Tribute to Ibu Rini, Al Fatihah...

Inspirasi Dari Bu Rini Untuk Perempuan Indonesia Mandiri

Tampilkan postingan dengan label blogspot ceria. Tampilkan semua postingan

Ingin Berbagi Cerita Bersama Mamah Gajah Ngeblog

33 komentar


Blogging seperti aktivitas membuka pintu-pintu baru. Baik itu berupa kesempatan, pekerjaan, pertemanan dan pasti pengetahuan baru yang kadang tidak diduga bisa datang. 

Menjadi blogger curhatan doang sampai jadi blogger profesional yang murni mengandalkan penghasilan dari blog, sudah saya alami. 

Ingin menghapus blog, bingung memilih domain, hobi mengganti template, ikut lomba blog sampai meriang dan riuh rendah menghadapi warna-warni blogger di berbagai komunitas, juga saya alami sendiri. 

Bermodal BLOGSPOT, platform murah meriah gembira besutan Google ini, saya mendapatkan banyak hal dari blog. Banyak sekali. 

Mulai dapat hadiah ketika pertama kalinya menang lomba blog berupa PC All in One ukuran gede, 19,5 inch untuk juara 2, dan bendanya berfungsi sampai sekarang. Bisa beberapa kali terbang ke beberapa kota dan juga pulau di Indonesia, karena menang lomba menulis lewat blog juga. Mendapatkan pekerjaan tak terduga sebagai penulis buku biografi, manajer content writer, blog editor yang hanya dikerjakan online tanpa bertemu sama sekali dengan klien, juga dari blog. 

Mundurnya saya dari berbagai komunitas blogger demi menjaga kenetralan posisi, ketenangan diri dan juga untuk memusatkan energi pada Startup Pendidikan: Kelasku Digital yang sedang saya buat. Itu pun pengalaman ngeblog. 

Bisa membuat beberapa jenis bisnis, walaupun satu per satu gugur juga, itu cepet eksis dan laris, karena blog juga. 

Hobi gonta-ganti template blog, terutama kalau lagi galau dan gabut :). Yang akhirnya menambah keinginan untuk masuk ke dunia lainnya, yaitu CODING, itu juga dari blog. 

BLOGGING + CODING, membuat saya bisa membuat blogspot biasa menjadi website landing page yang cukup bagus untuk sekolah, bisnis, startup dan juga online shop. Tidak sekadar menulis dan mengisi blog. 

Ah, masih banyak lagi yang ingin saya ceritakan kepada grup MAMAH GAJAH NGEBLOG ini, tentang pengalaman saya nge-blog. Dan kembali mendapatkan pembaca blog yang organik.

Yang blogwalking dan membaca dengan sepenuh hati. Tidak memberikan komentar blog seperti template copy paste saja, demi hanya menaikkan traffic blog. 

Prestasi ngeblog saya tidak luar biasa. Tapi lumayan banyak ragamnya. 

Dan yang terpenting adalah, ketika kita menjadi blogger, itu beneran bisa menjadi blogger yang independen kok. Dengan mengikuti kata hati. Menulis hal yang penting dan sesuai dengan prinsip diri. Tidak harus kuatir jika menjadi blogger yang "sendirian" dan tidak ada di dalam kerumunan. 

Dan lagi, BLOG itu beneran bisa jadi kendaraan untuk kita berkarya dan bekerja. 

Ini adalah alat sederhana yang manfaatnya cukup besar, jika kita tahu cara menggunakannya. 

Semoga satu demi satu cerita saya nanti bisa berguna ya. 

Terima kasih sudah menerima saya di grup Mamah Gajah Ngeblog. 

Tempat alumni ITB yang suka blogging. Khusus perempuan ini tampaknya. Semoga kita akur-akur saja ya :)

Keep going adek-adekku...

Yakin, berasa dari angkatan tua saya di sana *LOL

Oh ya, blog pertama saya sebenarnya di MULTIPLY, tapi dah hilang nih platform. Ditutup sama providernya tanpa peringatan, jadi semua konten blog ilang. 

Blogspot pertama saya di sini, https://heniprasetyorini.blogspot.com


Tulisan Yang Menang Lomba Blog Asus Dan Dapat PC All In One Tahun 2016

Tidak ada komentar

Jadi Makin Semangat Nih! Dengan PC All in One ASUS V200IB,  Bisa Lebih Cepat Start Membuka Kursus


3 tips sukses: Mulai dari hal kecil, Mulai dari diri sendiri, Mulai sekarang juga 

Membuka kursus atau lembaga pendidikan non formal, bukan hal baru bagi saya. Waktu saya SD, sekitar tahun 1990-an, kakak saya membuka kursus komputer, akuntansi dan bahasa Inggris di rumah ibu. Saya sempat "magang" jadi tukang ketik buku modulnya dan mendapat gaji 5 ribu :-D.

Sewaktu saya hamil anak pertama, saya sempat membuka bimbingan belajar untuk anak SD-SMP-SMA dan sebuah usaha jasa pengetikan. Walau usaha ini berhenti karena sesuatu hal, namun keinginan untuk membuat "usaha" serupa terus menyala di hati saya.

