Navigation Menu

Catatan Singkat Perjalanan Hidup Menjelang Tahun Baru 2020


Beberapa orang di twitter membuat catatan perjalanan hidupnya dalam satu dekade (10 tahun) dengan satu kata singkat di tiap tahunnya.

Saya jadi kepincut juga ingin membuat catatan perjalanan singkat, tapi tidak singkat. Eh gimana. Begini saja, sebut saja catatan singkat yang teringat selama jadi "dewasa".



1997 Masuk ITB, tanpa ada saudara atau kenalan di Bandung dan sekitarnya. Malah ketemu jodoh di kereta api.

2001
- Menikah 3 bulan sebelum sidang sarjana. LDR 4 tahun tanpa putus sambung.
- Kembali ke Surabaya, meninggalkan LIPI. Hamil anak pertama.
- Merasa gagal menjadi anak perempuan yang punya karir cemerlang seperti yang diinginkan ibu.
- Melamar menjadi tutor Kumon: gagal [mungkin ketahuan kalau sedang hamil muda, karena kebelet pipis terus saat menunggu tes dan wawancara].
- Membuka jasa pengetikan dan bimbel di rumah ibu, lumayan pelanggannya.
- Menulis novel untuk lomba majalah Kartini: gagal
-

2002 Melahirkan anak pertama. Kerja singkat-singkat saja, trus resign.

2006 Melahirkan anak kedua, prematur. Total jadi ibu rumah tangga di dalam rumah.

2009 Bisa ke warnet, membuat email, blog dan ikut mailing list penulis

2010 - 2013
- Nekad jualan jilbab online, modal dan peralatan pinjam.
- Hampir setiap hari ke warnet dengan anak kedua yang berumur 3 tahun.
- Belajar mandiri digital marketing dll
- Belajar mandiri membuat wire jewelry

2013
- Masuk Metro TV Jatim karena jualan online dan ngeblog. Coba kerjasama bisnis jilbab online dengan wali murid sekolah anak: gagal. Memutuskan berhenti jualan.
- Ada wacana lanjut kuliah saja dari suami, tapi saya bingung memilih lanjut S2 jurusan Kimia di ITS atau yang lain?
- Akhirnya lanjut Kuliah S2.
- Jam 1 dini hari, ketemu website UNESA Pascasarjana Teknologi Pendidikan dan memilih itu.
- Berurut-turut dua anak dan suami opname. Padahal sudah mendaftar dan bayar biaya kuliah S2 sebanyak 4 juta.
- Hari pertama kuliah, menangis naik motor di Gunung Sari ingat almarhum bapak dan deg-degan luar biasa karena sudah belasan tahun tidak naik sepeda motor sendiri track jauh dari rumah.
- Di kelas metodologi penelitian, karena bingung menjawab, Bu Heni kerja di mana? saya ucapkan sebagai Ibu Rumah Tangga Digital

2015.
- Renovasi rumah dengan banyak kendala ditambah isu medis, ingin berhenti kuliah.
- Bicara ke ibu: "lanjut saja kuliah, ibu jauh lebih susah hidupnya dari kamu. Kesusahanmu tidak ada apa-apanya."
- Lanjut kuliah, mengerjakan tesis, seminar dan sidang disambi menjadi mandor tukang di rumah.
- Lulus S2 Cum Laude.
- Melamar ke beberapa sekolah dan kampus, tidak lolos.
- Mulai serius ngeblog, setelah ikutan workshop Fun Blogging berbayar 100 ribu: makan Hokka Bento di kantor Qwords Intiland Sby.
- Membuka Kelasku Digital di facebook page, tidak tahu meneruskannya. Tidak percaya diri menjadi trainer teknologi pendidikan. Mendapat komentar dari teman sendiri, "kami tidak butuh orang seperti bu Heni."

