Navigation Menu

Bisa Juga Mendesain Tampilan Awal UI/UX Ios Apps Dengan Sketch


Saya ini sebenarnya paling males kalau bikin desain gambar. Semacam ribet banget gitu. Bisa berjam-jam gonta-ganti warna dan font huruf doang. Atau geser sana geser sini beberapa bagian gambar. Itulah sebabnya untuk mendesain Banner kegiatan apapun, baik itu membuat seminar, kelas training, kuliah online dan lain sebagainya saya mengandalkan beberapa platform Desain Gambar Online. Paling sering sih pakai Canva. 

Nah, ketika di Apple Developer Academy, saya kira bakal kenalan sama pelajaran CODING doang. Eh ternyata, yang dimaksud ada materi DESAIN, salah satunya adalah membuat tampilan UI/UX Ios Apps. Tools yang dipakai untuk desain macem-macem sebenarnya. Bisa Marvel Apps, Sketch dan yang baru juga saya kenal dari beberapa teman adalah Just In Mind (unik ya nama tools-nya). 

Nah, di kelas Apple Dev ini, dianjurkan untuk menggunakan SKETCH. Dengan pertimbangan, hampir semua orang yang membuat aplikasi untuk apple ini menggunakan sketch. Karena konsep bekerja di Apple adalah kolaborasi, maka jika bahasanya sama akan lebih memudahkan. Sederhananya sih, kalau satu ngobrolin Sketch - yang lainnya akan lebih cepat paham. 

Pada awalnya saya memilih membuat desain UI/UX Ios Apps menggunakan Just In Mind. Karena ketika sekilas saya bandingkan dengan Sketch, Just In Mind ini relatif lebih mudah dan icon fiturnya gede-gede. Ramah gitu untuk mata ibu-ibu seperti saya, yang udah pakai lensa plus. 

Akan tetapi kali ini, saya menantang diri sendiri, penasaran juga tentunya, apa bener saya nggak bakal bisa terus pakai Sketch? 

Coba dulu ah, siapa tahu bisa. 
Nah, begitulah, beberapa hari kemarin saya coba otak-atik nih alat mendesain tampilan aplikasi di iphone. Dan alhamdulillah dengan kecepatan bulan, selesai juga rancangan di bagian tugas saya membuat Profile. Berikut tampilannya. 



Di gambar itu hanya tampak kotak-kotak jejer-jejer. Itu sebenarnya tiap screen atau page atau halaman tampil di iphone.

Seharusnya setelah desain per kotak selesai, harus ada semacam kabel-kabel yang saling bertautan atau disebut juga wireframe. Kalau sudah terkoneksi semua, maka desain ini akan bisa dijalankan (di-PLAY) sehingga tampak seperti udah jadi apps beneran, dan itulah yang disebut dengan PROTOTYPE. 

Untuk prototyping web dan mobile app yang saya sebutkan tadi, bisa diakses di link berikut ini:
1. Sketch : https://www.sketch.com
2. Just in Mind : https://www.justinmind.com
3. Marvel Apps : https://marvelapp.com

Silahkan membuka tautannya satu per satu, dan praktek membuat rancangan tampilan aplikasi mobile baik itu untuk dibuka di android ataupun di iphone. Selamat mencoba. 


Belajar Skill Baru Bikin Kamu Lebih Sehat dan Happy

akademi prasetyorini


Hallo millenials.
Kalau liburan singkat-singkat gini, kayak weekend gitu, biasanya ngapain saja sih?

Masih kerja? atau malah lembur?

Waduh, sorry to hear that ya, kali ini obrolan kita seputar mereka yang dapat anugerah libur di hari Sabtu dan Minggu.

Freelancer work on holiday kak! no libur libur club!

Seketika akan ada suara-suara netijen yang begini. Sabar sabar lah ya.

Baiklah, nggak usah mbahas libur weekend lagi. Fokus pada libur saja, alias sebuah kegiatan yang lepas (walau sesaat) dari rutinitas harian kamu.

Mayoritas orang, mengisi waktu liburnya habis-habisan untuk bersenang-senang dan santai. Apalagi ini untuk mereka yang di weekdays-nya ketat banget ritme kerjanya. Giliran Sabtu dan Minggu datang, energi seperti habis tak bersisa. Mulai pagi sampai ketemu pagi lagi, gegoleran terus depan tivi, laptop atau sambil nenteng ponsel di atas bantal. Capek banget.