Waktu pun bergulir, sampai ilmu saya makin bertambah tanpa terasa. Iya, saya mendapat ilmu dari dunia online, dunia digital. Mulai membuat blog, menjadi blogger, menulis konten digital, membuat dan mengendalikan toko online, mengenal e-learning, digital learning di Teknologi Pendidikan serta terakhir saya belajar pemrograman di kursus Coding Mum.


Inspirasi Membuat Kursus Untuk Perempuan


Sewaktu presentasi di Coding Mum, saya menyajikan desain website Akademi Prasetyorini. Yaitu sebuah lembaga belajar untuk perempuan di ranah bisnis, kreatif dan digital. Rencana awal saya akan berkolaborasi dengan 2 teman lainnya. Namun ternyata ada perubahan. Teman saya pindah rumah, jauh dari saya dan sulit untuk meneruskan rencana. Tidak mudah mencari patner pengganti. Akhirnya saya fokuskan untuk bergerak di bidang digital aja. Memberikan kursus tentang materi digital, untuk membantu guru meningkatkan kinerjanya di sekolah dan mencetak calon perempuan pengusaha baru di dunia digital kreatif.

Dengan keputusan ini, maka saya harus maju sendiri. Jika melihat profil lembaga pendidikan serupa, sepertinya banyak sekali yang harus dipersiapkan dan itu mahal. Ajaib dan mustahil rasanya saya sanggup. Namun saya kembali ingat dua perempuan yang memberikan inspirasi.

Pertama, Bu Aisyah dan profil sekolah gratis khusus anak perempuan yang dikelolanya. Kalau tidak salah lokasinya di daerah Jawa Barat. Dari beliau sebuah nasihat saya catat, "Mendidik Satu Perempuan Artinya Mendidik Satu Generasi".

Kedua, bu Ratih dan kursus rias di Surabaya. Waktu itu saya berkunjung ke rumahnya atas rekomendasi kakak, ketika saya akan menikah dan mencari perias. Rumahnya kecil sekali, masuk gang kecil dan ruwet; bisa dibilang gang tikus. Di rumah kecilnya itu, penuh dengan etalase besar berisi baju pengantin dan perangkat make up. Space untuk tamu, hanya sebuah sofa kecil, itu pun ada beberapa blangkon disana. Yang menarik, di space kecil itu, saya sebagai tamu, harus berbagi tempat dengan dua pasang perempuan yang sedang belajar rias pengantin. Riasannya bagus dan cantik sekali. Menurut bu Ratih, mereka adalah peserta kursus. Dari beliau saya mendapatkan pelajaran, "Memulai Sebuah Kursus Bisa dari Tempat Yang Sederhana".

Dari sini saya mendapatkan inspirasi dan semangat, bahwa sekarang pun saya bisa mulai membuka kursus di rumah. Dengan bekal niat, sebuah netbook mini, televisi dan ruang tamu di rumah sendiri.


Kendala Yang Saya Hadapi

Namun ternyata, saya mempunyai kendala. Netbook saya ukuran layarnya sangat kecil. Dengan layar kecil, tampilan presentasi akan terbatas dan terpotong. Terlebih jika saya ingin membuat screenshoot tiap tahapan belajar sebagai materi tutorial/kursus. Saya butuh laptop yang lebih besar atau saya butuh komputer, begitu pikir saya.

Screenshoot Terbatas Karena Layar Netbook Saya Kurang Besar

Selain itu, beberapa kali netbook saya nge-hang karena "panas" jika dipakai untuk waktu lama. Teman saya yang programmer, menganjurkan jika di rumah lebih baik menggunakan komputer saja, karena lebih stabil. Namun suami saya bilang, kalau komputer itu butuh listrik yang banyak, juga tempat yang lumayan besar. Sedangkan ukuran space bebas di ruang tamu kami hanya sekitar 3x6 meter. Juga perlu pertimbangan modal keuangan kami masih terbatas dan harus dibagi dengan keperluan lain. 

Jadi gimana nih?
Apa niat harus berhenti karena berbagai kendala?
Saya sudah terlatih untuk terus maju walau fasilitas belum ada.
Bondo Nekad, Bonek, Modal Nekad, gitulah maksudnya. Jadi, ayo maju terus....!


Perangkat Komputer Penunjang Bisnis Yang Saya Butuhkan

Analisa kebutuhan komputer yang sudah kami bicarakan adalah, komputer yang spesifikasi-nya bisa untuk pemrograman dan desain grafis, layar lebar, audio bagus untuk merekam tutorial atau presentasi, hemat listrik, hemat tempat, harga terjangkau. 

Tabungan pribadi saya tak seberapa, maka harus sangat hati-hati memperhitungkan pengeluarannya. Setelah semedi dan browsing kesana-kemari, alhamdulillah akhirnya saya nemu satu perangkat yang tepat bahkan sangat tepat.

Perangkatnya adalah komputer model baru, canggih, keren, kompak, yaitu PC All in One ASUS Vivo AiO V200IB. PC All in One berbasis Intel Pentium Processor ini dibandrol dengan harga sekitar 5 juta-an. Nah, dari segi harga, sudah cocok, bagaimana spesifikasinya?.
Amaziingg...saya amazing melihat foto produk, video review dan spesifikasinya. This is it, inilah yang saya cari.