2016 Ikutan Coding Mum.
- Membuat konsep Akademi Prasetyorini sebagai tugas akhir Coding Mum.
- Menang ngeblog dapat PC All in One Asus, berkat konsep Akademi Prasetyorini
- Pertama kali ke luar kota sendirian naik kereta api ke Tulungagung (sosialisasi coding mum)
- Pertama membuat kelas Membuat website : gagal (peserta hanya 3 orang dari 30 pendaftar)
- Beberapa alumni coding mum yang dekat, berguguran sampai pada tiga titik utama = TRIOBOLOLO

2017
- Menang Puspiptek #1 dan pertama kali naik pesawat terbang ke Serpong.
- Sosialisasi Coding Mum ke Kediri
- Menjadi narasumber radio Suara Muslim Surabaya dan Senora FM

2018
- Ke Bali, setelah gempa Lombok
- Menang Puspiptek #2
- Terpilih jadi Presiden Coding Mum.
- Start Coding Kids Kelasku Digital, lalu berhenti karena merasa perlu memikirkan ulang konsep kelas untuk anak dan waktu yang tepat.
- Menjadi koordinator Coding Mum Disabilitas Surabaya 2018
- Menulis buku biografi dosen Teknik Fisika ITS #1
- Co Writer buku tentang migas berdasar orasi Profesor di ITB
- Membuat


2019
- Lolos dan graduate dari Apple Developer Academy 2019.
- Mengajar mahasiswa Universitas Hang Tuah Surabaya.
- Menjadi Mentor Dilo PAD Surabaya 2019
- Menjadi trainer di Substitute Makerspace
- Mengajar dosen di Palangkaraya: pertama kali ke luar pulau Kalimantan.
- Menjadi narasumber KLIK BSSN di Graha ITS di depan seribu audience.
- Sedang menulis buku biografi dosen Teknik Fisika #2
- Menjadi narasumber Pojok Inspirasi BPMTP Kemdikbud di Sidoarjo
- Membuat kelas online Scratch dan Kodu di Fanpage Kelasku Digital



*catatan ini akan terus diperbaiki dan dilengkapi sesuai dengan memori yang mampir ke isi kepala dan hati. Semoga bisa menjadi inspirasi.

0 Comments:

Thanks For Your Comment :)

Catatan Singkat di Apple Developer Academy | UC

11 Desember 2019, Saya lulus dari 10 bulan program Apple Developer Academy di Universitas Ciputra (UC) Surabaya angkatan pertama atau disebut juga Cohort 1.

 Beberapa hari kemudian baru dilakukan penyerahan Sertifikat - Certification of Completion - resmi di Flexible Space gedung Apple Academy di kawasan kampus UC, seperti yang tampak di foto saya tersebut.
photo credit: Thenar Visual

Sudah kurang lebih 10 bulan sejak hari pertama mengikuti program ini. Dan sampai kemarin, masih ada anak-anak muda, terutama mahasiswa yang mengirimkan pesan pribadi ke media sosial saya. Tentu saja ingin bertanya tentang pengalaman dan cara biar lolos diterima di Apple Developer Academy|UC.Untuk singkatnya, sekaligus akan saya jawab di sini:

Sebelum mendaftar, saya mencari dulu informasi sebanyak-banyaknya tentang Apple Developer Academy, baik yang di Indonesia maupun di beberapa negara lainnya. Untuk mengetahui konsepnya apa sih, tujuannya apa, dan apakah saya bakal diterima jika mendaftar, juga apakah sanggup menjalani proses di akademi selama berbulan-bulan?

Setelah hasil pencarian menunjukkan bahwa ada peluang untuk masuk, maka saya persiapkan dokumen CV untuk mendaftar sebaik mungkin. Jejak rekam, prestasi, hasil karya dan sebagainya diperbarui di semua lini pribadi yang saya punya: blog, instagram, facebook, twitter, linkedin. Supaya apapun tautan yang saya tulis di CV, ketika dicek ulang memang benar isinya dan sudah ter-update.Setelah tahap dokumen lolos dan masuk ke pembuatan video profil, saya lakukan lagi riset kedua. Yaitu riset video profil teman yang memang juga baru mendaftar, dengan cara mengikuti tanda pagar (#) yang sudah diatur tersebut di You Tube, yaitu #uc.apple.academy.2019.

Nah, dari situ ditarik benang merah, kira-kira Pesan apa yang mau disampaikan di video profil, supaya bisa sesuai dengan isi CV dan personal branding yang sudah dibangun sebelumnya. Karena aktivitas saya beberapa tahun ini seputar pemberdayaan perempuan di ranah teknologi juga teknologi pendidikan untuk kelas belajar anak, maka itulah yang saya tampilkan.

