Hi, I'm Heni, welcome to my blog

Sharing Tentang Coding Kids di SEA MORNING SHOW - SEA Today Channel

Galeri Foto Airlangga Startup Camp 2022

Tidak ada komentar

 Airlangga Startup Camp adalah program pre-bootcamp untuk tenant terpilih inkubator UNAIR BPBRIN 2022. 































Resmi Menjadi Tenant Inkubator UNAIR 2022

Tidak ada komentar

 

13 Mei 2022



Penandatanganan dilakukan di gedung Inkubator UNAIR tanggal 13 Mei 2022. Ini kali kedua saya datang ke sana. Kali pertamanya saat bersiap untuk ikut Airlangga Startup Camp.










Pengalaman atau proses seleksinya bisa dibaca di sini:

https://www.prasetyorini.com/2021/12/pengalaman-ikut-seleksi-inkubator.html



Dapat Puluhan Juta Dari Jualan Risol Mayo Ala Margo

Tidak ada komentar

Pagi ini saya iseng ngitung, kira-kira penghasilan penjual Risol Mayo yang bikin sendiri, sebulan berapa...

Harga risol mayo per biji 4.000 Bahannya yang saya lihat dari videonya: - smoke beef bernardi 50ribuan/pack - keju 10ribu - 15 ribuan/kotak kecil - tepung segitiga biru 10ribuan - mayonaise mamayo 23ribuan - susu kental manis putih carnation 14ribuan/kaleng - air untuk adonan kulit - telur ayam 25ribuan/kg direbus - sambal sachet 10 ribuan/pack isi 22 sachet - minyak goreng 35ribuan per 2 liter - tepung panir 17ribuan/kg Bikin risolnya, bahan isian diiris2 aja, smoke beef, telur rebus, keju iris, dikasih 1 sdm campuran mayonaise dan skm. Lalu dibalur tepung panir dan digoreng Yang sering ditampilkan di videonya, sehari bisa laku 400 - 500 risol. Omset per hari, 4000 x 500 = 2 juta Keuntungan, 50%, kecuali tenaga, benar ga sih? Kalau benar, Keuntungan per hari = 1 juta Dan ini hampir bisa dipastikan, jualannya tiap hari, jadi keuntungan 1 bulan = 30 juta. Ini baru jualan risol mayo saja. Sedangkan dia cerita ibunya juga menerima pesanan kue lain, seperti pastel. Dan juga menjualkan kue lain seperti di lapak kue basah, tapi dijualnya di depan rumahnya sendiri gitu. Di teras rumahnya.


@hola.margo Goreng 500 risol 😆 | @rosanna_online ♬ original sound - margo✨
Nah ini adalah cerita dari video Margo. Tiktoker penyintas diabetes tipe 1, yang sekarang rajin bikin dan jualan risol mayo. Dia kalau bikin risol, bisa sampai jam 2 pagi. Iya dia yang bertugas bikin risol. Kue lain dibuat oleh ibunya. Dan bapaknya bertugas jaga lapak untuk jualan di depan rumah. Dulu saya mengikuti cerita Margo, dan rada ngeri-ngeri sedap gitu lihat dia tiap hari menusuk jarinya untuk cek kadar gula darah dan suntik insulin di perut. Sekarang dia punya alat khusus jadi ga gitu lagi. Ditempel di lengan gitu. Yang paling keren, konten Margo ini tidak menye-menye menangis sedih minta belas kasihan karena dia sakit. Suaranya happy. Ekspresinya juga happy. Dan narasinya keren, suaranya empuk. Bahasa Inggrisnya bagus juga. Kalau ga salah di mahasiswa jurusan bahasa Jepang deh, dan dari Surabaya apa gimana gitu ya, lupa.


