Daebak! Inilah 5 Alasan Saya dan Anda Bisa Sukses Dengan ASUS Eeebook E202

SUCCESS IS THE SUM OF SMALL EFFORTS. REPEATED. DAY IN DAY OUT


Sukses adalah penjumlahan dari usaha yang kecil-kecil, diulang-ulang, setiap hari. Sukses bukan ilmu sulap atau ilmu instan. Orang yang berhasil bekerja secara kontinyu atau istiqomah, bisa sukses lebih abadi.

Bagaimana agar bisa seperti itu?
Caranya adalah kita harus punya daya tahan yang kuat. Kita nggak boleh gampang loyo dan berhenti karena hanya sedikit hambatan. Terlebih jangan sampai projek kita gagal hanya karena tempat diskusi kita jauh dari colokan listrik.

diskusi/kerja tetap jalan walau jauh dari colokan listrik

Kinerja yang berkesinambungan ini harus didukung pula dengan gawai yang punya daya tahan dan performa handal. Beruntung ada notebook ASUS Eeebook E202 yang sudah diluncurkan dan bisa dibeli di Indonesia. Notebook ini bisa menjawab kebutuhan para pekerja yang sering berpindah tempat (mobile) juga para pelajar yang aktif dalam kegiatannya. Cocok sekali dengan karakter generasi millenials yang semakin digital dan dinamis.

Apa alasannya notebook ini sesuai dengan kita dan dapat jadi satu poin untuk mengantarkan kesuksesan? berikut sedikit ulasannya.

1. ASUS  E202 tahan lama, tidak bising, tidak panas.



Notebook berukuran A4 ini menggunakan prosesor Intel hemat daya yang menawarkan masa aktif baterai hingga 8 jam. Menggunakannya sepanjang hari, juga tidak masalah, tak perlu resah bakal membuat rusak mesin notebook karena panas.

Komponen prosesor Intel Celeron Dual Core N3060 generasi kelima atau Braswell yang digunakan dalam notebook mungil ini, memiliki nilai Thermal Design Power (TDP) yang kecil, yakni hanya sebesar 6 watt. Rendahnya konsumsi daya itu membuat kapasitas baterai tidak cepat terkuras.


Rendahnya tingkat TDP tersebut juga membuat notebook tidak menghasilkan panas yang tinggi. Dengan demikian, perangkat pendinginan pun tidak perlu menggunakan pendinginan berbasis kipas (fanless design). Sisi positif berikutnya, notebook ini tidak mengeluarkan suara saat bekerja.


2. ASUS E202 ringan

Sebelumnya saya punya laptop yang ukurannya besar, chargernya besar juga. Lalu saya juga harus membawa cooler fan yang besar pula karena laptop saya gampang panas. Kalau saya tidak membawa cooler fan, laptop saya resiko rusak lebih besar.

Jadi  deh kemana-mana saya harus membawa ransel besar seperti anak sekolahan. Padahal itu hanya akan meeting bersama klien beberapa jam. Lalu saya harus pergi ke tempat lain atau menjemput anak pulang sekolah.

ber-ransel ria penuh laptop and the gank,
*waktu menuju acara Google Cloud Next 2017


Sebagai ibu-ibu freelancer, ini cukup bikin pundak pegal. Terlebih ketika saya pergi mengajak anak saya. Tas ransel bekal anak dan tas ransel saya, fix bikin sepeda motor matic saya penuh.

anak kedua saya, dan mbak dari Google, di acara training Gapura Digital
Iya, terkadang saya ajak anak-anak di acara atau kegiatan saya. Selain untuk menguatkan bonding antara ibu-anak dan memberikan memori baik untuk mereka. Saya ingin sekali mengenalkan anak di dunia luar yang bermacam-macam. Untuk anak pertama, saya sering aja ke acara startup dan teknologi, karena dia gemar coding, game dan ingin jadi programmer.

Untuk anak kedua saya, kecenderungan jadi pedagang dan pebisnis sudah nampak. Kecerdasan interpersonalnya pun lebih menonjol daripada kecerdasan akademis pelajaran sekolah. Oleh karena itu, biarpun susah payah bawa ransel dobel-dobel, saya ajak dia ke acara yang lebih sering saya ikuti sekarang ini. Yaitu kegiatan seputar bisnis UMKM Go Online, yang sesuai dengan posisi saya sebagai salah satu trainer Gapura Digital yang digawangi oleh Google.

Biar rencana menyalurkan minat bakat anak saya terus jalan seiring dengan kegiatan saya, saya butuh notebook yang tipis. Biar kemana-mana bisa gaya kayak mbak BCL ini nih, sekaligus nggak pegel :)



Bodi notebook ASUS E202 didesain sedemikian rupa sehingga menjadi lebih kecil dari kertas A4. Ukuran dimensinya hanya 29.7 x 19.4 x2.14 cm, tipis banget kan? Bobotnya pun sangat ringan yakni 1,25 Kg. Meski ringan dan simpel, tetap diberikan layar seluas 11,6 inci diberikan agar tetap nyaman dipandang mata untuk bekerja secara dimana saja dan kapan saja.

Yang ringan tak cuma notebooknya. Chargernya pun didesain minimalis seukuran kartu kredit. Jadi tidak menambah bobot tas anda lebih banyak lagi. Notebook minimalis performa maksimal. Bisa banget masuk ke dalam tas cantik kaum perempuan, atau tas praktis kaum adam. Bahkan nggak bikin berat tas ransel anak sekolahan atau kuliahan.


3. Harga beli sangat terjangkau, hanya 3 jutaan

Para pelajar dan pekerja di era digital, butuh sekali gawai yang bisa membantu kinerja lebih cepat dan efisien. ASUS E202 ini cocok sekali untuk mereka. Terlebih para ibu rumah tangga.

Sudah saya sampaikan sebelumnya dalam artikel di tautan berikut ini, bahwa saya ingin sekali membuka AKADEMI PRASETYORINI sebagai komunitas belajar perempuan, termasuk ibu rumah tangga.

baca juga : Dengan PC All in One ASUS Bisa Cepat Mulai Bikin Kursus

Kendala yang sering saya hadapi untuk membuka kursus ini adalah para peserta belajar, ibu-ibu ini mengaku tidak punya laptop. Padahal kalau diamati, harga tas bermerek mereka ada yang sampai 1,5 jutaan. Harga smartphone-nya juga 2 jutaan. Harga bajunya paling murah 300-ribuan, itu pun jilbabnya doang. Belum harga sepatunya. Mereka enggan membeli laptop, karena dikira harganya mahal banget.