Video saya berjudul "Impactfull: Dari Apple Academy Untuk Coding Mum & Coding Kids Indonesia" bisa disimak di sini:


video


Ketika membuat video, usahakan dengan intonasi suara yang keras, jelas dan bersemangat. Ini pasti terpancar otomatis jika kalian punya karakter motivasi diri yang kuat. Kalau sedang baper dan bad mood, lebih baik jangan bikin video dulu ya. Makan bakso pedes dulu biar muncul lagi semangat membaranya :)

Seharusnya video profil ini hanya dibatasi 1 menit. Tapi saya keblabasan lebih dari 3 menit. Dan ketika masa rekam video itu ada drama listrik di rumah mati berjam-jam, maka ketika listrik nyala wifi nyala, tanpa babibu lagi, langsung saya posting videonya ke You Tube, karena memang deadline sampai jam 12 malam itu. Pokoke budal, kalau kata orang Surabaya.

Dokumen dan video lolos, selanjutnya adalah tahapan Tes Tulis yang langsung dikerjakan di Universitas Ciputra. Apa saja bahan materi tes tulis? Nah ini semua juga saya riset dan pelajari sendiri, sebisa mungkin, semaksimal mungkin. Mulai dari konsep Coding : OOP, Swift Programming, lalu tentang design dan juga bisnis. Ditambah lagi karena tes tulis ini waktu saya daftar disebut Tes Potensial Akademik, maka saya pun mengulang lagi materi TPA yang sekarang banyak bertebaran model soal online yang bisa dikerjakan sambil nungguin dadar jagung yang sedang digoreng matang sempurna di dapur :). Kalau ingat TPA harus ingat lagi model tes kalau mau masuk sekolah negeri reguler atau mendaftar jadi dosen. Yaitu ada Deret Hitung, Deret Ukur, Sinonim, Pola dan sebagainya.

Waktu tes tulis ini, dilakukan di Lab. Komputer UC. Soal berjumlah 100 butir dan nilai saya 65. Lumayan dan ternyata memenuhi kredit minimum untuk bisa lolos tahap selanjutnya yaitu interview.
Nah, terakhir persiapan interview, maka persiapannya tidak lain dan tidak bukan adalah menampilkan diri sendiri sekeren mungkin. Jangan sampai kelihatan gembos, ngglembosi atau males-malesan aja gitu ya.

Oke, semua tahap terlampaui dan saya lolos diterima. Cerita lengkapnya bisa dibaca di blog pribadi saya berikut ini: 




Berlanjut menjawab model pertanyaan anak muda tentang pengalaman saya di program ini, berikut jawabannya.

Sebagai informasi awal, profil saya adalah ibu rumah tangga yang punya beberapa aktifitas dan jenis pekerjaan remote work atau sebagai freelancer. Sebagai IBU RUMAH TANGGA perlu digarisbawahi, karena itu mempengaruhi rekam jejak saya sebagai satu-satunya ibu-ibu dan satu-satunya peserta perempuan dari Public Participant.

Menjadi ibu rumah tangga (model saya), artinya mengantar jemput anak, mengurus rumah dan lain sebagainya adalah tugas saya. Ketika ikutan program ini, dan kebetulan masuk ke shift sore dimana harus datang pukul 13.30 WIB siang, dan pulang saat maghib pukul 17.30 WIB petang, itu bukan hal yang biasa-biasa saja. Melainkan suatu keadaan antimainstream yang luar biasa di mana harus ada banyak sekali perubahan dalam struktur yang sudah aman dan nyaman di dalam rumah tangga saya.
Menjemput anak pulang, misalnya, tidak bisa saya lakukan sendiri karena bentrok jam. Maka harus dialihkan ke pihak lain.

Di awal akademi, anak saya titipkan ke tetangga perumahan sebelah yang juga mempunyai usaha laundry kecil-kecilan. Ternyata berjalan 3 bulan, beliau mundur karena kecapekan dengan jalur dari rumahnya ke sekolahan anak saya yang cukup jauh menurutnya (Sambikerep - Lidah Kulon). Apalagi waktu jemput sekitar jam 3 sore, di masa kemarau di mana matahari lagi panas-panasnya juga. Wajar kalau mbak penjemput jadi jatuh sakit. Dengan kondisi ini, saya coba menjadi pengganti, tapi sama juga, nggak sanggup. Jadi migren kepala karena harus riwa-riwi dari UC - Lidah Kulon - Sambikerep - UC untuk sekali jalan.

