Selamat Hari Perempuan Internasional 2017

Wednesday, March 08, 2017

international woman day

Perempuan yang sudah berumur 70 tahun pun, tak bisa memutuskan diri dari kecemasan untuk anak cucunya. Dengan darah dan nyawa, bisa berbuat apa saja demi kekuatan keluarganya. Di usia yang sudah senja, dengan badan terbungkuk-bungkuk, masih memikirkan bagaimana mengatur keluarganya jika dirinya berpulang kelak. Itulah ibuku, dan itulah perempuan.

Perempuan, dalam tahap manapun kehidupannya, selalu berbuat untuk orang lain. Untuk orang tua, untuk suami, untuk anak, untuk tetangga, saudara juga orang banyak. Ada keengganan perempuan, ketika memutuskan untuk bersenang-senang sendirian. Kenapa? entahlah.

Tapi, perempuan seharusnya berhak menikmati hidupnya sendiri. Bukankah begitu?
Dengan banyak peran yang diemban di pundaknya, semakin berkembangnya jaman, perempuan juga semakin sadar bahwa dirinya sendiri, suaranya sendiri perlu untuk dia dengar.

Menjadi perempuan di negeri ini, memang tidak mudah, juga tidak sulit. Misalnya di beberapa daerah di Timur Tengah, betapa gerak perempuan sangat dibatasi demi kehormatan suami dan keluarganya. Di Indonesia, kita masih leluasa untuk bergerak dan berkarya. Kesulitan terjadi biasanya karena adat budaya juga diri kita sendiri.

Susah dan mudah, semuanya juga relatif. Hanya saja di hari yang dinobatkan sebagai International Woman Day ini, saya ingin mengutarakan isi hati:

1. STOP CLASSIC WAR. 

Saya tidak ingin lagi, melihat perempuan beradu argumen tentang mana yang lebih baik. Ibu rumah tangga atau ibu bekerja. Ibu menyusui ASI atau non ASI. Ibu yang menyekolahkan anaknya atau homeschooling. Ibu yang ngasih imunisasi atau percaya cara lain membuat anaknya sehat dan punya vaksin. Sudahlah, mari kita berhenti perang dengan kaum kita sendiri. Begitu melelahkannya tugas ibu, mari kita hormati pilihan kita masing-masing.

2. Komentari Prestasi Ketika Pertama Bertemu

Komentar yang HANYA seputar fisik, bisakah disebut belakangan?

Bisakah ketika pertama berjumpa, kita biasakan berkata, "apa kabar? apa aktivitasmu kali ini? prestasimu apa? sudah berapa banyak orang yang kau inspirasi dan kau tolong saat ini? bisa kita berkolaborasi?"

Ketika kita menatap orang pertama kali dengan menghargai dan harapan ingin bisa berkolaborasi untuk sukses bersama, alangkah manisnya dunia.

 " ih kok gendutan", "aduh kurusan lagi susah pikiran ya?", "wah jerawatnya segede jagung", "aduh mulus banget wajahnya, perawatan dimana?"

komentar-komentar seperti itu? ah so yesterdaaay laahh. Buang aja ke laut, oke ladies?!


3. Ayo Investasi Waktu, Tenaga dan Dana Untuk Nambah Ilmu dan Skill

Bayar kelas online 250ribu rupiah saja udah ngacir karena merasa nggak penting. Tapi rela kridit ke tetangga untuk beli baju seharga 300ribu. Hayo siapa yang masih begitu?
Mau beli buku, harus mikir tujuh kali. Beli lipstik baru, langsung transfer tanpa basa basi. 

Sudahlah ladies, kita pasti cantik kok walau pake baju lama dan lipstik lama. 
Coba dipikir jauuuh ke depan. Ketika kita nyaman di zona aman dalam rumah tangga yang sejahtera gemah ripah loh jinawi. Bagaimana ketika mendadak pasangan kita pergi, saat kita tidak terbiasa bekerja menjemput rejeki?
Bagaimana nantiii ketika kita sudah tua, jadi nenek, cerita hebat apa yang bisa kita bagi untuk cucu kita kelak? Bahwa kita selalu menang jadi konsumen pertama ketika olshop langganan buka jadwal orderan? itukah prestasi kita?

Memang melelahkan banget sih, belajar hal baru terutama ketika kita sudah berumahtangga dan harus ngurus anak dan ini itu. Capek, iya, bener, sumpah. Apalagi ilmunya nggak bisa langsung "balik modal" kalau kata teman saya ya. Kayak nggak ada gunanya.

Saya sering teringat kisah seorang kakek yang menasehati cucunya dari sebuah buku. 
 "Apa yang ingin kau ceritakan pada cucumu kelak? seperti itulah kehidupan yang harus kau perjuangkan sekarang"

Senada dengan banyak kalimat bijak yang sering beredar, "apa prestasi yang ingin kau tulis di batu nisanmu kelak?"