Gemes nggak tuh? Mungkin mereka belum tahu, kalau ada notebook tidak mahal dan canggih, yaitu ASUS E202. Dengan harga sekitar 3 jutaan juga  bisa jadi investasi. Yaitu modal untuk belajar, bekerja dan berkarya lebih produktif.

Adanya info harga ASUS E202 ini juga sangat melegakan saya. Karena impian atau misi hidup saya untuk membuka Akademi Prasetyorini, semakin bisa jadi kenyataan.

skenario pengembangan Akademi Prasetyorini


Sebelumnya, dalam rencana ini saya ingin mengisi tempat kursus saya dengan PC All in One ASUS. Karena saya sendiri sudah merasakan performanya yang dahsyat.

PC All in One ASUS

Akan tetapi, dari pengalaman berkecimpung di dunia startup dan digital freelancer, ternyata di sana banyak sekali acara atau bentuk workshop yang diadakan oleh berbagai pihak.
Jika saya memilih menggunakan notebook ASUS E202 akan sangat tepat, karena teman belajar saya yang akan masuk dalam Akademi Prasetyorini, akan bisa saya ajak keluar tempat kursus untuk belajar bersama yang lain.

Misalnya ikut komunitas blogger, workshop copywriting, pelatihan UMKM go online dan lain sebagainya. Akan kesulitan dan aneh kan, kalau kelompok kami membawa PC All in One Asus kemana-mana? *LOL


4. Performa ASUS E202 canggih,  kinerja jadi lebih mudah

ASUS E202 ini mempunyai port USB 3.1 Type-C yang sangat menghemat waktu, karena USB dapat dicolok dengan berbagai arah dengan colokan reversible setiap saatnya dan kecepatan transfer USB 3.1 ini lebih cepat 11x dibandingkan USB 2.0.

ASUS EeeBook E202 juga telah menggunakan USB 3.1 Type-C yang memiliki bentuk simetris sehingga mudah digunakan. Tipe USB tersebut pun diketahui dapat mentransmisikan data dengan kecepatan hingga 5Gbps, sehingga proses pemindahan berjalan lebih cepat.  Fitur ini juga membuat E202 menjadi notebook 11,6 inci pertama di dunia yang menggunakan teknologi USB 3.1 Type-C di dalamnya.


Transfer data nirkabel juga canggih

ASUS E202 menggunakan teknologi jaringan nirkabel berstandar 802.11ac dan Bluetooth 4.0. Konektivitas Bluetooth  memudahkan pengguna untuk menghubungkan notebook ini dengan mouse, headphone, ataupun mengirimkan data dari dan ke smartphone secara nirkabel.

Dikutip dari sobathape.com, teknologi mutakhir dari ASUS E202 ini masih belum banyak digunakan pada perangkat dengan harga yang terjangkau. Melalui standar WiFi ini, secara teoritis data rate atau kecepatan berkirim data yang mampu didulang menjadi lebih kencang dari generasi sebelumnya yang masih menggunakan WiFi 802.11 a/b/g/n.

“Pada konektivitas WiFi berbasis 802.11ac, kecepatan bandwidth yang mampu dicapainya adalah 1300Mbps atau 1,3Gbps. Jaringan nirkabel tersebut pun berjalan pada frekuensi 5GHz.

Pokoknya, notebook 3 jutaan yang hadir dalam versi Windows 10 dan juga DOS  ini jangan sampai lolooos. Urusan kinerja dijamin makin efektif. Proses penyimpanan data dan transfer data, sudah ada teknologinya. Dijamin tidak bikin bete karena mindahin file gambar atau video nggak kelar-kelar.

Nggak cuma itu, urusan AUDIO juga juara banget. Saya percaya pol, karena terbukti dari PC All in One ASUS yang sudah ada di rumah saya. Teknologi ASUS SonicMaster bikin semangat mau kerja sambil ditemani musik. Atau ingin rehat sejenak dengan nonton streaming drama Korea, wow refreshing banget.

Apalagi jika audiovideo untuk presentasi kerja atau kuliah dan tugas sekolah. Dijamin yang mendengar presentasi kita langsung fokus pada kita.




5. Model Notebook Tipis, Colourfull dan Stylish Menambah Percaya Diri

Setelah bertahun-tahun saya kemana-mana dengan ransel ungu saya yang segede gaban. karena isinya seperangkat laptop dan cooler fan. Dengan ASUS E202 ini saya sangat bisa bernafas lega.


Ukurannya tipis, bisa masuk kedalam tas cantik saya (a.k.a tas perempuan bukan ransel :)). Warnanya pun cakep banget, bisa meningkatkan mood. Tersedia dalam pilihan warna Silk White, Dark Blue, Lightning Blue dan Red Rouge, saya ingin kelak mengisi ruang kursus Akademi Prasetyorini dengan semua warna itu. Saya suka warna warni, bikin senang hati.


Kalau anda, bisa memilih warna kesukaan. Bentuknya yang elegan juga bisa bikin kita makin percaya diri. Apalagi di depan klien, freelancer harus menampilkan diri secara rapi dan meyakinkan. Selain untuk menghargainya, juga untuk membangun personal branding yang baik.

Jadi inilah 5 Alasan saya dan anda bisa sukses dengan ASUS Eeebook E202. Dengan gawai notebook yang tepat, maka kinerja bisa maksimal. Kita bisa terus produktif dimana saja dan kapan saja. Kreatifitas atau peluang kerja pun tidak terhambat karena gawai yang kurang tepat.

Memilih notebook ASUS E202 adalah investasi berharga dengan hasil yang jauh berlipat ganda baik untuk siapa saja. Mulai pelajar, pekerja, ibu rumah tangga atau para pekerja digital freelancer yang semakin tumbuh dengan baik.

Jika kinerja kita lebih baik, maka perekonomian negara juga akan makin terjamin. Terlebih jika semakin banyak pelajar/mahasiswa berprestasi, ibu rumah tangga produktif, pekerja handal dan pengusaha di berbagai bidang yang membutuhkan notebook dalam pekerjaan dan aktivitasnya.