Maka opsi kedua diambil yaitu menggunakan jasa ojek online. Walau di awal cukup bikin deg-degan karena anak saya masih SMP kelas 7, alhamdulillah berjalan waktu, cukup aman dan lancar.

Ini bentuk struggle saya yang pertama.

Di Apple Developer Academy|UC, kita tidak diberikan jadwal belajar yang ketat, saklek dan padat berjam-jam duduk di meja menghadap komputer saja. Melainkan bentuk belajar yang dinamis dan mandiri (self directed learning). Konsep ini sangat bagus terutama untuk generasi muda, gen Z yang punya karakter jauh berbeda dengan saya si Gen X. Dan ini lagi yang menjadi bentuk struggle saya yang kedua.

Saya mengalami proses adaptasi yang cukup sulit dalam beberapa hal. Ada momentum di mana fokus saya benar-benar terbelah karena hal keluarga. Dan jadwal saya untuk fokus dan mengerjakan sesuatu, belum tentu sinkron dengan jadwal dari teman-teman satu tim, yang usianya jauh lebih muda, yaitu setengah dari usia saya. Ya, di hari penerimaan program ini, usia saya tepat 40 tahun, sedangkan mayoritas peserta di akademi berusia 18-22 tahun. Walau ada beberapa yang juga seumuran dengan saya, namun belum pernah satu tim :)

Keterbatasan ini, cukup berdampak juga dalam kinerja saya di akademi. Bahkan hasil kontemplasi atas kondisi itu, menjadi bentuk satu podcast ini:



Dengan pengalaman saya tadi, pelajaran yang bisa diambil untuk teman-teman yang ingin masuk ke Apple Developer Academy adalah sebagai berikut:
  1. Jika mengalami kesulitan, sampaikan kepada mentor pribadi, mentor akademi, teman atau siapapun yang bisa menjembatani. Karena sebenarnya di apple developer academy, diterapkan model interaksi yang bebas, cair dan dinamis. Tell somebody that you have a problem and you need help. Saya ditempa bertahun-tahun untuk tidak mudah minta tolong, jadi lumayan keteteran di akademi. Just don't act like me there.
  2. Dokumentasikan dengan baik perjalanan belajar (learning Journey) dan refleksi. Setelah di akhir akademi, saya menggunakan tools bernama Airtable (bisa dicari dan diunduh sendiri ya). Dengan fitur Calendar di Airtable, lebih mudah bagi saya mencatat kegiatan sehari-hari, sekaligus memasukkan Learning Evidence atau bukti belajar, baik dalam bentuk gambar screenshot, dokumen ataupun video. Coba deh di www.airtable.com

Baiklah itulah catatan singkat saya. Semoga bisa menginspirasi.

Tak lupa saya ucapkan terima kasih sebesar-besarnya untuk keluarga baru saya di Apple Developer Academy | Universitas Ciputra Surabaya. Juga pihak Apple yang bertukar username, saling follow dan sesekali ngobrol di inbox media sosial. Serta beberapa narasumber yang hadir di Sharing session atau Training session, dan masih terus berkomunikasi dengan saya. Terima kasih banyak. Semoga ke depan bisa saling memberikan manfaat dan kebaikan.

Jika ingin melihat informasi lengkap tentang Apple Developer Academy | Universitas Ciputra Surabaya, silahkan di baca di website officialnya berikut ini:
https://developeracademy.uc.ac.id/id/landing/

Sudah Saatnya Pakai Make Up Untuk Meningkatkan Kinerja Cantik Kita

Sehari-hari bekerja di depan laptop, membuat kita bisa kehilangan rasa kecantikan yang hakiki. Halah bahasanya :). Ini yang saya alami sendiri sih. Kalau dihitung, saya lebih sering berinteraksi dengan "mesin" daripada dengan manusia. Giliran sudah harus ketemuan langsung atau tampil di depan publik, mesti ada rasa kurang percaya diri. Bahkan setelah berusaha untuk berdandan sebaik mungkin, masih saja merasa kurang bener.