Resep tiktok dan foto ini diambil dari sini
Tiktok Margo ini https://www.tiktok.com/@hola.margo Videonya dibuat dengan natural. Dia buat hook di cerita bikin risol, diselipkan dengan video endorsan dengan smooth halus dan tetap enak dilihat. Pasti ga mudah jadi Margo. Bayangkan tiap hari bikin kulit risol 400 biji. Tanpa ada bantuan siapapun ini sepertinya ya. Hanya Margo, ibunya dan bapaknya. Margo, kamu semoga sehat dan bisa survive sampai sukses kuliah dan masa depannya ya. Dia terpilih jadi tiktok creator yang baik, edukasi tentang diabetes dan how to survive gitu. Dan memang dia layak mendapatkannya. Btw, ada yang tertarik jualan risol? Bisa dapat 30 juta per bulan Itunganku bener ga tuh, coba bantu itung dari para pejuang kuliner nih yang tahu. Buat yang suka masak dan ingin coba jualan apa, mungkin dapat ide dari tulisanku ini. Ini diitulis di sela-sela bikin modul Belajar Coding Untuk Anak. penghasilan Margo masih lebih gede dariku, hahaha, apa banting setir aja ya? ..... >.<

Cara Memasang Widget Translate di Blogger

Tidak ada komentar

Penting juga sekarang lho, membuat blog kita bisa dibaca oleh siapapun, termasuk dalam bahasa apapun. Repot juga kalau kita nulis ulang versi Bahasa Inggris atau Bahasa negara lain ya. 

Jangan cemas, ada kok caranya. 

Kata  kuncinya dalah: Memasang Widget Translate di Blogger. 

Widget adalah bagian di sidebar kiri atau kanan. Translate adalah terjemahan.


Untuk memasang ini, ikuti tahap berikut:

  1. Buka Dashboard anda di blogger.com
  2. Tambahkan widget
  3. Pilih yang add HTML/Javascript
  4. Copy script coding di bawah ini, ingat jangan sampai ketinggalan satu karakter pun.
  5. Paste ke bagian widget, lalu save. 

Hasilnya nanti seperti  ini di sidebar:

Selesai deh. Anda tinggal buka blog dan buka postingan. Lalu masukkan bahasa yang diinginkan, misalnya English. Klik tanda panah, maka postingan akan otomatis menjadi tab baru dengan bahasa asing yang diinginkan.

Contoh:

Setelah  diklik translate dalam bahasa Inggris akan mejadi:

Keduanya bisa dikirimkan sebagai tautan. Tentu akan memudahkan jika ingin menunjukkan tulisan anda ke teman dari negara lain. Silahkan mencoba. 


SCRIPT CODING UNTUK WIDGET TRANSLATE
 *copy script coding di antara garis ini ========

===============================================

 <style type="text/css">


#translator-wrapper {

  display:block;

  width:99%;

  max-width:300px;  

  border:none;  

  background-color:#fff;

  color:#444;

  overflow:hidden;

  position:relative;

  height:40px;

  line-height:40px;

  border:1px solid #e0e0e0;

}

#translator-wrapper select {

  border:none;

  background:transparent;

  font-family:'Verdana',Arial,Sans-Serif;

  font-size:12px;

  width:100%;

  color:#444;

  -webkit-box-sizing:border-box;

  -moz-box-sizing:border-box;

  box-sizing:border-box;

  -webkit-appearance:none;

  cursor:text;

  padding:5px 10px;

}

#translator-wrapper a,

#translator-wrapper a:hover {

  display:block;

  background-color:#FF4F4F;

  border:none;

  color:#fff;

  margin:0 0;

  text-decoration:none;

  position:absolute;

  top:0;

  right:0;

  bottom:0;

  cursor:pointer;

  width:19%; 

  transition:all 0.3s ease;  

}

#translator-wrapper a:before {

  content:"";

  display:block;

  width:0;

  height:0;

  border:6px solid transparent;

  border-left-color:white;

  position:absolute;

  top:50%;

  left:45%;

  margin-top:-5px;

}

#translator-wrapper a:hover {background-color:#222222;}

#translator-wrapper a:active {opacity:0.9;}

#translator-wrapper select:focus,

#translator-wrapper a:focus,

#translator-wrapper select:active,

#translator-wrapper a:active {

  border:none;

  outline:none;

  cursor:pointer;

}

option {

  background:#27ae60;

  color:#e0e0e0;

