Hi, I'm Heni, welcome to my blog

Sharing Tentang Coding Kids di SEA MORNING SHOW - SEA Today Channel

Mengajari Anak Yang Tidak Suka Matematika

Tidak ada komentar

Ini buku ringkasan karya bu Rini, target segera dibeli jika sudah terbit. 



Hari Sabtu , 27 Desember 2020, malam minggu, jam 20.00 WIB. Di kamar. [terpaksa] mengajari anakku lagi tentang matematika.

Sebenarnya udah enggan megang buku ginian. Tapi kepaksa kudu ngajarin anak sendiri.

Lah tiap buka soal, kepikirannya, "misalkan soal ini dibikin di scratch bakal gimana ya ngodingnya?" 

Kalau ada yang nanya, "kok masih ingat bu, sama matematika? Padahal kerjanya atau apanya kan ga di bidang itu?"Ya saya masih ingat. Karena sejak jaman SD, suka math, tapi milihnya kuliah Kimia. Gajelasss 



Btw buku-buku ini, saya beli di bu yang sudah mengajarkan Fisika, Kimia, Matematika sejak kuliah di ITB (sekitar 30 tahun lamanya sampai saat ini).Kelihatan banget dah expert, urutan materinya runtuut.


Tadi buka buku ini lagi (setelah sekian lama disimpen di box plastik)....Fast reading untuk satu kasus soal UN. Trus tarik mundur ke Ringkasan Materi.

Nemu rumus dan bahasan yang enak dan mudah dimengerti. "Loh dek, ini ada rumusnya ya. Jaman mama ga ada eh. Keren ya bukunya bu Rini."Gitu kata saya. Tak mudah mengajarkan ilmu basic lagi, terutama ke anak saya ya ga terlalu minat ke matematika.

Mbanding-bandingkan anak dengan saya yang jaman muda dulu, yang sukacita bahagia gembira ria kalau disuruh ngerjain math, kalkulus, mavek, sejak SD sampai kuliah, ya bisa bentrok sama anak jadinya. Perang di meja belajar. Makin bete si anak sama matematika. Saya pun udah sempat jenuh banget, males banget megang lagi buku pelajaran MIPA. Tapi setelah banyak ngamati, anak saya ini butuh banget bantuan ibunya. Jadi ya wis ngalah. Melu sinau maneh :))

Eh ini tadi, buka lagi buku-bukunya bu Rini, yang saya beli sejak si anak sulung masih SMP, eh enak nih buku. Ga ruwet. Sangat membantu untuk Recall memori tentang matematika dengan lebih cepat dari yang saya duga.

Mood juga naik. Eh iya ya gini rumusnya. Oiya begini maksudnya.

Sekarang anak kedua saya masih kelas 8. Namun saya udah pesan juga Ringkasan Math, Fisika dan UN untuk SMA yang sedang ditulis bu Rini juga. Sekalian nyetok. Kalau ngajarin anak Math dan Kimia, insya Allah masih bisalah dipanggil kembali memori belajarnya.

Kalau Fisika, udahlah ampun. Ga mudeng. Dulu modal ngerjain ratusan soal jadi lolos. Untung bapaknya anak-anak, orang teknik, yang demen Fisika. Jadi aman. Ya begitulah. Saya kembali megang buku ini lagi. Sambil menerapkan konsep melatih anak saya untuk LHTL (Learning How To Learn), atau Belajar Cara Belajar.

Anak saya suka menggambar. Ga suka baca. Ga suka angka juga. Udah umur 14 tahun juga. We'll see, apakah trik ngajarin dia nanti berhasil di rumah. Bukan untuk memaksa suka math kayak ibunya. Tapi mengajarinya Learning Skill, membiasakannya untuk belajar, dan tahu cara belajar yang paling pas buat dirinya sendiri.

Saya mulainnya dengan ngobrol dulu panjang lebar dengan si anak. Walau dia nyebutnya, "mama ngasih siraman kalbu", Trus bikin kesepakatan, Belajar sehari satu soal aja. (Dulu SD, dikasih 5 soal udah nangis dia)

Tiap ngerjain pakai trik Jalan Mundur. 