Alisku dah bener ga ya? atau kayak Sinchan?
Bedakku kelihatan mbedok nggak ya? bener nggak warna bedak pilihanku itu? atau malah terlalu putih jadinya kayak topeng gitu?


Gak pede Gak pede gak pede.
Salting, Salah Tingkah
Heri, Heboh sendiri

Kalau ini terjadi akibatnya fokus dan konsentrasi jadi terpecah. Apa yang dikerjakan jadi kurang maksimal karena kepikiran dengan penampilan diri sendiri. Bukannya ja'im, tapi lebih ingin respek pada orang lain gitu.

Eh ternyata, konsep ini yang harus diluruskan oleh Madam Yo, panggilan akrab Yonna Kairupan oleh sahabatnya di media sosial.

"Hei para ladies ya. Kita ini berdandan untuk diri kita sendiri. Coba praktekkan, kalau kamu kerja baik itu di kantor atau di rumah, trus lihat wajah sendiri cakep seger cantik gitu, kan jadi semangat mau kerja. Yee kaan?!"
Madam Yonna membuka acara

Madam Yo saat itu maju untuk membuka event Beauty Class yang diselenggarakan oleh Indonesia Female Blogger dan Lakme Kosmetik. Bertempat di Noach Cafe and Bistro di Jalan Pregolan, Tegal Sari Surabaya. 

Di hari Minggu, 1 Desember 2019, tepatnya di siang bolong saya diantar oleh driver ojol dengan kecepatan cahaya dari rumah di kawasan Surabaya Barat yang jaraknya lumayan jauh, sekitar 20 km lebih. 

"Indonesia Female Blogger ada dengan semangat Empowering Each Other ya, jadi bukan untuk berburu dapat job. Itulah kenapa IFB fokusnya membuka workshop-workshop gitu. Nah, Beauty Class dengan Lakme Kosmetik ini sudah beberapa kali diadakan di kota lain, termasuk Jakarta dan Bandung. Dan akhirnya, hari ini kami hadir di Surabaya."

Madam Yo membuat hati saya senang. Wah konsep IFB senada seirama dengan KCMI (Komunita Coding Mum Indonesia) yang saya gawangi sekarang. Memang bener banget deh ikutan acara ini. Bisa ketemu Woman Leader seperti Madam Yo yang friendly, mbois, nyentrik, blak-blakan  dan penuh semangat.

Damar Aisyah, seorang blogger kenalan dari Bandung, juga menguatkan bahwa event ini bagus. "Aku pernah ikut mbak. Kalau Lakme yang bikin Beauty Class dijamin bagus banget deh."

Jadi makin optimislah saya, event Beauty Class pertama saya itu akan bagus. Dan beneran, pas masuk ke ruangan kelas, berjajarlah produk kosmetik Lakme yang cakep-cakep itu.




Mbak Palupi, biasa dipanggil Upay memimpin acara Beauty Class ini dengan sangat detil, sabar dan seksama. Seneng lihatnya. Tuturnya jelas, tegas dan runtut. Untuk pejuang make up kelas pemula kayak saya ini, tidak terintimadasi dan optimis saya bisa gitu rasa di hati ini. 

Upay: "Siapa yang jarang pakai Sunblock"

Saya ngacung. Dan cuma saya yang ngacung sendirian, omagaat malu mak. Nyengir aja deh.


Mbak Upay the Beauty Trainer hari itu

Ekspresi mbak Upay kaget juga :)

Lalu menjelaskan dengan panjang lebar,
"Memakai sunblock itu wajib hukumnya, bahkan kalau di rumah saja atau di dalam ruangan. Karena sinar UV yang bisa menyerang kulit wajah kita, tidak hanya dari sinar matahari langsung, bisa saja dari sinar lampu dan panas saat masak. Bahkan sinar matahari yang masuk dari sela-sela jendela ke dalam rumah pun bisa memberi dampak ke kulit. Jika tidak pakai sunblock lama-lama akan tumbuh spruten dan bintik-bintik hitam gitu. Ya kan?"