Ingat selalu, pilihlah Notebook mungil dengan performa maksimal dan harga terjangkau, ASUS Eeebook E202.


Sumber literatur:

  1. http://sobathape.com/2016/11/03/asus-e202-notebook-116-inci-penuh-warna-dengan-baterai-8-jam/ diakses tanggal 21-6-2017 pukul 21:20 WIB
  2. http://www.uniekkaswarganti.com/2017/05/ASUS-E202-blog-competition-produktif-dan-kreatif-di-mana-saja-dengan-notebook.html
  3. https://www.asus.com/id/Laptops/E202SA/


Disclaimer: tulisan ini disertakan dalam Blog Competition ASUS E202 by uniekkaswarganti.com

Kreatif, Go Digital dan Perbanyak Talents Muda Untuk Kemajuan Surabaya Menjadi Kota Kreatif Kelas Dunia

Orang kreatif tidak akan miskin dan bangkrut. - Tri Rismaharini
Kalimat itulah yang disampaikan oleh Bu Risma, sapaan bagi Walikota Surabaya yang menjadi walikota terbaik ketiga di dunia, pada acara Bekraf Developer Day, 4 September 2016,yang  saya hadiri bersama anak sulung saya itu.



Bu Risma melanjutkan kalimatnya dengan memberikan contoh.
Salah satu contohnya adalah kisah penjual kacang Madura. Sebelumnya kacang goreng yang dibumbui dengan air bawang putih itu, hanya dijual seharga Rp.2000,- per bungkus. Penjual mengemas kacang itu dalam plastik bening kecil-kecil, dan dijual rentengan di beberapa warung kopi.

Bu Risma kemudian memfasilitasi agar dibuatkan kemasan yang menarik untuk kacang goreng tersebut. Akhirnya kacang itu dikemas lebih banyak seberat 250gram. Gambar kemasan dibuat oleh desainer grafis profesional. Bahan kemasan dibuat lebih mahal dengan plastik doff. Hasilnya kacang goreng madura itu bisa dijual seharga Rp.15.000,-. Jauh lebih mahal daripada kacang yang dikemas seadanya di bungkus plastik sebelumnya.


"Ini namanya kreatif," begitu bu Risma menegaskan. Dengan cara berpikir kreatif, semua orang tidak akan kehilangan akal untuk mempertahankan hidupnya, begitu lanjut beliau. Orang yang mulai bisnis dan menemui kendala, tidak akan bangkrut, jika dia mau putar otak. Hanya sekedar mengganti kemasan, seperti kacang goreng Madura ini, penjualnya sekarang sudah jauh lebih sukses. Saya dan ribuan anak muda lebih di acara tersebut  manggut-manggut, membenarkan perkataan ibu Risma.

Dengan mental kreatif dan mindset yang terbuka, kita akan bisa mengatasi apapun yang terjadi dalam usaha yang dijalankan.

KREATIF 
Sepak terjang bu Risma untuk mendukung ekonomi kreatif di Surabaya, sudah tidak bisa diragukan lagi. Geliat kota mulai tampak dari berbagai segi. Di bidang kuliner misalnya, mulai bermunculan tempat makan atau cafe dengan konsep unik, kreatif dan mewadahi kegiatan komunitas. Di bidang teknologi, mulai banyak bermunculan acara yang mendukung perkembangan para programmer muda kota ini. Begitu juga dengan ranah seni, literasi, musik dan akademisi.

Tempat bekerja para pelaku industri kreatif pun mulai tersedia berupa co-workspace. Termasuk adanya Rumah Kreatif BUMN yang mewadahi adanya interaksi, edukasi dan pertumbuhan para pelaku UMKM di Surabaya. Training Gapura Digital yang memfasilitasi UMKM Go Online, juga diselenggarakan di Surabaya. Beruntung sekali, saya termasuk salah satu trainernya. Dan saya lihat antusiasme pelaku UMKM untuk mengembangkan bisnisnya dengan teknologi berbasis online mulai diperhatikan.

Bahkan khusus untuk pelaku UMKM dan bisnis kreatif perempuan, terwadahi dalam seminar besar WOMEN WILL yang diselenggarakan oleh Google dan Femina, beberapa waktu lalu di gedung Dyandra Surabaya. Sebanyak hampir 2000 perempuan dari Surabaya dan sekitarnya, berkumpul disitu.

Hal ini sangat membanggakan. Sama halnya ketika saya mengikuti Bekraf Developer Day. Ada hampir 1300 orang yang hadir. Mereka adalah anak muda yang belajar dan bekerja di bidang Teknoogi Informasi.

Ribuan pelaku industri kreatif. Dengan beberapa narasumber dari Surabaya yang sangat berprestasi. Hal ini menunjukkan Surabaya sudah mempunyai sumber daya manusia yang sangat potensial. Di bidang bisnis ada, bidang teknologi juga ada. Lalu apa yang menjadi PR utamanya?


GO DIGITAL 


Menurut saya pribadi, Surabaya punya pekerjaan rumah (PR) besar untuk semakin GO DIGITAL. Surabaya harus bisa eksis di dunia maya dan media sosial, karena disanalah sekarang lintas informasi bergerak sangat cepat dan efektif.

Saya adalah arek asli Surabaya yang beberapa kali merantau untuk studi. Ketika kembali ke Surabaya, terkadang saya ingin menjelajahi kota, tapi saya tidak tahu harus mulai dari mana. Cara tercepat adalah saya mencarinya di portal pencarian seperti Google. 

Hasil yang saya dapatkan begitu random, banyak. Mayoritas ditulis oleh blogger dan orang secara personal. Saya belum menemukan satu portal yang resmi dan terpusat dari kota Surabaya, dan beritanya selalu di-update. 

Hal ini juga yang dikeluhkan dalam beberapa event diskusi dengan beberapa orang. Misalnya orang asing ingin datang ke Surabaya dan ingin berwisata kota, mereka bingung mencari informasinya dimana. Ulasan tempat wisata kota Surabaya belum terpusat jadi satu. Apalagi yang berbahasa Inggris. 

Padahal jika sudah ada portal website dan media sosial tentang Surabaya yang terpusat, maka segala bentuk informasi bisa diletakkan disana.