1. Buka soal dulu. 

2. Baca soal. 

3. Pahami soal. 

4. Mengerti pertanyaan.

5. Mengungkapkan cara menjawab dengan kata-kata saja dulu. Kira-kira mmembayangkannya gimana. Karena dia suka nggambar, saya minta membayangkan soalnya jadi gambar. Maunya langsung saya suruh menuliskan format menjawab soal math. Seperti sakleknya saya dulu ngajarin kakaknya. Tapi nih adek, beda banget karakternya. Jadi, saya pilih langsung bantu. Dia jawab dengan kata-kata. Saya bantu nulis bahasa matematikanya.

6. Wajib menulis ulang Rumus. Biar nancep di sel neuronnya.7. Ngerjain soal8. Sambil latihan mbenerin skill ngitungnya.

Apa anak saya langsung senang?

Tiap 10 menit, dia ambil nafas panjang .

Tapi saya ga mau jadi baper atau emosi. "Santai dek. Santai. Ini gampang kok. Kamu aja ga kebiasaan. Besok-besok makin biasa, ya jadi bisa. Gampang."Demikian catatan ngajari anak belajar di rumah. Kita di kapal yang sama kok ibu-ibu Bu Heni, sabar banget ngajarnya?Iya sekarang. Dulu ya jadi Guru Killer banget saya ke anak-anak. Ampun dah. Ampun bener. Jangan dicontoh. Tapi ya proses. Makin umur. Makin ada pengalaman ini itu. Makin dekat ke anak. Antar anggota keluarga juga makin terbuka. Jadi ringan gitu. Ga gampang spanneng. Jadi ngefek juga bisa ngajarin anak lebih legowo dan sabar aja mengikuti flow laju belajar anak. 


Hari pertama dan kedua, proses belajar bareng saya ini kurang berhasil. Suasana ga nyaman. Anak merasa tertekan. Saya memintanya masuk di kamar saya, dan buku-buku ringkasan matematika yang tebal itu ada di kasur juga. Sepertinya bikin anak saya sesak nafas alias tertekan. Dia kan nggak suka buku dan baca buku, apalagi tebal. 

Lalu saya memikirkan trik lain bagaimana. 
Dan akhirnya menemukan yang cocok. 

Sebuah papan kecil saya tempelkan di tembok luar kamar anak saya. 

Setiap hari saya menuliskan SATU RUMUS baru. Dan Soal latihan. Dengan spidol hitam biasa. 

Anak saya akan mengerjakan soal itu kapan saja jika dia lewat dan sempat. 

Jika benar saya ganti baru. Jika jawaban salah, saya panggil anak saya dan saya terangkan dengan singkat. Paling lama 10 menit. 

Sepertinya ini berhasil. 



Cara Membuat Website dengan Google Sites

Tidak ada komentar

  Tahap membuat website:

  1. Sketching
  2. Prototyping
  3. Coding
  4. Deploying

Sketching

Membuat rencana atau sketsa website lebih mudah dengan menulis di kertas atau buku, menggunakan pensil. Jadi mudah untuk dikoreksi. Contohnya sebagai berikut:



Prototyping

Prototyping adalah membuat protoype atau contoh produk yang mirip aslinya, bisa dijalankan atau menunjukkan alur kerjanya. Bisa dibuat dari potongan kertas/kerdus dengan tulisan yang sesuai. Atau dengan aplikasi mockup dan prototype. Bisa juga menggunaka Google Sites seperti ini. 





Coding


Membuat website sendiri dari nol, membutuhkan coding sendiri dengan berbagai jenis kode pemrograman. Bisa dengan HTML, CSS, Javascript. Atau dengan PHP, Python dan laravel. 