}

</style>

<div id="translator-wrapper">

    <select id="translate-language">

        <option value="en" selected />English

        <option value="id" />Indonesian

        <option value="af" />Afrikaans

        <option value="sq" />Albanian

        <option value="ar" />Arabic

        <option value="hy" />Armenian

        <option value="az" />Azerbaijani

        <option value="eu" />Basque

        <option value="be" />Belarusian

        <option value="bn" />Bengali

        <option value="bg" />Bulgarian

        <option value="ca" />Catalan

        <option value="zh-CN" />Chinese

        <option value="hr" />Croatian

        <option value="cs" />Czech

        <option value="da" />Danish

        <option value="nl" />Dutch

        <option value="en" />English

        <option value="eo" />Esperanto

        <option value="et" />Estonian

        <option value="tl" />Filipino

        <option value="fi" />Finnish

        <option value="fr" />French

        <option value="gl" />Galician

        <option value="ka" />Georgian

        <option value="de" />German

        <option value="el" />Greek

        <option value="gu" />Gujarati

        <option value="ht" />Haitian Creole

        <option value="iw" />Hebrew

        <option value="hi" />Hindi

        <option value="hu" />Hungarian

        <option value="is" />Icelandic

        <option value="id" />Indonesian

        <option value="ga" />Irish

        <option value="it" />Italian

        <option value="ja" />Japanese

        <option value="kn" />Kannada

        <option value="ko" />Korean

        <option value="la" />Latin

        <option value="lv" />Latvian

        <option value="lt" />Lithuanian

        <option value="mk" />Macedonian

        <option value="ms" />Malay

        <option value="mt" />Maltese

        <option value="no" />Norwegian

        <option value="fa" />Persian

        <option value="pl" />Polish

        <option value="pt" />Portuguese

        <option value="ro" />Romanian

        <option value="ru" />Russian

        <option value="sr" />Serbian

        <option value="sk" />Slovak

        <option value="sl" />Slovenian

        <option value="es" />Spanish

        <option value="sw" />Swahili

        <option value="sv" />Swedish

        <option value="ta" />Tamil

        <option value="te" />Telugu

        <option value="th" />Thai

        <option value="tr" />Turkish

        <option value="uk" />Ukrainian

        <option value="ur" />Urdu

        <option value="vi" />Vietnamese

        <option value="cy" />Welsh

        <option value="yi" />Yiddish

    </select><a id="translate-me" href="#" title="Translate"></a>

</div>

<script type="text/javascript">

(function() {

    var mylang = "id", // Your website language

        anchor = document.getElementById('translate-me');

    anchor.onclick = function() {

        window.open('https://translate.google.com/translate?u=' + encodeURIComponent(location.href) + '&langpair=' + mylang + '%7C' + document.getElementById('translate-language').value + '&hl=en');

        return false;

    };

})();

</script>

===============================

Tutorial ini berasal dari https://www.sebardi.id/2021/01/cara-pasang-widget-translate-di-blogger.html#gsc.tab=0 , terima kasih Pak Sebardi. 

Kisah Perjuangan Bisa Kuliah di ITB

Tidak ada komentar

Kuliah di ITB sekarang jadi impian hampir semua anak-anak dan orang tua, karena ITB termasuk kampus impian di Indonesia. Kalau saya memilih ITB, pada waktu itu, karena ingin menantang diri sendiri saja. Masuk ITS yang ada di tempat kelahiran saya, biasa aja pastinya. Gimana kalau kuliah lebih jauh? dan yang passing grade untuk masuk kuliahnya lebih sulit?

Menantang diri sendiri seperti hobi aneh, yang ternyata berguna juga sampai saat ini. *LOL

Sebelumnya, saya ingin membagi kisah perjuangan atau perjalanan saya belajar dari SMA sampai bisa diterima di ITB jalur UMPTN, di tahun 1997 waktu itu. 

Disclaimer: tulisan ini murni berdasarkan pengalaman saya yang belum tahu segala trik tentang Learning How To Learn, Smart Learning dan semacamnya. 

*sebenarnya mau share ini duluan di Live Youtube, tapi batal, karena SDN di belakang rumah lagi ada kegiatan akhir sekolah untuk anak kelas 6 SD, jadi rame banget :)

Pasti bakal seru kalau saya bisa menyampaikan cerita ini lewat video, namun ada kendala tadi pagi. Maka ditunda dulu bercerita lewat suara. Saya dulukan cerita lewat blog ini ya. Semoga bisa jadi referensi untuk memotivasi anak-anaknya yang ingin belajar di jenjang lebih tinggi. 

ini videonya tadi, dibuang sayang :)

Ohya, di gambar itu ada Macbook Pro besar yang lumayan harganya. Jangan bikin jiper duluan dan menganggap cerita mbak Heni ini, MBA (Modal Bacot Aja), iya bisa ini itu karena kaya dan banyak duitnya. 