PC All In One ASUS Vivo AiO V200IB 


Vivo AiO V200IB
PC All in One ASUS Vivo AiO V200IB, 
gambar dari web https://www.asus.com/AllinOne-PCs/Vivo-AiO-V200IB/




Dari video review produknya, saya makin terkiwir-kiwir, jatuh cinta lahir batin, beneran sumpah.
Anak saya sampai heran, kenapa saya jingkrak-jingkrak sambil narik-narik sarung suami saya, saking senengnya. Loh kok sarung sih?
Hehehe, doski baru pulang dari masjid soalnya waktu saya nemu informasi tentang PC All in One ASUS Vivo AiO V200IB ini.
"Mas, mas, lihat lihat nih, cocok dengan yang aku butuhkan untuk bikin kursus!"


Semua Yang Saya Butuhkan Ada di PC All in One ASUS Vivo AiO V200IB



Jadi begini, PC All in One itu adalah PC yang CPU-nya udah jadi satu dengan monitornya. Sekilas penampakan seperti monitor saja, atau malah seperti televisi. Nah, PC All In One ASUS V200IB bentuknya kompak, stylish juga kokoh. Bisa diletakkan dengan rapi di rumah saya dengan satu meja panjang. Cukup deh bikin kursus di rumah saya yang mungil.


PC All In One ASUS V200IB ukuran layarnya gede juga; 19,5 inch. Dilengkapi layar LED-baklit yang menawarkan kecerahan sehingga gambar tampak hidup. Sesuai juga dengan kebutuhan saya, untuk membuat rekaman desktop atau merekam diri sendiri sebagai video tutorial. Juga enak untuk kelas digital dengan tele-conference atau video chat. Kursus online makin enak dilakukan dengan layar lebar. 


Keren nih, ada juga teknologi layar sentuh 10 jari. Kalau mau edit gambar mudah kan, nggak perlu beli drawing pad lagi. Peserta kursus juga pasti bakal suka. Untuk presentasi juga pasti mudah dan menarik. 


Gambar bagus kalau suaranya pelan ya kurang asik kan? jangan kuatir deh. Pakai PC All in One ASUS V200IB ini suaranya ciamik. Teknologi ASUS Sonic Master nya udah built in. Malah bisa diatur 5 mode loh, untuk music, movie, gaming, recording dan speech. Lengkap pokoknya.



Dengan Intel Premium Processor- ASUS V200IB hanya membutuhkan energi yang kecil (hemat listrik) tapi performa tetap bagus. Untuk multitasking juga kuat, perpindahan cepat dan halus. Mau browsing, sekaligus nonton animasi, sambil ngedit video...bisaaaa banget.  Ditambah lagi Advanced NIVIDIA Ge Force Graphic 930M yang digunakan. Menampilkan atau membuat video HD bisa lebih cepat. Juga hemat waktu kalau mau mengirimkan foto berkualitas tinggi. 


Yang amazing lagi, teknologi NFC nih. Dengan teknologi ini (dari video reviewnya diatas), kita bisa melihat gambar hasil jepretan henpon tanpa perlu kabel data. Cukup henponnya diletakkan seperti di gambar, maka log in dengan tap, dan bisa kita nikmati gambar atau file lain di henpon langsung ke layar monitor. Ajaib ya?


Pernah kagum dengan charger henpon wireless atau tanpa kabel? nah ini dia, di ASUS V200IB bisa dilakukan loh. Kita lagi kerja pake komputer kompak ini, sambil sekalian nge-charge henpon. Nggak pake repot, nggak pake kabel dan beneran meja kita jadi rapi jali. fiuuh, canggih banget sih ASUS..



Jika bekerja di bagian desain grafis, pasti butuh akses file gambar banyak. Juga untuk programmer, itu file codingnya juga gede banget. Biar aman biasanya disimpan di harddisk eksternal. Nah, port USB  dari ASUS V200IB ini ada banyak. Bahkan port HDMI juga ada, biar bisa disambungkan ke televisi dengan layar lebih besar, jadi kerjaan mengajar atau presentasi bisa lebih leluasa. 


Teknologi pembaca Smart Card juga keren. Biasanya kita nunggu transfer data sampai ngantuk..karena lama. Nah pake ASUS ya gpl deh, ga pake lama. 

Pokoknya kerjaan beress tuntass dengan ASUS V200IB



Spesifikasi PC All in One ASUS V200IB ini sesuai dengan materi kursus yang akan saya berikan:
  1. Materi Microsoft Office untuk bisa buka usaha jasa pengetikan
  2. Membuat Blog dan mengoptimasikannya
  3. Membuat konten digital untuk personal atau pengajar (guru)
  4. Membuat kelas virtual dengan platform digital learning (guru) 
  5. Membuat web design dan belajar front end programming
  6. Membuat aplikasi berbasis android 

Keenam materi digital itu, saya olah sedemikian rupa sehingga sesuai dengan tahapan pemula dan lanjutan (advance). Sementara sasaran peserta selain perempuan pada umumnya (ibu rumah tangga dan profesi lain), juga para pengajar (guru) dan penyelenggara bimbel yang ingin meningkatkan usahanya di ranah digital.