Selama ini kedua platform digital ini tersedia secara pribadi. Ada beberapa anak muda Surabaya yang membuat sendiri website dan media sosial untuk Surabaya contohnya twitter @info_surabaya. Akan jauh lebih efektif jika bisa bersinergi secara terpusat dalam satu forum yang sekaligus bisa mempunyai jaringan dengan pemerintahan kota Surabaya. Untuk pengisian konten bisa memberdayakan blogger, penulis konten, desainer grafis dan penterjemah bahasa Inggris profesional yang banyak di Surabaya.


Ada satu forum yang sudah mewakili hal tersebut yaitu SCCF (Surabaya Creative City Forum). SCCF memfasilitasi semua simpul di Surabaya. Di setiap simpul ada penanggung jawabnya. Hanya saja, ternyata, tidak semua orang tahu. SCCF perlu bersinergi dengan media dan media sosial partner seperti para blogger untuk semakin menyebarluaskan informasi dalam tiap program yang dilakukan.

credit


Baca Juga: Dengan SCCF Surabaya Siap Menghadapi MEA


Sinergi dan satu pusat informasi ini sangat penting. Pengalaman saya menunjukkan hal tersebut. Dengan berkecimpung di dunia literasi, bisnis dan teknologi, saya melihat hambatan yang muncul adalah kendala kurangnya informasi.

Misalnya di ranah teknologi. Beberapa kali saya terlibat dengan orang yang ingin membangun startup digital baru di Surabaya. Yang mengejutkan adalah mereka akan membuat startup baru dengan konsep yang sama dan sebenarnya sudah ada di Surabaya. Mengapa ingin membuat inkubator startup baru sedangkan sudah ada GERDHU, Gedung Creative Digital HUB, yang bisa dilihat di https://gerdhu.com/.

Di dunia bisnis juga misalnya. Bersama SCCF, saya mengikuti dialog bisnis kreatif dengan Rumah Bisnis Kreatif BUMN Mandiri. Disini banyak pelaku UMKM yang sudah tergabung. Di lain pihak, saya juga masuk sebagai trainer Gapura Digital. Yaitu projek UMKM Go Online yang difasilitasi Google.

Di Gapura Digital, pelaku UMKM yang masuk ke database sudah berjumlah ratusan karena pihak Google menggunakan langkah online untuk menjaring peserta. Yang menarik, beberapa peserta di Rumah Kreatif BUMN dan juga beberapa komunitas bisnis yang saya ikuti seperti WOSCA, belum tahu tentang Gapura Digital ini.Begitu juga sebaliknya, komunitas bisnis dan Gapura Digital belum banyak tahu tentang Rumah Kreatif yang memfasilitasi mereka untuk berkembang.

Menyampaikan informasi demi informasi secara personal tentu kurang efektif. Jadi saya sungguh berpendapat, Surabaya butuh satu portal website dan media sosial sebagai pusat informasi. Yang menyajikan informasi akurat dan paling terbaru tentang Surabaya disemua lini.

Setelah mendapatkan pusat informasi, maka kembali lagi ke SCCF sebagai pusat sumber daya manusia. Jadi siapapun yang ingin berkolaborasi, bisa mendapatkan informasi dan kontak dari SCCF. Mengoptimalkan satu forum yang sudah ada, akan jauh lebih efektif daripada membuat banyak forum baru. Terlebih lagi dalam SCCF sudah dilakukan kolaborasi pentahelix  yaitu sinergi antara Akademisi, Pebisnis, Komunitas, Pemerintah, dan Media Massa.


Dengan maju bersama dan menguasai informasi, maka Surabaya bisa mempunyai daya saing global.
Karena di era digital ini persaingan sudah melewati batas ruang dan waktu. Yang menang adalah yang menguasai informasi. Jadi sebisa mungkin Surabaya memanfaatkan media informasi agar segala projek yang dicanangkan bisa diketahui oleh warga Surabaya dan warga dunia.

Yang terakhir, Surabaya membutuhkan gaungan yang lebih mengaum di MEDIA SOSIAL. Maka Surabaya butuh media social strategist yang bisa menggunakan jasa profesional dari para freelancer atau blogger. Dengan aktif di MEDIA SOSIAL maka Surabaya akan bisa membangung keterikatan atau engagement yang baik antara warga dan pemegang kebijakan di Surabaya.

Kalau di Bandung, bapak Ridwan Kamil sendiri yang maju sebagai pemegang media sosial. Surabaya bisa membuat unit kerja khusus yang terdiri dari anak-anak muda. Sehingga generasi muda Surabaya bisa semakin terlibat aktif. Karena di tangan merekalah pertumbuhan Surabaya di masa depan akan berjalan.

PERBANYAK TALENTS MUDA

Hal ini bisa sangat optimal dengan kerjasama dari ASTRA sebagai fasilitator untuk memajukan Surabaya melalui 3 hal tersebut. ASTRA, sebuah perusahaan yang sudah tampak berkomitmen untuk memajukan Indonesia dari segala bidang. Kali ini ASTRA dibutuhkan untuk berkontribusi dari segi sumber daya manusia. 

Sesuai dengan data statistik penduduk Indonesia, 70% adalah generasi muda usia 18-35 tahun. Mereka termasuk generasi millenials yang tanggap teknologi digital dan mempunyai karakter unik seperti yang tertulis dalam buku Generasi Langgas karya Yoris Sebastian.

Generasi digital inilah pemegang peran penting pembangunan bangsa termasuk juga kota Surabaya. Geliat anak muda di kota pahlawan ini harus difasilitasi dengan baik, supaya kelak mereka lebih siap memimpin Surabaya menjadi lebih maju dan berdaya saing global.

Pengadaan Rumah Pintar, sebagai bagian kontribusi sosial dari Astra sangat membantu mewujudkan edukasi dan pembinaan generasi muda Indonesia.

credit


Astra sudah mempunyai program ASTRA CERDAS, ASTRA KREATIF,  dan juga SATU INDONESIA dan SATU INDONESIA AWARDS yang mencari anak-anak muda berprestasi dan berbakat (tallents). Contohnya seperti Dewis Akbar (34 tahun) yang menggagas "Lab Komputer Mini" di Garut.

credit
Gagasan Dewis untuk membuat laboratorium mini sebagai fasilitas belajar teknologi informasi untuk anggotanya sejak usia anak-anak, sungguh bisa jadi langkah yang bagus untuk menambah jumlah generasi berbakat Indonesia.