Oh tidak, Alhamdulillah, saya berasal dari keluarga menengah ke bawah, cenderung miskin. Yang kalau diceritain bisa bikin kalian meneteskan air mata. Canda guys. 

Silahkan simak dulu sejenak cerita ini, nanti lebih seru lewat video atau suara emang ya. Sabar dulu. Daripada mood hilang, saya tangkap di blog ini aja dulu. 

Singkat cerita, keluarga saya itu mewajibkan anaknya sekolah atau kuliah negeri karena satu alasan. Yaitu murah bayarnya. 

Bapak saya, sudah pensiun sejak saya SMP, sebagai Purnawirawan TNI Angkatan Laut, yang waktu pensiun baru dinaikkan sebagai SERMA (Sersan Mayor). Bapak masuk dari jalur Bintara, kalau tak salah itu sebutannya. Lulus SD saja waktu itu. Sayang tak sempat bertanya ke bapak sebelum beliau wafat. Intinya bukan tentara berjabatan tinggi, melainkan biasa-biasa saja. Uang pensiunan juga tidak besar. 

Ketika bapak pensiun, dengan sedikit uang pensiun bulanan, yang menjadi tonggak nafkah keluarga adalah usahanya ibu di rumah. Berbagai hal ibu lakukan, emang sejak dulu sih, yaitu berjualan rujak, nasi, jamu, menerima pesanan tumpeng, menjahit, berjualan dan seputar itu. 

Kesulitan ekonomi ini yang juga membuat saya pindah sekolah, yang sebelumnya sejak TK-SMP di Surabaya, harus ke Jombang untuk melanjutkan SMA. 

Nilai saya cukup untuk bisa diterima di SMA Negeri 5 Surabaya, sekolah terfavorit di Surabaya dulu sampai sekarang. Namun saat itu, yang saya tahu, ibu ingin kembali ke kampung halaman yaitu di Jombang. Maka saya dan adik bungsu, ikut pindah ke sana. Termasuk sekolah. 

Usia remaja segitu, apalagi orang Jawa ya, kami atau saya dan adik tidak diberitahu alasan kepindahan ke Jombang itu kenapa. Hanya nurut saja begitu. 

Yang saya ingat, waktu mengambil Raport SMP Negeri 1 Surabaya, tempat saya sekolah untuk mengurus kepindahan di Diknas Surabaya ke Diknas Jombang, ada guru yang nyeletuk, "Kok pindah nang ndeso se Hen? kan isok ketrimo nang SMA Limo (5)?".

Saya ingat kalimat itu, tapi lupa siapa yang bicara. Dan saya tidak bereaksi atau merasakan apa-apa. Hanya nurut saja, lupa apa saya senyum atau sedih atau senang atau gimana. Hanya ingat langsung mengikuti langkah ibu untuk balik badan dan pulang naik bemo lyn W dari pinggir Jalan Pacar Surabaya. 

Sampailah saya di Jombang dan diterima di SMA Negeri 2 Jombang. Yang kabarnya juga sekolah favorit negeri di sana. 

Sejak SD ke SMP, SMP ke SMA, saya tak pernah risau dengan akan sekolah di mana. Mikirnya gampang. Sekali berangkat dengan naik satu kali jalur bemo, biar murah. Tidak terlalu terobsesi dengan sekolah favorit. Itulah cara berpikir kami, keluarga miskin ini. Sederhana.

Dan saya, sejak kecil memang suka sekali belajar. Maka asal bisa belajar, dan pasti suka belajar, sekolah di mana saja, ga masalah. Kalau harus negeri, emang benar, sekali lagi karena biar ibu bapak bisa bayar biaya yang murah untuk sekolah anaknya. Kami keluarga besar, saya anak ke-8. Terbayang besarnya tugas ibu bapak ya, semua sekolah dan hampir semua juga kuliah di kampus negeri. Dengan gaji tentara, sudah pensiun pula, ditambah kerja serabutan seorang ibu rumah tangga. 