Strategi belajar juga akan menggunakan metode Blended Learning, yaitu kombinasi kelas tatap muka dan kelas online. Peserta bisa mengulang materi belajar secara mandiri di rumah, melalui website dan sumber belajar yang sudah saya siapkan.


Skenario Usaha Ada 3 Tahapan


Perkara perangkat sudah beres, saya tinggal memantapkan desain skenario usaha kursus yang ingin saya kembangkan. Karena harga produk juga sudah ada, mudah bagi saya menghitung rencana bisnis dalam jangka waktu 3-5 sampai 10 tahun ke depan. 

Skenarionya begini:
  • 1-3 tahun, Tahap Inkubasi. 
  • 3-5 tahun, Tahap Pemantapan.
  • 5-10 tahun, Tahap Pengembangan.




Tahap Inkubasi 
Masa ini, kursus dimulai saat ini juga, dengan perangkat yang ada. Rencananya, saya hanya membutuhkan perangkat berupa:
  1. PC All in One Asus untuk membuat konten digital/materi kursus dan presentasi (untuk saya pribadi sebagai pengajar).
  2. Kabel HDMI untuk menyambungkan PC All in One Asus dengan televisi
  3. Televisi (sudah ada)
  4. Ruangan (belajar dengan lesehan di lantai).
  5. Laptop dibawa oleh masing-masing peserta kursus
  6. Akses internet dengan wifi kabel (sudah ada)
Dari masa inkubasi ini, evaluasi dilakukan untuk memantapkan fokus materi kursus, strategi pengajaran yang sesuai dengan peserta dan perangkat yang dibutuhkan.

Tahap Pemantapan
Modal untuk penambahan perangkat dikumpulkan sedikit demi sedikit untuk renovasi ruangan dan tambahan perangkat. Rencananya fasilitas yang akan diwujudkan adalah:
  1. 6-12 unit PC All in One ASUS untuk peserta
  2. LCD Proyektor
  3. Meja panjang untuk peserta dengan sudah disediakan PC All in One Asus
  4. Akses internet dengan wifi kabel (sudah ada)
  5. Lokasi masih di rumah
  6. Pengajar tambahan diambil dari alumni
Tahap Pengembangan 
Di tahap ini kursus sudah mapan, baik dari segi manajemen dan sistem usaha juga dari keuangan. Ada 3 hal yang ingin saya kembangkan dari sini, yaitu Franchise, Kredit PC All in One dan Cafe Coding. 
  1. Franchise adalah projek untuk mereka yang sudah punya modal dan memenuhi ketentuan yang kami berikan. Selain sistem usaha, kami juga menyediakan perangkat berupa PC All in One ASUS, LCD Projector, Kabel HDMI, dll. 
  2. Kredit PC All in One Asus, kami tujukan pada alumni yang ingin mulai membuka usaha sendiri di rumah dengan modal terbatas. Mengingat saya sendiri juga pernah mengalami kendala yang sama ketika akan memulai usaha. 
  3. Cafe Coding adalah projek entertainment dan komunitas alumni yang perlu dijaga loyalitasnya sehingga usaha kursus tetap bertahan lama. Cafe ini berisi spot makanan dan spot ngoding, salah satu materi kursus. Spot ini berisi beberapa unit PC All in One ASUS, yang bisa digunakan oleh pengunjung. Disini juga diberikan ruangan untuk presentasi bagi para komunitas yang ingin membuat workshop atau launching produk baru. 
Mengapa 3 tahapan?
Kalau melihat skenario bisnis saya, kesannya lambat ya? 3 tahun, 5 tahun, 10 tahun.
Hal ini bukan karena saya kurang percaya diri, namun saya memang menyesuaikan langkah. Ibaratnya saya tidak tancap gas pol, melainkan perlahan tapi pasti. 
Kenapa?
Tentu saja karena saya masih harus menjadikan anak-anak dalam skala prioritas. Saya ingin bisa membimbing anak dalam belajar sampai di tahapan sekolah yang aman, minimal SMA, baru bisa saya lepas mandiri 100%. Sekarang anak terkecil saya masih berusia 10 tahun masih kelas 4 SD. Jadi 3 tahapan skenario itu saya buat, agar tetap seimbang antara bisnis dan keluarga. 

Mengapa hanya perempuan?
Sejak awal saya menyatakan, ingin terlibat dalam projek pengembangan perempuan, baik secara pendidikan dan kemandirian. Selain itu di tahapan inkubasi dan pemantapan, keduanya saya lakukan di rumah. Selain karena saya ingin berbagi untuk perempuan, saya juga harus menjaga kehormatan suami dan keluarga. Akan lebih elok jika interaksi intens terjadi sesama perempuan saja ketika di rumah. Jika usaha sudah berkembang, saya akan meng-handle-nya langsung bersama suami dan dua anak laki-laki saya, maka bisa lebih luas jangkauan peserta kursusnya.