Generasi muda berbakat Indonesia yang dibutuhkan harus datang dari berbagai bidang. Seperti halnya sosok Muhammad Aripin yang mengelola sampah daur ulang menjadi benda bernilai ekonomis ini.

Sore ini masih dalam SATU Indonesia Berbagi bersama penerima SATU Indonesia Awards 2016, Muhammad Aripin. . Dulu dia bekerja sebagai guru, tapi kepeduliannya kepada anak-anak kurang beruntung menggerakkan dia untuk membina mereka lewat Yayasan Rumah Kreatif dan Pintar. . Menurut Aripin , "yang membuat saya terketuk untuk membuat @Rumahkreatifdanpintar74 kota Banjarmasin adalah cita2 almarhum kedua org tua saya yg bermimpi pengen banget punya sekolah buat masyarakat yg tidak berkesempatan meraih pendidikan Jadi saya mewujudkan impian beliau, karena saya menyadari orang tua saya seorang tukang Beca sekaligus pengumpul sampah untuk memperjuangkan sampe saya meraih sarjana...Ketika karir saya mulai baik keduanya belum sempat merasakan...Mungkin dengan cara terus berbagi dan menebar manfaat buat orang banyak, orang tua saya jg merasakan rezeki melalui pahala. Harapan saya Banjarmasin juga bisa berkualitas ditingkat nasional dan berharap sekali kami punya tempat aktifitas dan workshop sendri bangunan yg layak.. semoga dg usaha kami tempat itu bisa terwujud... . Yayasan ini bergerak dalam pengolahan sampah yang diubah menjadi barang-barang bernilai ekonomis. Ini adalah hasil kreativitas Aripin dalam memberdayakan anak-anak kurang beruntung agar terus berkarya. . Simak juga timeline @wiranurmansyah dan @rizalabdlh_ untuk tahu cerita lainnya. #Astra60 #SATUIndonesia
Sebuah kiriman dibagikan oleh SATU Indonesia (@satu_indonesia) pada

Seperti yang disampaikan oleh pak Zaenal, founder GERDHU, di acara Dialog Bisnis Kreatif tempo hari, beliau mengatakan bahwa "talents setiap kota sebaiknya itu banyak. Supaya dalam setiap program kerja atau projek untuk memajukan Surabaya ini lebih banyak lagi yang bisa memimpin. Kalau tidak banyak, maka yang maju ya kami-kami ini terus."

Program ASTRA CERDAS selain Guruku Inspirasiku

ASTRA sangat bisa memfasilitasi generasi muda Surabaya untuk semakin mengasah minat bakat mereka. Sehingga setiap hal yang sudah muncul di kota ini, bisa mereka lejitkan ke ranah global bahkan internasional dengan kepiawaian mereka di segala bidang. Terlebih kepiawaian mereka connected secara digital. 

Seperti halnya profil GenerAKSI CERDAS yang sudah ditampilkan oleh SATU INDONESIA,
berikut ini:


Potensi, energi dan misi visi ASTRA membangun sumber daya manusia Indonesia yang lebih baik ini, pasti sangat mampu ikut serta memfasilitasi Kota Surabaya untuk menjadi kota kreatif kelas dunia. Sebuah Kota yang mampu mandiri dan bisa menginspirasi dengan memajukan potensi industri kreatif yang sudah menggeliat mulai sekarang.

ASTRA bersinergi dengan SCCF dengan bahan baku anak muda Surabaya, akan menjadikan mimpi itu terwujud dengan segera. Karena SCCF telah membuat program yang bisa memfasilitasi 10 simpul kreatif dari 16 simpul yang dicanangkan oleh BEKRAF (Badan Ekonomi Kreatif).

Adapun 10 simpul kreatif itu adalah aplikasi dan pengembangan game, arsitektur dan desain interior, desain produk, televisi dan radio, kuliner, kriya (kerajinan tangan), film, penerbitan, periklanan, dan desain komunikasi visual. Sementara simpul lain yang akan dikembangkan ialah fashion, animasi video, fotografi, musik, seni pertunjukan, dan seni rupa.

Sedangkan ASTRA adalah perusahaan besar yang saat ini memiliki 214.835 karyawan pada 208 anak perusahaan, perusahaan asosiasi dan pengendalian bersama entitas yang menjalankan tujuh segmen usaha, yaitu sebagai berikut:




Bersama inspirasi 60 tahun ASTRA  untuk Indonesia, kami, arek Suroboyo,  siap bergandeng tangan dengan penuh semangat. Sehingga misi pak Presiden Joko Widodo untuk menjadikan industri kreatif sebagai tulang punggung perekonomian Indonesia, bisa segera terwujud. Sukses untuk ASTRA. Sukses untuk Surabaya dan pasti sukses untuk Indonesia.



Literatur:

  1. https://id.techinasia.com/bekraf-developer-day-surabaya-inspirasi-developer-game
  2. Website Surabaya Creative City, www.surabayacreativecity.com
  3. http://surabayacreativecity.com/2016/08/04/sccf-deklarasikan-kolaborasi-pentahelix/
  4. https://www.astra.co.id/
  5. http://satu-indonesia.com/satuindonesiaawards/
  6. http://satu-indonesia.com/home/artikel/detail/371/-rumah-pintar-astra,-sahabat-kita

Live To The Max! Dari Perempuan Untuk Perempuan

Share your knowledge. It is a way to achieve immortality. - Dalai Lama

Dalai Lama, dalam quote yang saya kutip diatas menuturkan. Bahwa jika ingin hidup selamanya, berbagilah. Berbagi segala yang sudah ada di genggaman tangan ini. Apakah itu rejeki yang ada rupa dan bentuknya. Atau berbagi ilmu, pengetahuan, inspirasi dan motivasi kepada siapapun yang sekiranya membutuhkan.

Bagaimana caranya?
Jujur, saya pun sedang berpikir keras mengolah rasa, asa dan karsa. Tentang bagaimana saya harus memulainya dengan kondisi yang ada sekarang?