Saya jawab cepat, "iya ini wajah udah mulai ada bintik-bintik hitam." 

Eh bener juga ya, batin saya. Kenapa nggak kepikiran segitunya? kan kamu anak kimia Hen, gimana sih?. Saya sampai ketawa dengan kebodohan sendiri sok gak pedulinya sama sunblock untuk perlindungan kulit. 

Saya sempat GR dan yakin bahwa dengan kulit yang coklat gelap manja gini, pasti kuatlah menahan terpaan sinar matahari. Kagak butuh yang namanya sunblock. Eh ternyata keliru. 

Konsep pentingnya menjaga kulit dan kebersihan kulit sebelum ber-make up dipaparkan oleh mbak Upay dengan baik. Satu produk utama yang menjadi kunci untuk membersihkan wajah adalah penggunaan Lakme Make Up Remover. 

Momen mengesankan ketika pemilihan jenis Cushion yang cocok dengan warna kulit wajah saya. Trik paling tepat adalah mengoleskan langsung cushion ke wajah. Jika tidak nampak perbedaan warna yang mencolok, nah itulah level warna yang tepat. 

Saya dan El si Nyonya Malas berulang kali berdebat kecil.
Secara look, kulit El lebih gelap daripada saya, tapi dia cocok Cushion nomer. 5
Sedangkan saya malah Cushion nomer 6.

Semakin besar nomer cushion, maka tingkat warnanya semakin gelap. Harusnya saya sama-sama nomer 5 atau malah nomer 4. 

Akan tetapi, hasil olesan cushion ke wajah tiap orang itu tidak sama. Prediksi saya karena jenis kulit dan mekanisme biokimia yang berbeda pada reaksi terpada cushion tersebut (halah kimia banget mbak Hen hehe). Intinya kalau beli cushion atau BB atau alas bedak wajah gitu, mending datang langsung dulu ke booth deh untuk coba oles langsung. Daripada salah beli. Kalau dah cocok baru dah untuk repeat order bisa beli online. Itu juga kalau tone kulit wajah udah ga berbeda lagi atau pH wajah dan sebagainya tidak berubah.

"Apakah cushion ini teroksidasi?"

Loh, kok bisa ada terminologi kimia lagi di dalam kosmetik? wah ini keren ini. Hal baru buat saya.


Senior Brand Manager Lakme Kosmetik, Anastasia Pamela


Anastasia Pamela, Senior Brand Manager Lakme Kosmetik yang berkesempatan hadir juga, ikut menjelaskan kualitas produk Lakme yang sudah terpercaya. Terutama untuk yang sudah ditanyakan tadi, Cushion Lakme tidak akan teroksidasi. Kalau kosmetik seperti cushion mudah teroksidasi, ketika awal dipakai bagus, lama-lama tampak buluk begitu. Tetapi Lakme tidak. Bisa dipastikan seharian pun masih bisa set dengan baik di wajah dan tone warnanya tidak berubah di wajah. 

Bagaimana dengan penggunaan kosmetik Lakme untuk ibu hamil dan menyusui, apakah juga aman? Pertanyaan tambahan muncul. Dan dijawab dengan baik pula oleh ibu manager. 

Secara laboratorium memang sudah diuji bahwa produk kosmetik Lakme aman untuk ibu hamil dan menyusui. Akan tetapi, lebih baik ibu hamil atau menyusui tersebut, berkonsultasi lebih dulu ke dokter kandungan dan dokter anak, untuk memastikan bahwa tidak ada hal khusus, seperti alergi pada zat tertentu dan hal lainnya sebelum menggunakan produk Lakme. Karena kondisi ibu hamil dan menyusui tentu tidak sama dan tidak bisa disamaratakan juga. 

Penjelasan product knowledge dan konsep pentingnya skincare, sudah dijelaskan di awal. Tahap berikutnya adalah yang paling panjang dan seru adalah praktek ber-make up untuk wajah sendiri. 

Karena ini kelas beauty pertama saya bersama praktisi Make Up Artis profesional, dan hasilnya beneran bagus dan cocok untuk saya, maka perlu saya simpan langkah-langkahnya di sini. 