Mengapa di semua tahapan tetap setia dengan PC All in One ASUS?
Dengan suami saja setia, kenapa dengan ASUS enggak?
#eaaa....

Saya sudah percaya dengan kualitas ASUS. Waktu kuliah pasca kemarin, dosen saya, pak B julukannya, sering memamerkan laptopnya pada kami. "Walau semua udah ganti, saya selalu setia sama ASUS. Nih laptop bandel banget!", begitu katanya. Dan beberapa teman juga memilih ASUS. Saya pun yakin takkan salah pilih untuk selalu menggunakan produk ASUS untuk kepentingan pribadi maupun usaha dan bisnis. Recommended windows desktop brand loh nih ASUS.  
ASUS Desktops – Most recommended Windows desktop brand.


Apalagi produk ASUS PC All in One yang canggih dan keren itu. Kekuatan komputasinya dapat menunjang bisnis tradisional dengan teknologi terkini berupa layar sentuh 10 jari, koneksi port serial (COM), modul NFC dan pembaca Smart Card untuk mendukung aplikasi bisnis. Juga, karena bodinya ramping dan kompak, menjadikan produk ini sempurna untuk bisnis yang memiliki keterbatasan ruang area kerja. Cocok sebagai penunjang rencana untuk memulai kursus di rumah minimalis. 

Baiklah semua spesifikasi PC All in One ASUS V200IB sudah saya ulik sedemikian rupa. Dan hasilnya sesuai banget dengan kebutuhan saya membuat kursus. Alhamdulillah, untung saya ketemu ASUS. Sudah kebayang kelak kursus saya  pasti bisa berjalan asyik, seru, menarik dan maknyuuss. 
*Sumber foto yang diedit dan sumber informasi diambil dari https://www.asus.com/AllinOne-PCs/Vivo-AiO-V200IB/

keterangan:
Artikel ini diikutsertakan dalam ASUSPRO Intel Writing Competition, dan alhamdulillah mendapatkan Juara 2 untuk kategori All in One. Semoga ASUS makin jaya, dan kursus saya bisa segera dimulai dengan materi belajar yang makin enak dibaca. Terima kasih dan sukses ya ASUS



tulisan asli di:
https://heniprasetyorini.blogspot.com/2016/06/asus-vivo-aio-v200ib-pc-all-in-one-canggih-dan-harga-bersahabat--yang-dibutuhkan-untuk-membuat-kursus.html

Ini adalah tulisan itu di blog pertama saya, sempat saya redirect ke domain heniprasetyorini.com, namun 2 tahun kemudian, saya kembali ke alamat blogspot asli. Jadi ketika lomba, di domain heniprasetyorini.com.

Untuk menulis artikel ini, saya gunakan canva.com untuk membuat poster Rencana Bisnis. Dan mengedit gambar dengan PicsArt di tablet android 7 inch.

Saya kerjakan selama 2 minggu di bulan puasa Ramadhan saat itu.
Selesai artikelnya, jatuh sakit, masuk angin. Karena siang sampai malam depan kipas angin dan laptop.

Ide startup tidak langsung ini, sempat mau bikin aplikasi ujian online. Saya sudah browsing dan konsultasi ke mentor Coding Mum. Sudah membuat draft dll, tapi saya batalkan idenya. Karena sudah banyak aplikasi kuis online serupa saat itu.

Lalu saya pikir ulang, ide apa yang gue banget atau cocok dengan saya.

Teringat Coding Mum yang juga baru saya kenal tahun 2016 dan juga cerita hidup saya sendiri, sebagai ibu rumah tangga yang bisa do something setelah melek teknologi, maka ide menulis ganti.

Semoga menginspirasi. 

Ajaibnya Perjalanan Ibu Rumah Tangga Digital Yang Menjadi Blogger

Tidak ada komentar
Mengambil keputusan menjadi ibu rumah tangga bukan perkara mudah. Apalagi jika anda sudah berikrar untuk menjadi wanita karir bahkan sejak sekolah dengan seragam putih biru. Tetapi keputusan itulah yang saya ambil, ketika anak dan keluarga harus menjadi prioritas tertinggi. Saat itu. Sampai sekarang.

Alhamdulillah, Tuhan menciptakan gelombang elektromagnetik dan semacamnya yang memungkinan ada teknologi berbasis internet di muka bumi ini. Sehingga saya bisa belajar segala macam hal dan mendapatkan pengalaman yang luar biasa mencengangkan, hanya berpusat dari rumah saja.


Blog https://heniprasetyorini.blogspot.com saya buat sejak tahun 2009, ketika saya mulai mempelajarinya sendiri secara otodidak dengan akses internet dari modem murah meriah. Tahun 2015, setelah saya baru saja lulus S2, barulah saya menekuni profesi menjadi BLOGGER.

Tanpa saya duga, blogging membuka peluang baru yang tidak disangka. Dari blogging saya mengenal coding (pemrograman) juga mendapatkan beberapa pekerjaan dan kesempatan. Saya pernah menjadi narasumber di talkshow, radio, diliput televisi dan hal lain yang dulu hanya ada di benak saja.
Bohong jika saya tidak mengaku, telah menjadi ibu rumah tangga yang putus asa (desperate housewive). Akan tetapi, dengan teknologi dan keinginan kuat untuk menggali potensi diri, saya bisa memberdayakan diri sendiri. Begitulah, disini anda akan melihat perjalanan saya dari Desperate Housewife menjadi Working At Home Mom.