Perempuan Yatim Piatu Itu Lekat di Benakku

Sejenak saya ingin berbagi hati. Beberapa hari kemarin, ada acara buka bersama anak yatim piatu di perumahan tempat saya tinggal. Sebenarnya saat itu saya masih flu berat. Batuk tak henti-henti. Tapi saya ingin datang. Bagi saya, anak yatim piatu adalah hal istimewa. Dan entah kenapa, sampai detik ini saya belum percaya diri datang sendirian ke rumah singgah ataupun panti asuhan. Jadi hadir di acara bukber kali ini, penting untuk jiwa saya.

Benar kiranya. Disana saya lihat beberapa gadis muda dan anak perempuan kecil memakai seragam gamis dan jilbab berwarna pink salem, duduk di atas karpet berbentuk sajadah hijau. Wajah mereka teduh. Hati ini langsung menjadi pilu.

Tuhankuu, Rabb, apalah yang sudah kulakukan untuk mereka...

Desir hati berbisik pelan pada diri sendiri. Dengan hangat saya jabat tangan mereka satu per satu. Saya tajamkan benar pandangan ini pada raut wajah mereka. Saya ingin memotret mereka dan mengabadikannya dalam hati. Entah untuk apa, saya hanya ingin saja melakukannya.

Senyumnya. Tutur kata mereka yang lembut. Mata yang selalu menunduk dan menghindari tatapan saya. Ingin sekali saya ajak bicara ngobrol ringan. Menanyakan ini itu. Namun tenggorokan yang gatal membuat saya memilih menutup mulut dengan selembar tissue. Dan berusaha keras agar suara batuk tidak mengganggu ustadz yang sedang bertausiyah. 

Dalam diam itu, ribuan kalimat  tanya berebut memenuhi benak. 
"Mbak, di panti belajar apa saja? apa ingin belajar komputer? apa mau saya ajari? kalau nanti belajar di rumah saya, apakah bisa? apa ada yang mengantarkan? apakah boleh ke rumah saya? apakah di panti ada akses internet? apa suka bikin kerajinan tangan? saya bisa bikin bros, ini itu dan ini itu."

Dan pertanyaan itu lenyap dalam pikiran saya sendiri.
Tak satupun sempat saya lontarkan pada mereka.

Bayangan pun melayang pada sosok gadis muda yang menangis di televisi, karena begitu susahnya kehidupan ekonomi keluarganya. Sehingga dalam isak menahan air mata jatuh, dia harus menyanyi di depan mikrofon. 

Ah, saudari perempuanku. Adik-adikku. Apa yang bisa kulakukan untuk kalian?



Sembuh Dulu. Sehat Dulu, Baru Mikir Solusi

Setelah acara bukber itu, flu saya belum reda juga. Karena sedang bulan puasa, saya enggan sekali ke dokter. Males banget antri dengan kepala nyut-nyutan. Jadi saya pilih menguatkan diri sendiri dengan segala cara. Saya minum obat flu dan menambah daya tahan tubuh dengan vitamin yang bagus untuk mempercepat penyembuhan

theragran m vitamin



Theragran-M, selalu jadi pilihan. Dan itu beneran manjur, satu per satu gejala flu hilang. Hidung tidak mbeler lagi, pileknya berhenti. Besoknya demam ilang. Kemudian batuk yang tersisa pun lenyap. 

Saya bertekad, setelah kondisi tubuh pulih. Kepala udah bisa diajak kompromi untuk berpikir lagi. Saya akan membuat konsep untuk mewujudkan keinginan, melakukan sesuatu untuk mereka yang saya ceritakan di atas. Para adik-adik dan saudari perempuan. 



Pemetaan Situasi, Kondisi dan Potensi

Dalam melakukan pemetaan ini, saya harus realistis. Saya sudah jadi istri orang dan ibu dari dua orang anak. Dan tipe keluarga saya adalah rumah-minded. Jadi akan lebih mudah dan baik untuk semuanya kalau semua kegiatan saya itu berbasis rumah. 90% dilakukan di rumah saya ini. 

Saya tidak berani berkomitmen sebagai mobile-person alias orang yang datang untuk mengajar ke satu tempat ke tempat lainnya. Karena prioritas utama saya adalah keluarga. Dan itu tidak perlu melemahkan motivasi diri, karena dari rumah saja pasti bisa melakukan sesuatu. Tinggal mengotak-atik strategi yang tepat.

Setelah renovasi dua tahun lalu, ruang tamu saya cukup untuk menampung 10-15 orang. Bahkan bisa lebih dengan syarat mau duduk berdempetan. Belum ada LCD Projector, akan tetapi saya bisa memanfaatkan TV Flat 23 inch yang nanti dihubungkan ke laptop kecil saya dengan kabel VGA. Untuk praktek peserta, saya baru punya satu PC All in One, hadiah menang lomba nulis blog tahun kemarin. 

Akses internet di rumah juga cukup mumpuni. Untunglah waktu pemasangan awal saya sudah memilih kapasitas 2 gigabyte untuk versi bisnis. Jika kelak butuh di-upgrade, ternyata mudah juga dilakukan. Tinggal lapor ke pusat provider dan menambah biaya per bulan. Listrik juga aman dan stabil, karena tinggal di kota besar, Surabaya. 

Baiklah, keputusan pertama adalah pusat kegiatan dilakukan di rumah.