Akan tetapi dengan Google Sites, kita tidak perlu melakukan coding. 
Melainkan langsung memasukkan konten atau aset sesuai dengan kebutuhan. Bisa memasukkan gambar, tulisan, link, video atau kode semat (embed code). Semua itu sudah disediakan di Google Sites. 

Setelah melakukan Prototype seperti gambar di atas, dilanjutkan saja mengisi konten di dalamnya dan klik PUBLIKASIKAN. 

isi dengan konten yang dibutuhkan (ganti tulisan sesuai maksud membuat website)


Setelah selesai, klik PUBLIKASIKAN. 


Atau tampilannya menjadi rapi seperti ini:

tampilan Website Landing Page satu halaman 



Deploying


Deploying dari asal kata deploy artinya menyebarkan.
Maksudnya adalah cara menyebarkan atau membagikan link website yang sudah dibuat dari Google Sites. 

Cara langsung adalah membagikan saja link website yang sudah jadi, seperti ini:

Cara lain adalah  memperpendek link dengan aplikasi shorten link. Bisa menggunakan berbagai cara. Salah satunya dengan s.id. 

Caranya: 
  1. Buka website s.id di https://home.s.id/
  2. Copy paste link Website hasil buatan kita ke kolom yang tersedia [tidak perlu sign in]
  3. lalu Copy link yang sudah diperpendek menjadi https://s.id/w-8xL


          4. Selesai. Website kamu siap digunakan dan dibagikan dengan mudah. 


WEBSITE ini bisa di EDIT:

Caranya buka kembali ke GOOGLE DRIVE. 

Lalu klik saja tampilan website yang akan diedit. Nanti akan masuk ke halaman editor. 



Cara Membuat Kelas Online di Udemy

Tidak ada komentar

Udemy adalah platform kelas online yang terbuka untuk umum. Pengguna bisa mendaftar menjadi Student atau Instructor. 

Sejak 2019 lalu saya aktif menjadi student di Udemy dengan membeli beberapa kelas, terutama untuk belajar coding. 

Sudah lama sekali saya ingin juga membuat kelas online di Udemy, namun masih ragu dan merasa ini sulit banget. Jika melihat kualitas kelas online yang telah saya beli, kebayang kalau saya tidak bisa sebagus itu. Dan pasti saya tidak lolos kurasi oleh tim Udemy. 

Namun, dengan berjalan waktu saya melihat beberapa teman mulai mempromosikan kelas online yang dia buat di Udemy. Kelas yang dibuat dengan bahasa Indonesia. Dan tidak perlu berisi konten dengan animasi yang didesain sangat bagus dan profesional. Hal ini membuat kepercayaan diri saya naik dan yakin kalau bisa juga membuat kelas online di Udemy. 

Mulailah saya uprek lagi tuh aturan dan langkah-langkah yang sudah dijelaskan juga oleh Udemy di website-nya. Beberapa hal saya kroscek dengan teman-teman, termasuk mbak Dian Nafi yang sudah punya 5 kelas menulis di Udemy. Matur nuwun mbakyu. 

Saya sudah mengajar sekitar 100 murid di kelas online AYO BERMAIN CODING MENGGUNAKAN SCRATCH PROGRAMMING, sejak awal tahun 2020 sampai sekarang. Dengan pengalaman itu, saya yakin siap untuk membuat konten materi ajar yang cocok untuk anak-anak maupun guru atau orang tuanya. 

Skill ngedit video saya belum bagus, dan butuh waktu lama jika harus nunggu belajar video editing dulu. Saya coba mencari akal untuk membuat rekaman video yang bagus dan mudah. Yang penting wajah saya muncul dan materi bisa tampil bagus dan jelas. Maka trik itu pun jatuh ke recording ZOOM. 

Kualitas video memang tidak sempurna. Terutama jika fokus tampilan wajah. Lebih bagus merekam langsung dengan HP jika butuh video sosok trainer sih. Cuma kelas belajar coding tentu banyak sekali untuk SCREEN RECORD saja, karena langsung praktek di websitenya atau praktek ngodingnya gitu. Wajah trainer hanya muncul di kotak kecil saja, jadi ga masalah. Asal gambar website dan suara jelas. 