Saya yakin, apa yang saya bagikan disini bukan hal yang luar biasa. Akan tetapi, saya sangat berharap anda bisa mendapatkan sesuatu dari tulisan saya.

Terutama tentang, bagaimana seorang perempuan yang menikah sejak muda, lalu melepaskan karir yang sudah ada digenggamannya dan menjadi ibu rumah tangga yang putus asa. Lalu bisa bangkit kembali dan bisa mengembangkan dirinya secara otodidak melalui dunia digital. Saya harap, jika anda mempunyai anak perempuan, saudara perempuan atau bahkan menantu perempuan, jika kelak mereka memutuskan harus menjadi ibu rumah tangga yang tinggal di rumah saja, apapun alasannya dan kondisi yang melatarbelakanginya, saya harap anda tidak akan patah arang.

Jika anda perempuan yang ingin RESIGN dari pekerjaan. Atau berniat nikah muda dan menjadi ibu RUMAH TANGGA. Begitu juga jika terpaksa melepaskan pekerjaan demi kesehatan ANAK, mengikuti pekerjaan SUAMI atau berbakti mengurus kedua ORANG TUA. Saya mengulurkan tangan dengan hangat, agar bisa berbagi rasa sekaligus asa.


Eksplorasi saya di dunia digital ternyata sangat menarik. Tapi, akan jauh lebih menarik lagi, jika hal itu saya bagi juga untuk anda. Untuk itulah, saya menulis blog ini yang menyajikan INFORMASI, MOTIVASI dan INSPIRASI tentang segala hal terkait teknologi digital.

Teknologi digital sering disebut punya 2 sisi mata uang. Semoga dengan membaca tulisan di blog ini, anda mendapatkan sisi mata uang yang baik dan positif. Apakah anda juga seorang petualang di dunia digital? Silahkan kontak saya di beberapa link berikut ini, lalu mari kita bekerjasama dan berkolaborasi.

Ekspresi Saat PC All In One ASUS Hadiah Lomba Sampai di Rumah

Tidak ada komentar

[BLOGGING] Cara Membuat Blog Untuk Pemula

2 komentar
Apa bedanya blog dengan website? hal ini yang biasa ditanyakan di awal ketika orang mulai mengenal blog. Bahasa sederhananya begini saja, website adalah halaman elektronik untuk menyampaikan informasi yang harus diakses secara online di internet. Dan blog adalah bagian dari website.

Untuk membuat blog sekarang sangat mudah dan gratis. Ada 2 platform yang paling banyak dipakai yaitu BLOGSPOT dan WORDPRESS.

  1. Blogspot bisa diakses di www.blogger.com
  2. Wordpress bisa diakses di https://id.wordpress.com/


Kedua platform ini bebas digunakan untuk apa saja, termasuk jualan atau promosi produk. Berbeda dengan platform blog bersama seperti Kompasiana, Medium dan lain sebagainya. Ini hanya boleh untuk media jurnalistik, tidak untuk promosi produk.




Saya menyarankan menggunakan platform BLOGSPOT karena selain gratis, juga relatif mudah digunakannya. Caranya dengan mengakses ke laman www.blogger.com , lalu anda membuat akun blogger di situ, membuat blog baru dan mengikuti langkah selanjutnya.

Detil langkah-langkah membuat blog bisa dilihat di slide berikut ini:


Mengganti Template Blogspot Menjadi Cantik dan Mobile Responsive

Tidak ada komentar
Mengganti template blog baru adalah hobi saya banget sejak pertama kali kenal blogspot tahun 2009-an. Untuk tahu caranya saya mencari tutorial dari google atau bahkan you tube.

Ini tampilan blog awal



 Ini tampilan blog setelah di ganti. Lebih fresh ya. 


Untuk otak-atik sedikit cara ganti template tadi, saya bagikan di instagram stories hari ini. Bisa langsung saja ke @heniprasetyorini ya. 


Bulan Madu Pertama Murah Meriah di Yogyakarta

7 komentar
Bulan madu pertama?
Sumprit mbak Hen? Serius?

"kalau sumprit itu ekspresi kagetnya orang Surabaya :)

Nggak usah kaget gitu ah, emang udah 17 tahun nikah, 4 tahun pedekate jarak jauh, punya dua anak yang udah kumisan semua pula. Beneran saya dan suami belum pernah bulan madu.
Sumprit!
*nah kalau sumprit bernada keras gini, menunjukkan sungguh-sungguh alias beneran.


Gini loh, orang menikah belum sempat bulan madu ya nggak perlu diherankan to?
Wong seminggu setelah Akad Nikah di Surabaya, saya langsung balik ke Bandung untuk mempersiapkan Seminar Tugas Akhir, trus lanjut sampai maju Sidang Sarjana. Ya mana sempat bulan madu? bisa dipelototin dosen pembimbing nanti saya.....