Selanjutnya pemetaan potensi. Bisa dibilang pengalaman saya lumayan juga telah mencoba ini itu. Berikut daftar skill dan knowledge yang telah saya pelajari (walau belum expert tapi cukup layak untuk diajarkan ke orang lain):
  1. Handycraft: membuat aksesoris handmade berbahan kawat (wire jewelry), kain, kertas koran bekas. Membuat boneka jari dan kreasi lain dari flanel. Menghias jilbab dan kain menggunakan teknik sulam untuk kain perca (sulam perca). 
  2. Coding: saya mengenal cara membuat website menggunakan bahasa HTML 5, CSS3, javascript, bootstrap melalui program Coding Mum Surabaya, tahun lalu. Saya juga dua kali mengikuti kelas membuat aplikasi berbasis android dengan bahasa Java, melalui program Indonesia Android Kejar (IAK). Pasti saya belum ahli banget membuat aplikasi android, akan tetapi saya cukup tahu langkah-langkahnya. Dan jika ada yang berminat, saya bisa menarik mentor saya waktu itu untuk membantu. 
  3. Menulis: ini tidak diragukan lagi. Menulis saya lakukan sejak kecil.
  4. Blogging dan Optimasi Sosial Media: saya yakin sudah cukup mumpuni mengajarkan blogging. Dan untuk memaksimalkannya, teman di komunitas blogger di Surabaya pasti sangat bersedia jika saya mohon sebagai narasumber dan trainer untuk ilmu blogging lain yang belum saya kuasai. 
  5. Bisnis online: saya berpengalaman mengelola online shop Jilbab Orin. Juga beberapa kali terlibat dalam komunitas digital marketing. Sekaligus menjadi trainer Gapura Digital, yaitu projek Google untuk memfasilitasi UMKM Go Online. Saya juga tergabung dalam komunitas SCCF (Surabaya Creative City Forum) dan Rumah Bisnis Kreatif Mandiri. Saya yakin networking yang saya miliki, bisa membantu saya mengajar. 
  6. e-learning: sesuai dengan materi tesis saya waktu S2 kemarin. Saya ingin sekali menjadi fasilitator agar para guru dan murid di Indonesia, terbiasa menggunakan teknologi digital untuk belajar dan mengajar. Saya menguasai platform e-learning seperti Edmodo dan Course Networking. Saya pun tergabung di GEG Surabaya (Google Educator Group), karena saya pun terbiasa menggunakan produk Google Suite untuk bekerja dan belajar. 
  7. Teknologi Pendidikan; selain tentang e-learning, saya berbasis kimia dan juga Teknologi Pendidikan. Sungguh akan sangat puas kalau semua yang saya pelajari, bisa saya bagi. Untuk detil mengajar kimia lagi, mungkin waktu saya tidak cukup. Akan tetapi, mungkin saya bisa membagi dan mengintegrasikan kimia ini dengan teknologi pendidikan. Sehingga belajar kimia khususnya atau belajar pada umumnya bisa lebih mudah.

keputusan kedua, materi yang akan diberikan adalah seputar Kreasi, Bisnis dan Edukasi.

Lalu bagaimana saya mewujudkan semua hal itu?
Apakah perlu membuka kursus belajar resmi atau workshop berjadwal?
Apakah ini murni gratis atau berbayar? atau gabungan keduanya?
Sepertinya lebih realistis jika saya gunakan sistim sumbang silang. Ada sesi berbayar untuk peserta yang mampu. Dan ada sesi gratis untuk yang membutuhkan.


Saya kembali teringat konsep AKADEMI PRASETYORINI yang telah saya tulis beberapa kali, sejak saya mempresentasikan hal ini sebagai tugas akhir Coding Mum Surabaya.

akademi prasetyorini
prototype website Akademi Prasetyorini
[blog: http://akademi.prasetyorini.com]

Akademi Prasetyorini itu adalah tempat belajar sekaligus komunitas belajar untuk perempuan agar melek teknologi. Dan memang ada 3 materi utama yang ingin saya ajarkan disitu: kreatif, bisnis dan teknologi. Namun dalam perjalanannya, teknologi bisa masuk ke pendidikan. Maka konsep kreasi, bisnis dan edukasi adalah hal yang tepat. 


Saya menuliskan kembali konsep belajar untuk perempuan ini dengan dada yang berdegup kencang. Sungguh ingin sekali mewujudkan hal ini secepat mungkin. Kalau bisa besok sudah mulai.

Akan tetapi saya harus realistis. Dalam 2-3 bulan ini, ada pekerjaan menulis yang harus saya selesaikan dulu. Saya pun harus memastikan anak sulung saya yang akan masuk pondok pesantren dan belajar coding (pemrograman) di SMK Telkom Darul Ulum Peterongan Jombang, telah aman dan nyaman. Selain itu, kondisi anak kedua saya juga stabil walau tidak ada kakak yang selalu harus ada disampingnya itu.

Jadi, ada kemungkinan saya baru bisa mulai dengan pasti sekitar 4 bulan lagi. Dan itu masih dalam bentuk mini workshop atau short course. Lalu 2 bulan setelahnya, akan dievaluasi dan ditentukan strategi yang tepat. Semoga saja, 6 bulan sampai 1 tahun ke depan ini, ada rejeki dari langit sehingga saya bisa memenuhi fasilitas laptop untuk peserta didik yang memerlukan. Allahumma Amin. 

Sungguh rencana yang luar biasa untuk saya pribadi. Dari rumah, saya bisa mengoptimalkan diri bersama-sama dengan perempuan lainnya. Untuk itu, saya harus mempersiapkan diri sebaik mungkin. Selain terus mengasah kemampuan, saya juga harus menjaga kesehatan. 

Terutama untuk kesehatan, saya sadar sekali masih banyak PR yang belum saya lakukan. Olahraga saja masih jadi wacana. Namun, saya harus membulatkan tekad mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat. 

Saya juga harus mengatur pola makan, sehingga tidak mudah tumbang karena salah makan. Saya pun harus tertib mengkonsumsi vitamin untuk mengembalikan daya tahan tubuh setelah sakit, seperti Theragran M

Selain itu, harus banget berlatih menyeimbangkan pikiran agar bisa tetap tenang walau banyak ide bersliweran di kepala. Meningkatkan ibadah sehingga terus terkoneksi dalam bimbingan-Nya , Rabbul Izzati, Sang Maha Kuasa. 

Saya sadar diri, udah jauh dari usia remaja *yaiyalah anaknya aja udah masuk SMK :D
Sebentar lagi sudah masuk usia 40 tahun *masih 2 tahun lagiiih. 

Kabarnya kan "Life Begin at 40".
Nah, sebelum saya 40 tahun, semoga saja rencana membangun Akademi Prasetyorini, untuk berbagi dari perempuan untuk perempuan ini sudah berjalan dengan baik. Sehingga, semua perempuan di negeri ini bisa hidup layak, bisa mandiri, bisa mengoptimalkan potensi diri.

Bisa LIVE TO THE MAX apapun situasi dan kondisinya.

Apakah sahabat mempunyai getaran hati yang satu frekuensi dengan saya?
Ayo mari bergandeng tangan. Berkolaborasi. Silahkan kontak saya melalui email atau link media sosial di blog ini.


Salam semangat!


Heni Prasetyorini




Disclaimer: Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Theragran-M.