Akan tetapi, apakah hal ini bisa membahagiakan jiwamu?
Ceila bahasanya.

Ternyata hasil riset beberapa peneliti neuroscience menunjukkan, salah satu hal yang bisa membuat bahagia adalah otak yang telah menerima ilmu baru. Percaya nggak percaya, belajar itu bisa bikin sehat dan bahagia.

Belajar Bisa Bikin Sehat

On a physiological level, learning new things is good for your brain. According to CCSU Business & Development, practicing a new skill increases the density of your myelin, or the white matter in your brain that helps improve performance on a number of tasks. Additionally, learning new skills stimulates neurons in the brain, which forms more neural pathways and allows electrical impulses to travel faster across them. The combination of these two things helps you learn better. It can even help you stave off dementia.
Sumber artikel itu di sini.

Jadi, belajar atau mempraktekkan skill baru itu bisa meningkatkan massa jenis MYELIN, yaitu semacam selubung putih di otak yang membantu peningkatkan kinerja beberapa tugas otak tersebut. Coba buka lagi buku biologinya deh ya.
Nah, belajar hal baru ini bisa menstimulasi neuron alias sel syaraf di otak. Caranya dengan membentuk jalur neural yang lebih banyak sehingga sinyal-sinyal elektrik yang emang udah suka berloncatan di otak itu, bisa melaju lebih cepat. Sederhananya, kita mikir jadi lebih cepet gitu, nggak lola alias loading lama.

Nah kedua hal ini, myelin makin padet dan jalur neural yang makin banyak itu bisa mencegah kita dari penyakit dementia alias kepikunan. Belajar bikin makin sehat kan?


Trus Bagaimana Belajar Bisa Bikin Happy?

Nah, dikutip lagi dari situs Psikolog. Yang bunyinya begini,
This can also help with creating what psychologists call ‘flow’ or ‘being in the zone’ – when we’re so absorbed in what we’re doing, we lose sense of time and of ourselves. ‘It’s not passive, like when watching TV – it’s active,’ explains King. When we’re in flow, the level of challenge in the activity just exceeds our level of skill. We’re also getting instant feedback from the activity on whether what we are trying is working, so we can adjust what we’re doing accordingly. As our skill increases, so does the challenge. During flow, we generally don’t feel anything – so intense is our focus – but afterwards we might feel a sense of deep satisfaction and a boost from having increased our skill or achieved something. ‘In some ways it’s a form of mindfulness; being totally focused on the present, so we get the benefits of that, too,’ says King.

Untuk membaca artike lengkapnya, bisa klik di sini,

Terjemahan singkat dari kutipan itu adalah,

Belajar itu adalah kegiatan yang aktif. Kalau menonton TV itu sebaliknya, hanya kegiatan pasif, otak nggak akan bergerak. Ketika belajar dan tekun menekuni hal baru itu, orang akan ada dalam keadaan "flow" atau mengalir. Kebayang seperti kita jadi tenggelam dalam bahan yang dipelajari. Entah itu belajar memasak, fotografi, menulis, menggambar atau bahkan membuat rak kayu. Nah ketika orang sudah dalam kondisi "flow" ini, fokus beneran, lama-lama akan merasakan kepuasan yang sangat dalam. Perasaan bersemangat muncul karena kita telah mendapatkan skill baru atau sudah bisa melakukan sesuatu. Puas banget gitu rasa di hati. "Yes, akhirnya aku bisa masak resep baru ini!", misalnya begitu.


Nah, mau itu libur atau waktu senggang, cobain deh belajar hal baru. Dengan fokus dan sungguh-sungguh. Pilih topik yang kamu sukai dan kamu kepoi. Setelah itu, rasakan hatimu. Makin happy kan?

Kalau pengen dapat ide belajar skill baru bidang digital creative, mampir saja ke blognya Akademi Prasetyorini [akademi.prasetyorini.com]

Oke, jadi kamu udah belajar hal baru apa aja akhir-akhir ini?

Share di comment dong :)










0 Comments:

Thanks For Your Comment :)