Awalnya Menulis Blog Untuk Hobi


Jika tidak ditemukan platform BLOG di dunia ini, mungkin di rumah saya bakal penuh kertas hasil tulisan saya.  Ya, menulis adalah hobi saya sejak kecil. Bahkan sampai jaman janin deh, begitu kelakar saya jika ada yang bertanya suka menulis sejak kapan.

Sejak menulis Diary yang digembok jaman SD, saya sudah jatuh hati dengan buku dan proses penulisan menjadi buku itu. Malah ketika masuk SMA, udah niat banget masuk jurusan Bahasa. Setiap hari membaca novel, cerpen, karya sastra lalu mempelajari seluk beluknya adalah impian saya waktu itu. Tapi keinginan saya dicegah keluarga.

Jangan masuk kelas Bahasa, masuk saja kelas IPA.

Patah hati?
Iyalah.
Tapi ternyata biarpun masuk IPA lanjut kuliah di Kimia, jari jemari saya tidak bisa berhenti menulis.

Ada aja puisi, cerpen atau curhatan yang nempel di berkas modul, lembar praktikum, teksbook sampai asisten dosen mengira saya menyontek. Lalu tersipu malu sendiri membaca tulisan saya berupa puisi cinta,hahaha.

Tahun 2009, barulah saya mengenal blog. Dan memilih ini sebagai tempat menulis yang keren. Sebelumnya saya menulis banyak di Facebook Note. Namun saya memilih blog karena lebih enak diaksesnya. Juga lebih banyak fitur yang ada. Jadi tulisn saya bisa warna-warni, tebal tipis, juga bisa memasukkan gambar, video dan sebagainya.

Yang paling demen lagi dari blog adalah bisa diganti templatenya sesuka hati saya.

Apa saja yang ditulis di blog?
Awalnya semua murni curhatan. Tentang bayi saya yang lahir prematur adalah judul pertama postingan blog. Kemudian menuliskan jejak parenting kedua anak saya. Juga menulis perjalanan saya mencari "pekerjaan" yang bisa saya kerjakan dari rumah saja.

Menjadi pebisnis online shop, saya catat. Kegagalannya saya catat di blog. Kesuksesan juga.

Selain untuk mendokumentasikan jejak hidup saya sendiri. Saya pikir mungkin ada seseorang yang membutuhkan informasi itu.

Jadi jika awalnya ngeblog hanyalah hobi. Sekarang ngeblog bisa jadi ladang amal hidup. Berbagi informasi, motivasi dan hal baik.

Dengan berjalannya waktu, ternyata ngeblog bisa jadi peluang kerja baru bagi saya. Yang menggembirakan adalah sebagian besar pekerjaannya bisa dikerjakan dari rumah saja.

Ah, banyak sekali akhirnya blog membuat saya mendapatkan hal baru. Teman-teman bisa berselancar di postingan lama saya ya.

Kalau anda ngeblog untuk apa saja?

Comments

  1. Hai, Mbak Heni.Akhirnya aku berkunjung ke blognya Mbak. Salam kenal. -Hanna

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh nama panggilannya Hanna to. Salam kenal juga, makasih dah mampir ke blog ini ya

      Delete
  2. Hahahaha. Asyik lah kalo ngeblog dari hati

    ReplyDelete
  3. Mbak bisa tahu kenapa saya geblog dengan baca tulisan di blog saya saja ya...
    Hehehe...!

    Kalau sudah passion, menulis menjadi kebutuhan. Kalau tidak menulis malah merasa ada yang kurang ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak penuh isi kepala, trus pas tidur kayak ngobrol sendiri tentang hal yang ingin ditulis

      Delete
  4. Hihi sama2 penulis diary dan salah jurusan masuk IPA juga. Setelah kuliah baru bebas masuk jurusan yg diinginkan.. tujuan saya ngeblog: berbagi pengalaman karena pengalaman itu unik...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya bersyukur juga masuk IPA. Jadi makin rame bahan tulisannya.

      Delete
  5. Hai, Mbak Heni.
    Terimakasih sudah mampir di blog aku ya, Mbak... Btw, baru sadar dulu Facebook Note itu sering banget dipakai nulis-nulis sebelum pake blog.
    Semangat buat challenge 30 harinya,Mbak:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua facebook note lama sudah aku simpan dan nanti mau dijadikan buku saja. Biar abadi

      Delete
  6. Awalnya curhat jadi keterusan nulis. Berbagi motivasi dan bisa jadi ladang ekonomi. Ya kan mbak. Hehe

    ReplyDelete
  7. salut untuk mbak Heni yang masih sempat ngeblog ditengah padatnya aktivitas. makasih atas sharingnya

    ReplyDelete
  8. Ya ampun Mbaa aku mau ngakak, soal Facebook note. Dulu aku melakukannya hahahaha ... Tapi ternyata lebih asyik ngeblog ya. 2009 aku belum apa-apa mba Rin. Semangat ngeblog kita.

    ReplyDelete
  9. Wah, sama nih mbak, berawal dari senang menulis curhat. Ku juga mengalami jamannya buku diary yang di gembok. πŸ˜‚ Salam kenal mbak. Jangan lupa mampir ke www.arisantiwe.com πŸ˜„

    ReplyDelete
  10. Dari Hobi jadi keterusan... manfaat ya mbak...

    ReplyDelete
  11. Samaa Mbak, jaman SD juga suka nulis, akhirnya media terakhir buat nulis ya ngeblog.

    ReplyDelete
  12. iyaaa ... Aku juga masih ngikuti itu mbak nulis di diary di gembok.. Kenapa ya kyak wajiiib gitu dulu wkkwkwk

    ReplyDelete
  13. Aih..keren nih buat hobby. Kalau saya dong, buat gaya-gayaan awalnya wkwkwkk. Tapi makin ke sini yaa makin belajar banyak tentang ngeblog. Makin berasa gimana bermanfaatnya menulis blog.

    ReplyDelete
  14. Jangan masuk kelas bahasa, IPA aja
    Ehm... saya pun dulu
    Kenapa y, Mb
    Derajat IPA seolah paling tinggi
    Tapi toh namany cinta sejati akan ketemu heheh
    Saya tahu tentang Mb Heni dari Mb Prita HW :))

    ReplyDelete
  15. Mungkin jika tidak ada blog, dinding rumah udah jadi tempat menulis ya Bu Heni ;)
    Passionnya menulis, walau jadi anak IPA tetap jiwa bahasa.

    Sukses selalu Bu Heni...
    -Mutiara
    www.mutiarafhatrina.wordpress.com

    ReplyDelete
  16. Kalau saya: mencari prestasi, eh bonusnya rezeki. Semoga akhir tahun ini bisa berbagi. Amin.

    Sukses terus Mba Heni :)

    ReplyDelete
  17. Hobi, sekaligus beramal informasi, kemudian merentet ke..., dan..., lalu.....
    hehehe....

    Salam kenal mbak ^^

    ReplyDelete
  18. Kalau hobinya nulis, bakalan update terus ya blognya mbak :D Hobi gitu lho hehehe

    ReplyDelete
  19. Saya dulu ngeblog buat curhat keseharian, di multiply. Sekarang blog isinya cenderung lebih serius sih, hanya sedikit banget yang isinya curhatan

    ReplyDelete
  20. Duh kangen lama gak kemari, efek bersemedi sekian bulan purnama.suka dgn filosofimu mbak mari ngeblog dengan hati😍😘

    ReplyDelete

Post a Comment

Thanks For Your Comment :)

back to top