Nah, setelah beberapa hari membuat konten video dengan Zoom, hari ini saya selesaikan urusan printilan administratif dan kurikulum membuat kelas online di Udemy. Berikut ceritanya:

gambar ini saya buat di Canva, tentu saja, terakhir ketika mengisi landing page kursus di Udemy. Udah ada template-nya


Langkah awal biar happy adalah melengkapi BIO PROFIL dengan kalimat yang menyenangkan seperti ini :)


Sebelum melangkah lebih jauh, saya pastikan kalau akun saya bakal bisa mengakses keuangan. Jadi mbenahi ini dulu. Ikuti saja langkah-langkahnya. 


Alhamdulillah setelah mengisi dengan benar dan cepat langsung di-approve. Kemarin general error dan ditolak karena kelamaan ngisinya. Ragu-ragu melulu.



Untuk awal saya berencana membuka kelas gratis dulu. Tapi ingin tahu juga tentang Pricing dan kalau mau bikin KODE PROMO. Nah ini hasilnya.

siapkan konten edukasi

Ini gambaran layout KURIKULUM yang sudah saya isi. Beberapa kali kesulitan menambahkan SECTION atau LECTURE. Karena ga tahu bedanya. Eh setelah diisi beberapa konten lalu di PREVIEW baru ngeh, oh ini Section dan ini Lecture. 



Baru bikin 2 Lecture, saya coba untuk PREVIEW as INSTRUCTOR dan inilah tampilannya, walah happy juga hati ini. Serasa aku adalah Angela Yu :)



Langkah selanjutnya adalah SUBMIT ternyata saya ditolak, karena harus mengisi Landing Page dulu



ini format mengisi Landing Page atau tampilan halaman pertama "BROSUR" kelas online kita di Udemy. 


Nah sudah jadi PREVIEW total kelas online pertama saya yang gratis. 






Setelah Landing Page beres, ternyata harus verifikasi data dulu. Dan ini ada beberapa langkah karena saya dari Indonesia


 

Nah, ini langkah alternatif proses verifikasi data pribadi kita yang berasal dari Indonesia. 


Nanti akan diarahkan ke website Persona. Siapkan foto KTP atau SIM ya. Juga nanti ada verifikasi pakai webcam juga. Jadi pas bikin ini, usahakan laptop/komputernya ga rusak tuh kameranya. 




Nah proses selesai, menunggu 3 hari. Setelah ini akan saya edit lagi hasilnya di bawah ini ya. Dengan memberikan link kelas online gratis pertama saya di Udemy





Nah lanjut. Ini hari ke-1. Saya sudah dapat email bahwa identitas telah terverifikasi dengan baik. Jadi bisa langsung Submit Course. Tinggal menunggu lagi 2 hari. Maka Free Course pertama saya bisa di enroll. Ow so happy.






Dan, hari ini mendapat email feedback. Kalau saya harus mengganti image yang tepat. Baik ukuran maupun posisi gambar jika nanti udemy dibuka di mobile phone yang layarnya kecil. 



Jadi isi course ga masalah. Yang mending diganti itu gambar di Landing Page.

as always bikinnya di canva. dan ukuran image yang beneran sesuai aturan yaitu 750x422 pixels

edit langsung, kemudian klik mark as fixed 


baru klik re-submit lagi



Semoga dah lolos kali ini. Bismillah.

Nah bener deh, esok harinya udah langsung di approve. Jadi perbaikan cuma di foto cover course aja. Harus gambar saja tanpa teks. Dan posisinya di tengah. 

Nah silahkan klik langsung ke my first free course di Udemy ya. 

Enjoy.


 

Belajar Coding Dengan Scratch Programming Untuk Anak dan Pemula

2 komentar

 Scratch Programming adalah konsep pemrograman yang digunakan di platform Scratch. Dikembangkan untuk memudahkan mengenalkan programming kepada anak-anak sejak usia dini. Untuk itu kode yang digunakan berupa block code (kode blok) yang bentuknya seperti lego atau puzzle berwarna-warni. 