Saya sekolah di Jombang, terhitung sebagai sekolah "ndeso" atau desa. Jauh banget dari perkembangan di Surabaya. Belum ada bimbel seperti Primagama dll pada waktu itu, sekitar tahun 1996. Maka ketika naik kelas 3 SMA, saya ikutan teman-teman juga sepertinya, saya putuskan ikut Bimbel Luar kota di Surabaya. 

Saya mendaftar di Phi Beta, bimbelnya ada di Jalan Bali Surabaya. Ikut bimbel luar kota itu maksudnya, belajarnya hanya hari Minggu, mulai jam 8 pagi sampai 1 siang. Terhitung 5 jam untuk 5 materi belajar persiapan EBTANAS dan UMPTN. Yaitu Kimia, Matematika, Fisika, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. 

Jadi selama 1 tahun, di kelas 3 SMA, setiap hari Sabtu itu saya pulang sekolah jam 12 siang. Pulang di rumah tante (adiknya ibu), makan siang sebentar, mandi, menyiapkan buku untuk bimbel dan baju ganti. Lalu naik bemo menuju terminal bis kota, di depan rumah tante. Perjalanan naik bis kota dari Jombang ke Surabaya, ganti beberapa kali, lalu naik bemo lagi sampai ke rumah ibu di Surabaya, itu rata-rata dari siang sampai jam 7 malam. Karena harus nunggu bemo/bis penuh, istilahnya nge-tem dulu. Ganti bis. Nge-tem lagi. Ganti bemo. Nge-tem lagi. Begitu terus. Apalagi hari Sabtu adalah hari macet jalur luar kota. Hari orang yang kerja di Surabaya akan pulang ke desa/daerahnya karena libur kerja. Ditambah hari liburan atau piknik atau malam mingguan orang yang tinggal di Surabaya. Macet pokoknya. 

Sampai di rumah ibu di Surabaya, sekitar jam 7 malam, saya akan mandi, makan, naik ke kamar kakak dan adik perempuan, lalu belajar karena di bimbel selalu ada pre-test sebelum kelas dimulai. 

Esoknya, hari Minggu, saya akan diantar kakak ke Jalan Bali, tempat bimbel. Lalu ditinggal. Saya belajar di sana selama 5 jam. Untuk makan siang, kadang bawa bekal dari ibu. Kadang membeli tahu isi aja yang gede dan bikin kenyang di kantin bimbel. 

Bimbel selesai sekitar jam 2 siang, saya akan berjalan di pinggir jalan untuk mencegat bis DAMRI menuju ke terminal Bungurasih untuk naik bis luar kota ke Jombang. 

Sampai di Jombang, rumah tante, sekitar jam 7 atau 8 malam. Saya akan mandi, makan malam, dan sekali lagi belajar sebelum tidur. Mengulang lagi pelajaran di bimbel. Mengatur buku dengan baik. Dan juga kroscek dengan tugas dan materi pelajaran untuk sekolah besok Senin.

Ini berputar terus rutin, selama satu tahun utuh tanpa jeda karena saya lelah atau bosan. 

Dan anehnya, nggak ada lelah dan bosan. Dan tidak juga saya berhenti karena sakit. 

Kalau sakit flu, panas, batuk, itu saja akan saya abaikan. 

Pulang ke Surabaya setiap hari Sabtu juga untuk melipur rindu. Bisa makan masakan ibu. Ketika seminggu makan di rumah tante. 

Kenapa kok tiba-tiba di rumah tante, mbak Hen?

Karena ketika saya kelas 3 SMA, ibu memutuskan kembali tinggal di Surabaya. Adik saya sudah lulus SMP jadi bisa ikut ibu ke sana. Giliran saya yang tinggal setahun lagi SMA di Jombang, jadinya terpaksa ditinggal. 

Sekali lagi, saya tidak pernah risau dengan kondisi begini. Karena fokus saya hanya di belajar dan lulus EBTANAS bagus, siap dan lolos UMPTN lalu bisa diterima kuliah di kampus negeri. Itu saja. Lainnya boleh terjadi apa saja saya terima dan jalani saja. 

Wah capek juga nih, ngos-ngosan nulisnya. Lanjut nanti ya. Sekalian udah bisa live streaming. Nanti saya sertakan videonya di bawah ini. 

Tarik nafas dulu juga kalian... :)