4. Menikah bukan Akhir Dunia 

Sewaktu saya SMA, saya pernah main ke rumah teman. Waktu itu ibunya, yang seorang istri pejabat DPRD mengatakan, "Heni, sekolah yang bener lalu kerja yang bagus. Jangan menikah dulu. Karena perempuan kalau sudah menikah itu sudah TITIK. Selesai."

Hal ini juga senada yang dikatakan oleh ibu saya sendiri, ketika saya memutuskan akan menikah beberapa bulan sebelum lulus sarjana. Berkali-kali ibu meyakinkan, bahwa menikah itu susah. Saya diminta berpikir ulang. 

Tapi yang namanya jodoh dan takdir jugalah saya menikah muda. Hanya beberapa bulan kemudian lalu sidang sarjana dan lulus. Ketika hal tentang berkarir semuanya terjadi di luar dugaan dan saya harus memutuskan menjadi ibu rumah tangga, saat itu saya yakin kalimat ibu dan ibunya teman saya itu benar. 100% benar. 

Ternyata keyakinan saya bisa berubah, justru ketika saya ingin mengubahnya sendiri.
Dengan semangat belajar otodidak, saya masuk ke dunia baru hal baru demi menambah keterampilan dan pengetahuan. 

Bahkan saya malah MENIKAH DULU BARU S2.
Saya kuliah lagi ketika dua anak saya sudah berumur 12 tahun dan 8 tahun. Dengan biaya dari suami sendiri, juga tanpa ikatan instasi dari manapun. Jadi saya nekad kuliah lagi tanpa tahu ke depan akan bekerja dan berkarir seperti apa. 

Saya kuliah pasca sarjana di bidang ilmu yang jauh berbeda dari jurusan sarjana saya, demi hanya untuk menghidupkan otak saya lagi dan membuktikan ke diri saya sendiri bahwa kehidupan saya tidak berakhir hanya karena saya menikah.

Ternyata keputusan saya tepat. Setelah memaksakan diri keluar dari mindset itu, saya mendapatkan peluang lagi untuk bekerja, berkarya dan berguna walau saya sudah menikah. 

5. Hargai Proses 

Saya sering terluka, ketika ada orang yang menilai karena cara berpakaian saya. Yang memakai celana jins. Tanpa jilbab atau hijab atau khimar yang lebar. Bahwa saya serasa makhluk paling berdosa di dunia ini karena takut jatuh ketika memakai gamis.

Betapa saya juga heran dengan perempuan yang baik hatinya, lembut terhadap manusia dan makhluk lainnya di bumi. Nilai hidup dijunjung tinggi, namun penampilannya sangat minimalis. Kadang juga memajang fotonya berbikini.

Ah, haruskah itu kita hakimi di dunia ini? siapalah kita ini?

Dari situ, saya selalu mengambil sikap untuk tidak bereaksi berlebihan dengan hal yang berbeda. Bahwa penghakiman bukan hak saya sebagai manusia biasa. Bahwa ada proses yang panjang dalam kehidupan setiap insan. Siapa tahu sekarang dia berbikini, besok dia bisa jadi perempuan paling sopan dan rapi? 

Saya juga tidak ingin mengalami lagi penghakiman karena tampilan luar. 
Come on ladies, kita semua bersaudara. Mari maju bersama. Merengkuh bersama menuju jalan yang baik. Jika menganggap kami kurang baik, jangan pandangi kami dari ujung kepala sampai mata kaki seperti itu. Rengkuhlah kami, genggam tangan kami dan ajaklah kami dengan kebaikan yang sudah kau lakukan dan kau yakini. Bisa kan ukhti?


6. Jaga Kehormatan 

Saya sedih sekali jika mendengar kisah perempuan disakiti. Tapi lebih sedih lagi ketika mendengar perempuan berani melakukan perbuatan tidak setia kepada pasangan halalnya. 

Karir boleh gagal. Di cap miskin kek, itu juga boleh. 
Tapi kawan, jangan sampai kita di cap sebagai perempuan tak bermoral.

Jangan selingkuh, plis deh.
Ingat anak, ingat bapak ibu. 
Jika dalam pernikahan sudah tidak ada hal untuk dipertahankan, ambil sikap. 
Janganlah hancurkan harga dirimu hanya untuk membuktikan kalau kau masih laku. 

Jagalah kehormatan. HARGA DIRI. Harus kita pegang kuat-kuat kawan.

Kalau tidak punya lagi harga diri, trus kita punya apa lagi?
Bisa kan, kawan?

*tarik nafas panjang 

Cukup ini yang ingin saya bagi dari suara hati. 
Kali ini saya tidak bicara tentang perempuan harus melek teknologi.

Selamat Hari Perempuan Internasional.
Mari bergandeng tangan menjalani hari-hari. 

Salam,

Heni Prasetyorini

You Might Also Like

0 comments

Thanks For Your Comment :)

Sahabat

Twitter @HeniPR