Ada dua jenis platform yang bisa diakses yaitu:

  1. Scratch, bisa diakses di https://scratch.mit.edu/
  2. ScratchJr, bisa diakses di https://www.scratchjr.org/


ScratchJr

Kedua Scratch ini sebenarnya tidak dibatasi usia. 

Hanya saja, untuk ScratchJr akan jauh lebih mudah digunakan oleh anak-anak usia dini atau Taman Kanak-Kanak. Karena kode blok yang digunakan sederhana, tanpa perlu intruksi berbentuk tulisan. 

Contoh ScratchJr digunakan di HP: https://www.youtube.com/watch?v=Hq2NgyRoHcM

Contoh ScratchJr digunakan di Laptop: https://www.youtube.com/watch?v=cEt7IWZqtVo

credit: passmarc.cac.qld.edu.au


ScratchJr utamanya diunduh dan diinstall di HP/Tablet/Ipad. Namun saat ini sudah ada beberapa programmer yang membuat versi beta, sehingga ScratchJr bisa diunduh dan diinstall di laptop/komputer. Jika anda ingin menggunakannya, bisa unduh di: https://jfo8000.github.io/ScratchJr-Desktop/

Bagaimana mulai menggunakan ScratchJr atau mengajarkannya?

Sumber materi lain untuk belajar coding ScratchJr adalah: 

  1. https://www.scratchjr.org/teach/curricula
  2. https://pbskids.org/learn/scratchjr/
  3. https://scratchjrfun.com/
  4. https://passmarc.cac.qld.edu.au/mod/folder/view.php?id=40477
  5. https://www.coderkids.com/blog/scratchjr-projects-for-kids


Scratch

Scratch ini bisa diakses di website www.scratch.mit.edu. Kode blok yang digunakan lebih banyak dan detil dengan adanya tulisan untuk tiap fungsi kode. Scratch bisa digunakan secara online ataupun offline. Menurut pengalaman penulis, belajar coding dengan Scratch ini lebih mudah dimulai untuk anak usia 3 SD atau sekitar 8 tahun dan sudah terbiasa menggunakan laptop/komputer, sudah bisa baca tulis dan bisa belajar mandiri tanpa harus ada bantuan orang tua/dewasa setiap kali menggunakannya. 


Hal penting yang perlu diketahui ketika ingin mulai menggunakan Scratch adalah:

  1. Memahami menu dan fitur yang tersedia di website Scratch.mit.edu
  2. Sudah melakukan pendaftaran (klik Join in dan verifikasi email), ini untuk memudahkan simpan dan share link hasil coding secara online. Jika belum verifikasi email, maka anak tidak akan bisa Share link hasil codingnya. 
  3. Mengunduh dan menginstall Scratch Desktop, untuk keperluan menggunakan Scratch di laptop/komputer tanpa internet. Perlu dipelajari juga cara Save dan Load file hasil coding di Scratch Desktop secara offline.



Cara mulai belajar coding di Scratch, bisa diakses di beberapa tautan berikut:


Poin dasar coding di Scratch adalah:

  1. Memahami fungsi kode blok
  2. Mulai membuat Hello World
  3. Mengganti dan menambah Sprite, Sound, Backdrop, Costume sprite baik dari website Scratch, menggambar di Paint Editor atau Upload file dari laptop.
  4. Menambah kode blok dari EXTENSION
  5. Membuat variabel
  6. Membuat Broadcast Message
  7. Membuat Custome Block
  8. Menyimpan dan menggunakan script code, backdrop, sound ke BACKPACK
  9. Remix dan modifikasi project
  10. Re-used block, sprite, backdrop dengan cara duplicate atau export dan upload. 


Serunya Debugging Hasil Coding Anak-Anak

Tidak ada komentar

Selesai membuat game, kadang ada error di project coding buatan anak-anak. Rameee biasanya, heboh karena katanya udah bener kok salah melulu?

