Hi, I'm Heni, welcome to my blog

Sharing Tentang Coding Kids di SEA MORNING SHOW - SEA Today Channel

Usia 42 Dapat Beasiswa Digital Talent Kominfo 2021

18 komentar
Udah tua kan saya, alhamdulillah semangat belajarnya nggak luntur juga. Kadang heran sendiri. Tetapi terus belajar juga penyelamat jiwa di masa pandemi. 

Kalau sudah bosan banget, paling ampuh cari materi belajar yang sulit dan rumit. Biar tenggelam dengan usaha memahaminya. Jadi lama-lama rasa ingin sembarangan ke luar rumah jadi musnah. 

Begitu pun berita adanya Digital Talent Scholarship yang diadakan Kominfo ini. Informasi dibagikan oleh salah satu member grup Bumagit di telegram. FYI, grup ini mengganti nama KCMI yang sekarang vacum dan mungkin berhenti beroperasi. 

KCMI = Komunitas Coding Mum Indonesia 
Bumagit = Ibu Rumah Tangga Digital

Sebenarnya misi visi mirip-mirip dengan KCMI sih, namun Bumagit lebih longgar dan luas. Tak sekadar grup ibu-ibu belajar coding. 

Tapi ya pesertanya mom coder, tetep aja yang dibagikan informasi seputar programming. Terutama segala program gratisan. 

Saya tidak tertarik dengan DTS. Karena tahun lalu harus datang ke kampus tertentu. Selama pandemi masih belum aman, saya dan keluarga berkomitmen tak mau ke luar rumah. Kecuali sesekali aja belanja sembako, harian, ke ATM udah gitu aja yang dekat-dekat. 

Sebaliknya, yang membagikan info DTS terus menyemangati kami untuk ikutan. Mumpung semuanya bisa online. Baik ujian saringan masuk, pun saat belajarnya. Full 100% online. 

Nah boleh juga nih. Saya pun kepoin itu website kominfo tentang DTS. Lengkap sesuai sasaran. Untuk anak muda biar dapat skill kerja, UMKM dan yang paling menarik perhatian saya adalah program Professional Academy yang kelak dapat Sertifikasi Profesional. Yang ini bukan untuk mahasiswa atau anak muda, melainkan lebih ke praktisi atau pekerja. 

Saya coba daftar dengan memasukkan profil sebagai Founder Startup Kelasku Digital. Dan freelance trainer untuk coding anak-anak. 

Saringan pertama lolos, saya diberikan email berisi link untuk Tes Substansi. Isinya sesuai materi yang diambil. 

Saya sengaja memilih Programming Web: HTML, CSS & Javascript. Daripada Python Programming yang belum saya kuasai sama sekali. 

Kali ini saya melepaskan idealisme ingin belajar hal baru. Ilmunya aja. Nggak butuh sertifikatnya. Seperti biasanya. 

Tapi, kudu rada cerdas dan realistis. Yang saya ikuti nanti memberikan Sertifikasi Profesional. Ini yang utama. 
Maka saya pilih materi yang lebih saya sudah kenal dan pahami sebelumnya. 

Dan malah saya juga sudah membuka Kelas Belajar Website untuk anak-anak. Maka ini yang saya ambil. Sekaligus menata kurikulum kelas anak ketika saya belajar. 

Tes Substansi diadakan online. Dengan beberapa syarat teknis untul enable cookies & javascript. Juga sinyal wifi kudu kuat banget. Ga boleh ditinggal ke toilet sekalipun. Dan camera harus on. 

Saya mikirnya udah kayak Ujian ala Google Certified Educator gitu. 

Deg-degan ajalah. Ternyata pas buka website soal ujian, ga ada tanda camera menyapa di laptop saya. Padahal dah siap berjilbab panas-panas siang-siang di kamar :)

Ujian diberi waktu 60 menit, saya selesai 18 menit saja langsung submit. 

Bukan ke PD an sih. Soal Javascript cuma 50-70% aja bisa jawab. Kalau HTML CSS dah bisa semua. 

Saya nggak kepikiran untuk mundur dan koreksi jawaban. Sampai ke butir soal ke-100 udah submit. Done. 

Lalu saya teruskan menyiapkan kelas coding anak-anak. 