Habis gitu hamil anak pertama. Trus balik Surabaya. Trus hamil anak kedua, yang dia prematur. Ya sudahlah, saya dan suami duduk manis penuh ketabahan hati di rumah saja. Alhamdulillah kok ya ketiwasan pas ngobrol santai sama si anak bungsu beberapa waktu lalu, dia kayak dapat wangsit dari langit.

"Ma, mama belum pernah bulan madu ya?"
"Belum. Kok kamu tahu?"

"Aku tahu. Mama pergilah sama bapak bulan madu."
"Trus, kamu gimana?"

"Aku sama Mas, dititipkan saja. Kalau nggak ke Uti Jombang aja gitu."
"Beneran nih?. Kenapa mendadak nyuruh mama bulan madu?"

"Ya, aku kasihan sama mama dan bapak di rumah terus nggak pernah kemana-mana."

Eaakk...saya ya rada gerimis hati, ya terharu ya bahagia juga.

Pas hal ini saya sampaikan ke suami, dia nggak langsung mengiyakan. Kebayang repotnya milih ini itu kali ya printilan kalau mau bulan madu. Ya karena saya menagih janjinya ketika sebelum menikah tuh, doi bilang mau ngajak honeymoon ke Yogyakarta.



Secara kami balik dan tinggal di Surabaya sejak belasan tahun lalu, ya mana tau kondisi Yogyakarta dan enaknya nginep di mana. Mau nebeng teman ya sungkan gitu, dah lama nggak ketemu juga. Piye iki?

Untunglah banyak kawan yang hobi travelling, siapa lagi kalau bukan para Travel Blogger kenalan saya yang udah penuh aja paspornya. Urusan ke Yogyakarta pasti cuma seupil aja susahnya buat mereka.

"Eh, mbakyu, aku pengen hanimun ke Yogya nih, piye ya? bantuin dong."
"Udah pesen tiket?"

"Tiket kereta maksudnya?"
"Bukan, tiket pesawat"

Beberapa menit kemudian,
"Rempong maaak. Ini aku milih tiket pesawat trus bingung milih hotelnya juga. Jadi booking sana booking sini. Ada cara lebih mudah?"
"Ini ada paket honeymoon traveloka ke Yogyakarta, murceee kok."

Loh, demi mendengar Paket Tiket pesawat sekaligus Hotel yang murce alias murah, tentu hatiku eh jariku langsung menyambutnya dengan membuka website yang dimaksud.

setelah masukkan destinasi Yogyakarta, tanggal dan lokasi kedatangan,
klik langsung Search Packages alias cari pilihan Paket


widih lebih hemat 20% tanpa perlu voucher promo apapun, sepanjang masaaaa

Kalap deh lihat pilihan Paket Tiket dan Hotelnya. Langsung SCROLL SCROOLL Mouse.
Kali ini saya pilih filter yang LOWER PRICE aja alias yang regone murah caaakkk..

*tau diri, baru aja bayar biaya daftar ulang sekolah swasta 2 anak, alhamdulillah investasi ya :)



eit, mata ini kecantol sama gambar rumahnya deh. Sekaligus juga harganya.
566ribu itu untuk tiket pesawat 2 orang dan menginap 2 orang loh gaissss.
jiwa Wong Jowo dari dalam diriku langsung bahagia melihat rumah jadoel gini

Udah ketemu tempat menginap yang dimaksud, bisa langsung klik SELECT di kotak kecil warna orange itu loh ya gais. Trus lanjuuut aja ke opsi BOOKING NOW. Lalu isi form yang cuma beberapa kolom aja diisinya: NAMA, TELPON, EMAIL. Udah gitu pas bayar, mudah pula caranya banyak metode pembayaran yang bisa dipilih.

Waduh makasih banget deh temanku si travel blogger kesayangan. Udah ngenalin paket hemat cermat dan mendukung keabadian cinta kami berdua nih. Nggak pakai lama, alias Saving Time, ora ribet sijine milih Pesawat, sijine milih Hotel.

Dan juga ada diskon Paket sampai 20%itu loh, lebih murah daripada beli terpisah alias beli tiket pesawat sendiri, hotel sendiri. Diskonan bisa jadi modal beli oleh-oleh Uti alias neneknya anak-anak yang dititipi buat njaga.

Emang ya, menikah muda itu nggak mudah.
Buktinya kami sempat berbulan madu ketika sudah tak lagi muda.
Untung ada paket pesan tiket pesawat dan hotel ala Traveloka.
Makasih ya.

Next honeymoon trip, bakal lihat lagi paket ini deh. Apalagi tahun depan, si kunyil masuk pesantren, jadi deh tinggal kami berdua aja di Surabaya. Kapan pun bisa mencuri waktu untuk Honeymoon ya kan? balas dendam akan bulan madu pertama di Yogyakarya yang tertunda :)

*ps: ingat bawa fotokopi Surat Nikah atau yang asli ya, karena nih penginapan pilihanku aja menerapkan aturan itu, mungkin hotel lain juga.



