub 

Romansa Body Scrub

Kemasan rapat dengan segel aluminium sealed begini. Isinya banyak. Ketika dicium sebentar, harumnya bikin senang. Tekstur body scrub juga tidak kasar, lembut aja gitu. 

Saya aplikan ke badan yang masih kering. Buliran scrubnya halus. Jadi tidak sakit waktu di-apply gitu. Setelah beberapa kali digosok-gosok untuk menghilangkan daki dan kulit mati, saya guyur sedikit air, lalu digosok lagi. Kali ini gerakan menggosoknya seperti memijat. Dan emang sengaja begitu. Saya memijat bagian pundak terutama yang sering kaku banget dipakai bekerja segala rupa ya. Begitulah ibu rumah tangga. Pundak ini kaku banget kalau dah capek. Maka dipijet sambil discrub begini makin lengkap rasanya. Badan rada rileks, bersih dan harum pula. 

Nah setelah udah puas pijat-pijat sendirinya, barulah saya guyur badan ini dengan air dingin. Iya di Surabaya lagi panas banget. Paling enak mandi air dingin. 

Setelah itu diguyur air dingin sampai bersih. Rasa yang tertinggal di kulit itu rada licin gitu, jadi tidak kesat kering seperti beberapa body scrub lain yang pernah saya coba. Supaya bersihnya sempurna, dilanjutkan dengan shower scrub bikinan Scarlett juga. Biar hasilnya maksimal. 


Review 2:  Scarlett Brightening Shower Scrub

Scarlett Brightening Shower Scrub Promegate

Badan sudah basah dan bersih dari proses scrub tadi, lalu diberikan satu tuang Scarlett brightening shower scrub. Jadi ini seperti halnya sabun cair gitu, licin dan kental, cuman ada buliran scrub juga. Jadi tidak cuma sabun aja, melainkan dapat lebih memaksimalkan membersihkan tubuh karena masih ada buliran scrub yang lembut itu. Nah saya pakai yang Promegate, jadi warnanya cantik banget, ungu. Dengan buliran kecil berupa titik-titik warna ungu seperti biji buah. 

Wangi banget. Proses mandi jadi menyenangkan dan bisa banget jadi sesi Me Time. Seisi kamar mandi ikutan wangi. Rutinitas mandi pagi bikin satu demi satu hari menjadi aman di masa pandemi ini. Wangi, mood naik jadi semangat untuk bekerja seharian. Baik mengerjakan tugas domestik seperti memasak, membersihkan rumah juga pekerjaan sebagai guru kelas coding anak dan blogger yang terus menanti setiap hari. 


Review 3:  Scarlett Brightening Body Lotion

Scarlett Brightening Body Lotion

Khusus untuk body lotion, saya sering memakainya. Tiap kulit tangan terasa kering, saya pakai. Ketika ingin bekerja di depan laptop yang kadang udah mulai jenuh gitu, pengen jadi semangat, ya pakai lagi lotionnya. Karena cepat meresap di kulit, jadi aman tuh laptop saya. Nggak ada bercak-bercak bekas body lotion yang menempel. 

Seperti di video ini :)


Nah, setelah 2 minggu lebih memakai rangkaian produk ini, mulai terlihat perubahan pada kulit tubuh saya. Yang bisa saya tunjukkan adalah punggung telapak tangan ini. Yang lainnya jangan ya, aurat hehehe. 

Terasa banget, kulit punggung telapak tangan saya ini makin cerah dan lembab. Tidak kering lagi seperti biasanya. Karena saya pun makin rajin pakai lotion. Setelah cuci piring, pakai. Setelah udah terasa rada kering, pakai lagi lotionnya. Enak banget sih, jadi nagih. Apalagi harumnya segar banget. Body lotion Freshy ini, seperti wangi Jo Malone English Pear & Freesia eau de cologne


Body Scrub, Shower Scrub, dan Body Lotion mengandung GLUTATHIONE dan Vitamin E untuk mencerahkan, melembabkan, dan menutrisi kulit
- Registered by BPOM
- Not tested on animals


Yang menarik dari kemasan Scarlett body lotion, tersedia "kunci" atau lock supaya tidak tumpah jika tak sengaja tertekan. Ini membantu banget untuk dibawa bepergian. Atau untuk mama-mama muda yang anaknya masih kecil dan balita, yang suka mengeksplorasi semua barang-barang mamanya termasuk bodycare gini. Bahaya kan kalau mereka bisa sembarang memencet dan mengeluarkan body lotion untuk dijadikan mainan?. Waspada ya ma.. :)

Pilihlah produk yang kemasannya aman, juga produknya pun aman. Sudah resmi terdaftar di BPOM dan juga bahannya aman serta dalam proses pembuatannya tidak menggunakan hewan (no tested on animal). Ini semua ada dalam kriteria Scarlett Brightening Bodycare ini.

Wanginya bikin happy. Cukup dengan rangkaian 3 produk ini saja, seharga 75ribuan per produk dan 300ribu untuk satu paket. Bisa jadi modal utama kerja yang menghasilkan pendapatan puluhan kali lipat besarnya. Karena satu paket, paling cepat habis untuk satu bulan pemakaian. 

Untuk harga paket hemat, 5 item hanya 300.000 (plus Box Exclusive & Free Gift). 

Nah, saya kemarin belinya melalui whatsapp 0877-0035-3000. Kalau informasi produknya bisa simak dan lihat-lihat di instagram resminya: Scarlett Whitening (@scarlett_whitening).