Hobi Fotografi Bisa Jadi Selebgram, Begini Caranya

Hobi Fotografi Bisa Jadi Selebgram. Pernyataan ini bener banget. Peluang usaha di era digital sekarang sangat terbuka lebar. Ibaratnya, hobi apapun bisa jadi duit. Asal tahu caranya.

Termasuk hobi difoto alias jadi model. Atau hobi memfoto, yang kalau ditekuni bisa jadi fotografer profesional. Nah, yang lebih menarik lagi, dari kedua profesi itu, dua-duanya bisa menjadi selebgram. Begini caranya:


ribuan follower selebgram dengan celebgramme

Selebgram diambil dari akronim dua kata "selebriti" dan "instagram". Maka, jika anda ingin jadi selebgram, tentu saja anda harus punya instagram. Kalau anda sudah eksis di media sosial lainnya, misalnya twitter, maka sebutan anda bukan selebgram, bisa jadi disebut selebtwit *LOL.

Mengapa harus di instagram? karena disanalah cikal bakal istilah selebgram ini muncul. Jika diartikan selebriti adalah orang yang banyak penggemarnya di dunia nyata. Maka selebgram adalah orang biasa (bukan artis) yang banyak penggemarnya di dunia maya. Penggemar di media sosial ini biasa kita sebut sebagai follower.

Seseorang bisa disebut selebgram sekaligus influencer jika followernya mencapai minimal 10-20 ribu. Itu minimal ya. Rata-rata selebgram sudah mempunyai ratusan ribu follower.  Bahkan jika sudah sangat terkenal, bisa mencapai jutaan follower.


Bagaimana Caranya Dapat Ribuan Follower?


Sebagai orang awam, tentu rasanya kelabakan memikirkan cara mendapatkan ribuan follower ya? *sama dengan saya :)

Akan tetapi, jika diamati dengan baik para selebgram itu mempunyai kelebihan yang patut kita ATM biar bisa seperti mereka. Di-ATM ? maksudnya kita bayar untuk jadi selebgram?

Bukan, bukan itu maksudnya. ATM disini adalah Amati - Tiru - Modifikasi. 

Amati instagram mereka. Kalau dilihat timeline postingan mereka, dijamin pasti kontennya menarik. Gambarnya cakep. Videonya keren. Captionnya relevan banget dengan kita. 

Jadi, kata kuncinya adalah Konten visual kita harus baguuus banget. Nggak cuma bagus ajah. Artinya, harus ada effort atau usaha lebih untuk membuat konten yang bagus. Mau tidak mau, konsep fotografi dan desain grafis harus kita kuasai biar foto yang kita hasilkan bisa menarik dan disukai banyak orang. Kalau anda punya modal lebih, bisa menggunakan jasa fotografer profesional.

Setelah mengamati dan meniru, jangan lupa untuk memodifikasi. Lebih baik kita tetap jadi diri sendiri. Punya style sendiri. Entah itu dari tulisan di caption postingan kita. Atau dari tone warna gambar yang dipilih. Juga karakter yang ingin kita tampilkan dari foto atau video yang akan kita sebarkan di akun instagram.

Misalnya, jika ingin dikenal sebagai selebgram yang unik dan cerdas. Bisa saja di semua postingan, selalu ada buku, sedang membaca buku, atau ngoding dan nguprek sesuatu di laboratorium pakai mikroskop. Unik, bisa diambil dari dandanan kita, atau sudut foto yang mau diambil.

Apakah menjadi selebgram harus memajang foto diri saja, seperti model gitu?
Ternyata nggak juga. Ada orang yang hobi fotografer, lalu memajang hasil fotonya, juga bisa jadi selebgram. Karena followernya banyak banget. Artinya foto hasil jepretannya disukai banyak orang.


Apa Sih Untungnya Jadi Selebgram?

Apa keuntungan jadi Selebgram? Kalau mau jujur, ya UUD. Alias Ujung Ujungnya Duit. 
Tapi kan itu nggak salah? karena kita dapat duitnya juga dengan cara halal. Asal syarat dan ketentuan berlaku. Artinya, foto dan video yang kita buat dan sebarkan di instagram itu yang baik-baik saja. Tidak melanggar syariat agama atau norma kesusilaan di masyarakat. 

Tapi kan, ada selebgram yang "kurang baik", malah terkenal banget tuh. Bisa dapat endorse dari barang  iklan ini itu. Mahal pula bayaran endorsannya.

Nah, walaupun sebagian besar penghasilan selebgram adalah menjadi endorser produk atau brand tertentu. Jika hanya semata untuk duit, trus menghalalkan segala cara. Menurut saya pribadi loh, kayaknya percuma saja.

Biar kata, kita bisa cepat kaya atau kaya mendadak. Belum tentu berkah hidupnya. Belum tentu tenang. Belum tentu bisa tidur nyenyak, makan enak dan menjaga nama baik orang tua. 

Ah sudahlah, pilih postingan yang baik-baik aja oke. 

Oke, kembali ke masalah keuntungan. Selain mendapatkan financial benefit dari pihak pemberi endorse, selebgram bisa mendapatkan keuntungan lainnya yang lebih long-term

Jika selebgram ini, terus menerus mengasah skill-nya dengan sungguh-sungguh. Misalnya skill fotografi atau skill model. Maka kelak mereka bisa menjadi fotografer profesional atau model profesional. 

Ditambah, akan muncul berbagai peluang kerja baru yang menghampiri. Misalnya menjadi narasumber talkshow, atau trainer workshop fotografi dan tips jadi selebgram. Kalau sudah jago banget skillnya atau networkingnya, malah bisa membuat 'sekolah" khusus. 

Jika selebgram sudah sampai bisa bikin "sekolahan" dan semacamnya, akan semakin banyak manfaat yang bisa dia sebarkan. Kabarnya, manusia terbaik itu kan yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain dan semesta ini. Setuju kan ya?

Inti dari semua ini adalah, apapun hobi kita, jika digeluti dengan tekun dan sungguh-sungguh, akan bisa menjadi jalan kita untuk bisa mandiri dan bermanfaat bagi orang lain.

Nah, jika anda suka banget difoto atau memfoto, ayo lanjutkan. Tekuni teknik keterampilannya. Bikin konten visual yang bagus dan posting di instagram. Lalu terapkan langkah-langkah optimasi instagram yang bisa anda pelajari sendiri dari internet sekarang.

Semoga sukses ya.


Salam,


Heni Prasetyorini