Bulan Madu Sambil Mengajar Di Malang

Tidak ada komentar
"Ma, ini ada temanku tertarik membuka kelas Coding Kids di rumahnya daerah Malang," kata suamiku.
"Wah, menarik nih Beib. Coba janjian kapan bisa kopdar tipis-tipis,"saya menyambut berita itu dengan antusias.


dipotret suami saat persiapan kelas Coding Kids
Ya, membuat kelas coding kids alias anak-anak belajar pemrograman adalah satu projek belajar yang sedang saya kembangkan bersama beberapa teman pegiat pendidikan. Sebagai langkah awal adalah mengajarkan coding ke anak melalui kegiatan membuat game sendiri. Dan kelas ini ternyata diminati oleh anak-anak. 

Pengajar mengarahkan murid membuat game dengan program KODU
Sama saja dengan pengalaman saya sendiri sebagai orang tua dua anak lelaki yang hobi banget main game, kegiatan mengajar saya kali ini menjadi solusi untuk mengarahkan minat para gamer cilik ini. Beberapa ibu dan bapak dari murid-murid, sering datang kepada saya untuk ngobrol pribadi dan mengatakan lega banget ada kelas yang khusus mengajarkan materi digital kreatif seperti ini.

Setali tiga uang dengan portfolio saya selama ini sebagai Blogger dan pegiat literasi digital, kelas untuk mengajarkan pemrograman sudah saya mulai sejak tahun 2016. Yaitu sejak kuliah lagi di jurusan Teknologi Pendidikan UNESA, dan mengajarkan cara membuat Kelas Belajar Online untuk para guru madrasah di Wonosalam Jombang. Serta dilanjutkan dengan materi yang lebih tinggi, setelah saya selesai mengikuti program Coding Mum di Surabaya sampai menjadi koordinator Coding Mum Disabilitas Surabaya, yaitu kelas belajar coding untuk teman disabilitas mulai tuna daksa, tuli dan slom learner. 

Pengalaman belajar mengajar ini membuka mata saya, bahwa masih banyak tempat yang belum terfasilitasi dengan baik. Salah satunya di Malang. Kebetulan rumah saya di Surabaya. Membuka kelas belajar di Malang, adalah opsi yang menarik karena masih area Jawa Timur dan terjangkau. Untuk itu, kami perlu menindaklanjuti permintaan dari teman suami saya tadi. 

PR pertama sebelum ke Malang adalah saya harus mencari tempat menginap yang nyaman dan bisa mendukung kinerja saya alias wajib ada WIFI hehehe. 

Kebetulan saya dan suami nih belum sempat berbulan madu *padahal dan nikah hampir 20 tahun, hahaha. Ya, karena keadaan saat itu, kami hanya fokus bekerja dan mengasuh dua anak kami. Insya Alloh sih ya, baru sekarang ini bakal bisa keluar rumah, ninggalin anak-anak dengan leluasa dan aman. 

Tempat menginap yang saya suka, adalah dekat dengan alam. Kalau bisa pas buka jendela itu kelihatan sawah atau gunung gitu. Secara saya nih sejak jaman janin tinggal di Surabaya, kota besar, rumah di pinggir jalan raya pula, jadi bosen lihat gedung :).

Seperti biasa, bahkan keluarga besar juga kalau kemana-mana dan liburan, mencari destinasi liburan,  dan bahkan tiket pesawat ya selalu di sini. Di Traveloka dulu :)

Maka dengan seksama dan dalam waktu sesingkat-singkatnya, saya buka nih website untuk mencari penginapan, kali ini VILLA karena saya ingin suasana rumahan dan alam:

pertama, saya isi destinasi wisata ke kota Malang

Lalu akan muncul hotel. Pilih Akomodasi, klik Villa

Lanjut membuka profil Villa yang menarik hati. Lihat reviewnya, Pilih yang poinnya gede

karena saya cuma berdua suami, jadi kamar ini cocok lah. Harganya juga cucookkk

my dream come true. Buka jendela kamar, eh kelihatan alam

tuh beneran kan, reviewnya. cocok banget deh. BOOK NOW

Nah itulah tahapan memilih tempat penginapan traveloka, perlu sekali kita sesuaikan budget keuangan kita dan juga selera. Dan jangan lupa fasilitasnya dipastikan dulu. Terutama kayak saya nih perlu sekali WIFI. 

Oke, setelah membereskan sedikit urusan sana-sini di Surabaya, dan pas juga si anak-anak ini sudah aktif masuk sekolah, maka saya dan si bojo kesayangan siap bulan madu sambil mengajar di Malang. Kalau anda, apakah tertarik juga ke Malang?

Kalau iya, mesen penginapannya di Traveloka aja deh. Dijamin nggak ribet, pembayaran mudah dan cepat. Bahkan pilihannya ada di seluruh Indonesia loh, bahkan dunia.

Setelah dari Malang ini, kami berdua udah rencana mau ke daerah lainnya lagi, keliling Indonesia. Ya, semacam balas dendam lah. Kemarin nggak sempat bulan madu walau sehari saja. Di masa depan kami akan bulan madu teruus sambil membuka kelas belajar. Doakan ya. Ayo kalau mau barengan :)