Tahap 1: Pembersihan wajah dengan produk yang tepat. Jika wajah masih netral atau bare face, bisa dibersihkan dulu dengan susu pembersih dan toner. Jika wajah sudah diberikan bedak, lipstik dan produk kosmetik lainnya sebaiknya kosmetik dihilangkan dulu dengan Make Up remover. 

Tahap 2 : Perawatan kulit wajah. Setelah wajah bersih, digunakan toner, serum, pelembab wajah dan yang wajib juga adalah sunblock. 

Tahap 3: Penggunaan cushion Lakme yang sudah mengandung primer, jadi lebih set di wajah. Diterapkan dengan cara ditepuk-tepuk ringan sampai rata menggunakan puff bawaan cushion. 


suasana Beauty Class


sebagian produk Lakme Kosmetik yang saya gunakan

Sebentar biar saya rincikan dulu produk Lakme yang saya gunakan dalam Beauty Class waktu itu:

1. Lakme Make Up Remover
2. Lakme Reinvent Primer Matte Cushion Foundation
3. Lakme Make Up Absolute Reinvent x Anggie Rasly Precision Grey Pencil 
4. Eye Color Quarter Eye Shadow
5. Lakme Reinvent Rouge Blusher Blush On - Peach Affair (untuk counturing hidung dan pipi)
6. Lakme Make Up Blush On, Highlighter, Countour, Eye Shadow Absolute Reinvent Illuminating Shimmer Bricks 10 gr (untuk highlight)
7. Finishing Powder
8. Eyeconic Curling Mascara
9. Lipstik Matte Make Up Classics Reinvent Liquid Matte
10. Reinvent Mini Matte Lipstik Crayon


Cukup mencengangkan juga hasil dari kelas make up hari ini. Saya pesimis ada perubahan di wajah ini karena kulit wajah yang cenderung coklat matang, tone cushion aja paling gelap. Jadi saya pikir printilan segala countur, blush on, eye shadow dan sebagainya itu nggak akan mempan tampak di kulit wajah saya. 

Akan tetapi hasilnya adalah jeng jeng jeng...

Setelah memakai cushion dan menggambar alis

setelah menerapkan rangkaian Lakme Kosmetik





Hasilnya tampak memukau sodara sekalian *sound on  :)

Sebelum pulang, saya berhasil menodong Madam Yo untuk memberikan sepatah dua patah kata tentang manfaat menggunakan make up untuk kita. 



Makasih ya madam, wejangannya akan kuingat selalu.



foto bareng (doc. pri)

foto bareng mbak Upay sang Trainer
Makasih banget mbak Upay atas wejangannya tentang pentingnya Sunblock. Baru hari ini dalam sejarah, saya mandi dulu, pakai pelembab dan sunblock dulu baru ke dapur dan menggoreng tahu. Luar biasa :)

wih jadi seger banget ya wajah after Make Up kita.

Acara ini benar-benar berkesan. Training singkat, dengan perhatian seksama dan langsung praktek, bisa memberikan hasil yang cukup optimal. Setiba dari rumah saya langsung praktek lagi semua ilmu dari situ. Mulai membersihkan wajah, memakai sunblock, menggambar alis dan juga menepuk cushion merata di wajah. 

Ketika kegiatan saya ini diposting di instagram, beberapa komentar muncul dari teman-teman. 

"Ah iya, aku mbladus mbak Hen."

"Aku dulu habis resign ngantor, masih rajin loh di rumah pakai make up. Sekarang malah mbladus."

Saya nyengir sendiri membacanya. Lalu menjawab, "tenang mbak, kita akan mbladus dan brai pada waktunya, hahaha"

Menggunakan Make Up dengan perasaan menyayangi diri sendiri, beneran terasa memberikan dampak empowering yang bagus untuk diri sendiri. Selain inner beauty, kita juga kudu peduli dengan outer beauty. Karena manusia selain punya hati kan juga punya fisik.  Semoga menginspirasi ya.

Catatan:
mbladus : bahasa Jawa, artinya buluk atau kusam
brai        : bahasa Jawa, artinya berdandan atau memakai make up

Disclaimer:
Tulisan dan  foto adalah dokumen pribadi dan tidak boleh digunakan ulang tanpa ijin. 



2 Comments:

Thanks For Your Comment :)