Pas udah sadar kalau bisa aja rada "curang" gitu kan ya?
Jawaban yang kayaknya salah, bisa diedit gitu sambil browsing contekan dari google di HP, ya kan? 
Rada menyesal juga , kenapa tadi tidak nyontek ya? hahaha, tapi segera di skip perasaannya. Udah kebiasaan sejak jaman sekolah, kalau ujian hanya mengandalkan isi kepala sendiri dan harus cepat menjawab. Supaya tidak lupa. Begitu juga saat tes di Apple Deceloper Academy tahun 2019 itu, saya menjawab dengan cepat karena kalau ragu pasti malah banyak yang salah. Jawab cepat dan submit. Done. 
Udahlah, saya juga ga terlalu berharap. Biasalah bonek, bondo nekad. Lolos syukur, ga ya belajar sendiri. Wong belajar itu bisa dari mana saja kok.  


Grup Bumagit ramai harap-harap cemas. Sampai akhirnya pengumuman dan lolos semua. Alhamdulillah termasuk saya. 

Kali ini saya akan pelajari dengan menikmati sepenuh hati. Materi tak terlalu sulit. Bisa jadi momen untuk mengingat ulang. 

Ya belajar selalu menyenangkan buat saya nih. Kalau kalian bagaimana? Anak-anaknya juga suka belajar kayak saya? 





18 komentar

  1. Selamat mbak Heni.. mentor q sembarang kalir... dengan semangat bonek pula aq mencoba mempraktikkan ilmu yg kudapat dr mbak Heni satu per satu.

    BalasHapus
  2. Keren banget mb heni..memotivasiku utk terus belajar dan berkaryam.sukses terus yaaa...

    BalasHapus
  3. Nice info teh! Btw berapa lama sejak daftar sampe dinyatkan lolos dan dapet email untuk ikut tes substansi?

    BalasHapus
  4. Mbak aku kagummm.. semoga aku bisa mengikuti jejakmu bisa sekolah dengan beasiswa. Setiap tahunnya inginnya selalu belajar hal baru aku punn, atau memperdalam ilmu yang sudah aku jalani (mirip kayak mbak juga saat apply beasiswa ini)

    BalasHapus
  5. Huaa... bak kueerreeennn bangeett...belajar coding itupenting banget dijaman serba dgital ini, Selamat dapat beasiswany ya Mbak

    BalasHapus
  6. Mantap, Mbak! Belajar emang nggak kenal umur, yang penting niat dan semangat, ya. Sukses terus, Mbak. Semoga lancar belajarnya...

    BalasHapus
  7. Keren mba! Selamat ya! Semoga lancar terus ya. Tapi aku penasaran, berarti nanti semuanya dilakukan secara online ya?

    BalasHapus
  8. Wow, keren Mbak Heni, selamat ya! Memang masa pandemi ini waktunya tepat untuk belajar hal baru ya...

    BalasHapus
  9. Seru banget ya belajar coding, kayaknya kalau dilihat sudah pusing duluan, rumit liat kodenya tapi kayaknya asyik..

    BalasHapus
  10. Seru banget ya belajar coding, kayaknya kalau dilihat sudah pusing duluan, rumit liat kodenya tapi kayaknya asyik..

    BalasHapus
  11. Waaa .... Keren mbak. Selamat belajar kembali ya mbak? Usia boleh banyak, semangat jangan kalah sama yang lebih sedikit usianya hehehe

    BalasHapus
  12. wah keren! sangat menginspirasi makasih mba sharingnya... aku juga pengen bgt dapet beasiswa untuk S2 , bismillah..

    BalasHapus
  13. Wah mantul mbak Heni....semangat belajarnya ngga pernah luntur....apalagi yang dipelajari rumit banget....salut...semoga saya bisa meniru semangat belajar mbak Heni..congrats yaaa

    BalasHapus
  14. wiii seneng bacanyaa. selamat mbaa, life-long learning yaaa 😃 aku juga pengen bisa coding iniii

    BalasHapus
  15. Waww...kerennya dirimu mbak. Selamat ya aku juga jadis semangat lagi nih untuk terus belajar. Insyaallah umur ga akan jd pengjalang selama kita semangat ya

    BalasHapus
  16. Selamat mbak.. aku jadi salut sama Mbak Heni! Menggunakan waktu luang untuk terus belajar, apalagi belajar coding duh kereeen banget mbak. Semoga mendapat banyak ilmu dari beasiswanya ya mbak! Gambatteeeee! 😁

    BalasHapus
  17. Aaaaaaiiiih kereeeeeen abissss mbaaa. congratulation yaaaah. semoga lancar ke depannya dan maakin sukses mba. semangat semangat terus... yakin deh biar umur 42 tapi semangat kayak umur 24. mantul laaaahhh

    BalasHapus
  18. Belum pernah dapat beasiswa,Masyaa Allah keren mbak,terinspirasi Dan motivator..👍😊

    BalasHapus

Thanks For Your Comment :)