Nah, sebelum ending kelas, kita DEBUGGING dulu tuh. Mencari BUG atau kode yang error. Anak-anak yang gantian SHARE SCREEN, jadi saya bisa melihat codenya langsung. 

Biasanya salahnya ga jauh-jauh amat. Keliru memasukkan nama variabel, atau salah tempat menyelipkan kode. 

Satu kekeliruan kecil aja, sudah berdampak. Jalan codingannya beda. Nah belajar coding ini yang ga sadar bisa melatih ketelitian anak-anak. 

Dan prosesnya tergantung karakter anak. Kalau tipe tenang, ya bisa kalem aja menelusuri kode satu demi satu. 

Kalau tipenya rame dan heboh, biasanya panik di rumahnya. Dan åsuara saya di MIC nggak terdengar.

Kalau udah gitu, trik saya ya ikutan teriak, sambil bilang, " Ssttt...heiii sssttt...sebentar. Tenang tenang tenang. Ayo lihat lagi satu satu. Sabar."

ya gitulah resikonya kelas online. Kalau kelas tatap muka, kita bisa pegang pundaknya. Atau peluk dulu bentar anaknya. Atau godain cuwil pipinya. :D

Inilah yang bikin kangen sih ya :)



Review Blender Sharp Blazter SB-TW101P

Tidak ada komentar

 Kepincut beli Blender Sharp Blazter SB TW101P karena Flash Sale. Dan juga mengamati gambar produknya, kok ada tabung bentuk gelasnya? kan menarik tuh, habis nge-blender tinggal minum aja. Nggak bikin bak cuci piring jadi penuh. 


gambar dari https://id.sharp/products/small-home-appliances/sb-tw101p

Tersebutlah promosi flash sale ini, dari harga normal 350 ribu menjadi  279 ribu. Plus ongkos kirim ke Surabaya, total 309 ribu. Jadi hemat sekitar 41 ribu. Lumayan lah ya, nggak pakai macet dan repot ke toko, diskon pula. 


Pas Flash Sale, saya nggak langsung klick Add To Cart dan Checkout. Malah kerja dulu. Ngajar dulu. Trus browsing review dulu, tentang asik nggaknya nih Blender. 

Sempat iseng bikin instagram story juga, nanyain Polling : Mending beli Panci atau Blender ya?

Dan jawabannya beragam. Sampai ada yang njapri, tergantung kebutuhan mbak. Eh lah jadi serius :D


Pas saya udah sreg mau beli. Klik lagi ke SHOPEE: Sharp Official Store [ ini bukan endorse, jadi rreeview jujur >.< ], eh ternyata STOK HABIS. Sedih banget to. Ya sudahlah nggak rejeki. Belum. Besok-besok ajalah. 

Pas udah malam, di atas kasur dan rebahan sambil ngadem. Iseng aja mencari blender lain pengganti tipe ini. Ketemu juga merk Sharp. Laiya emang browsingnya di toko yang sama. Beda tipe. Biasa aja. Murah. Gpp deh beli itu aja, khusus untuk buah. Karena blender lamaku, merk Philip, masih bagus dan bandel, cuman ya itu, bau bawang. Karena lebih sering dipakai blender bumbu masakan. Rupane blender e yo wis ra karu-karuan. Tapi performa masih bagus tuh. Emang merk ini kuat banget untuk blender. 

Udah mau beli blender baru yang lebih murah, iseng nih. Cek lagi nih blender Blazter. Eh terrnyata udah di RESTOK. Harrganya masih promo juga. Itu sekitar jam 9-10 malam ya. Langsung aja deh beli. Dan checkout. Dan bayar pakai shopee pay. Done. Tinggal dikirim. 

Waktu milih pengiriman, sebenarnya ada free ongkir potongan 10ribuan gitu pakai Shopee Express. Cuman sempat browsing review nih ekspedisi yang saya baru dengar, kok ada yang komen dapat notif terkirim abal-abal. Ya sedih kan. Ya sudah, pakai harga ongkos kirim biasa aja dengan JNE Cashless, lumayan bisa di track lah nanti jika ada apa-apa. Walau ongkir ga ada potongan. Asal bleender selamat sampai tujuan.

Sesuai perkiraan nih blender datang. Dikirim JNE pakai mobil. Jadi bukan abang kurir naik motor. Amanlah ya. 

Sekitar 3 hari kemudian baru unboxing dan bener. Itu senang deh isinya banyak untuk tabung blendernya. Ada 4 bentuk gelas. Cocok nih, serumah saya isinya 4 orang manusia. 

Tabung lainnya normal seperti blender biasa. 

Keesokan harinya, baru mencoba nih blender setelah sebelumnya belanja susu cair, pisang cavendis dan buah naga. Ya pengen banget bikin smoothies pakai blender ini.


Percobaan 1: bingung sendiri. 

Lihat You Tube, katanya nih blender ditekan biar jalan. Eh nggak bisa

Ternyata, bukan ditekan gais. Digerakkan ke kanan. Dibelokkan aja gitu. Asalkan kunci udah pas kliknya antara mesin dan tabung blender plus pisaunya. 

Mau nge-blend ngeri-ngeri gimana gitu takut tumpah.

Awal tes blend dengan tabung kosong, malah error, itu seal karet lepas. 

Sama suami langsung dibenerin dan dirapetin. Udah gitu saya isi aja dengan bahan smoothies. Susu cair 1/3 gelas aja. Lalu blend. Sebentar-sebentar gitu ya nge-blend-nya. Aturannya nggak boleh lebih dari 1 menit. 

Suaranya kenceng banget. Kayak tukang bangunan lagi ngiris keramik >.<

Cuman pisaunya tajam pula. Sekali dret dret dret, udah alus. Untuk bikin smoothies segelas, cukup 2-3 kali putar aja. 

Kemudian pisau dilepas dan tinggal minum, ga usah dituang lagi ke gelas lainnya. Mudah bukan?


Percobaan 2: bikin jus tomat. 

Tomat mentah diiris jadi 4, dikasih gula pasir dan air dikit. Blend. Udah jadi. Halus banget. Enak. 


Nah, dua hari berikutnya, saya coba bikin lagi nih smoothies buah naga. Eh karena salah nggak rapet waktu nutup tabung dan pisau, jadinya seal karet putus. Tuh suami saya udah mau emosi aja tuh. Biasa hahaha. 

Untung ada dua pisau. Jadi bisa pakai satunya. Kalaupun mentok nggak bisa, ya pakai jenis tabung blender biasa aja. Yang nggak perlu dituang kebalik saat nge-blend. Walau jadinya kudu dituang ke gelas baru dulu. 

Selesai minum smooothies setelah drama seal karet putus, saya bertanya ulang ke suami. "Apa bisa dibakar aja bisa nempel?"

Sebelumnya dia jawab, dikasih lem ajaib aja macam alteco gitu. 

Tapi kayaknya susah deh, karena ini plastik, dan nanti basah trus harus muter gitu.

Dia pun meralat kata-katanya. Dan bilang, cari aja di toped kayaknya ada yang jual. Eh beneran ketemu. Bapak-bapakk cari di toped. Saya cari di Shopee :)

Nih harganya nemu ada yang 45ribuan ada yang sampai 100 ribu lebih. 

Masih saya chat ke pemilik olshop, nanya apakah produk jualannya ori? karena kalau iya dan murah, kan bisa nyetok di rumah. Mungkin beli sekalian 5 biji. 


Begitulah review blender isi banyak ini. 

Dengan harga segitu, worthed lah ya.

Kalau punya anak bayi, harus waspada. Saat nge-blend, itu bising buanget. Takutnya anaknya nangis kejer malahan. 

Selamat mencoba. Saya mau eksperimen bikin aneka jenis smoothies setelah ini :)