Belajar Coding Sampai Mendelik di Usia Cantik

Monday, November 14, 2016

 Never too old to set another goal or to dream a new dream, -C.S. Lewis -

Udah emak-emak, punya anak udah bujang pula, ngapain sih mbak Heni belajar coding?
Lalargawe alias nggak ada kerjaan kalau kata orang Jawa. 


Ya, saya nggak mikir terlalu panjang kalau masalah nyari ilmu mah. Sekalinya penasaran, ada kesempatan belajar, ya langsung berangkat aja. Nggak pake acara babibubebo, mikirin bakalan berguna atau tidak.

Lah, emang ada ilmu yang sia-sia?
Ya nggak ada. Semua ilmu pasti berguna. Kecualiiii itu ilmunya aneh-aneh. Kayak ilmu menggandakan uang, nah itu aneh kan? ajaib, jadi nggak perlu dipelajari. 


Sekarang itu banyak keuntungan loh dengan adanya sosial media dan berkembangnya teknologi informasi. Kalau mau rajin dan tekun mencari, bertebaran tuh peluang belajar ilmu yang berkualitas tanpa bayar alias gratisan.

Contohnya yang saya alami sendiri. Karena rajin stalking di sosial media para programmer, akhirnya saya ketemu banner belajar coding gratis. Yaitu Coding Mum yang digagas oleh BEKRAF.
hari kedua belajar coding bikin website di program Coding Mum

Disini saya belajar membuat website alias web design, sekitar bulan April 2016. Codingnya menggunakan bahasa pemrograman HTML5, CSS3, PHP, Javascript dan Bootstrap. Selama hampir 3 bulan saya belajar coding sampai mendelik, kikikik...

Gimana nggak mendelik, wong saya berangkat dengan modal seadanya. Pakai netbook HP Mini alias laptop mini kecil mungil dengan layar berukuran 7 inch. Kebayang lihat code HTML dan CSS yang buanyaak itu dengan layar monitor kecil, pasti mata kita mendelik laaahh...

tuuh kecil kaaan tampilan kode CSS nyaaa

Walau begitu saya nggak menyerah. Lah wong menyerah juga, emang ada yang datang ngasih laptop besar? kan nggak juga, hehehe. Dengan modal dengkul, pengetahuan coding yang awalnya NOL PUTUL alias nol banget, saya memaksa diri sendiri untuk selalu hadir di kelas coding Mum tanpa ada absen sama sekali. Modul selebar kertas legal, sudah full penuh saya isi dengan aneka catatan. Bahkan untuk hal sepele, sederhana, remeh temeh apapun yang dikatakan mentor coding, saya catat.

Lah iya, namanya ibu-ibu. Kalau nggak dicatat nanti lupa. 
Pulang kelas coding, pasti ngapain? ya langsung ke dapur, menyiapkan makan malam buat anak dan suami di rumah. Kalau mereka sudah aman, perut kenyang, udah belajar, mandi dan masuk kamar masing-masing, barulah saya buka laptop lagi. Pasang web whatsapp lagi. Buka grup coding. Lalu ramai copy paste hasil codingan saya di rumah. Bisa sampai hampir tengah malam loh kami begitu. Nah kan, biar kata usia udah cantik banget alias rada tuwir, semangat belajar kami makin menyala.

Beruntung banget saya dapat Batch 1 Coding Mum Surabaya, karena masih bebas biaya. Untuk Batch selanjutnya, harus diadakan mandiri oleh tiap kota, jadi yaa nantinya kudu investasi biaya buat belajar di Coding Mum. 





waktu kelas coding android dengan Intel XDK
Nah, setelah lulus Coding Mum, saya jadi makin penasaran dengan dunia pemrograman. Hobi berburu seminar dan workshop bernada teknologi, makin  gencar saya lakukan. Caranya? ya biasalah stalking sosial media para programmer alias developer.

Eh, ada workshop Intel Women in Technology?
Langsung saja saya daftar disana. Ikut juga karena pengen tahu sebenarnya tahap bikin aplikasi di android itu kayak gimana sih?
Heyaa disini saya malah super nekad karena laptop kecil mungil saya itu, makin ngambeek dan ngadat ketika diinstal dengan software Intel XDK. Nggak kuat diajak ngoding.
Tapi gpp, disini saya dapat banyak kenalan baru. Terutama programmer perempuan yang keren-keren.

ikut lagi di acaranya Female Geek Surabaya

Programmer perempuan?
Emang mau jadi programmer perempuan mbak Hen?
Emang bisa?

Yaa..meneketehe... yang penting saya belajar tentang hal yang bikin saya penasaran. Kalau di depan gerbang sudah ada pintu-pintu dan jendela ilmu yang terbuka, ya saya mesti masuk. Sayang banget kan kalau dibiarkan kosong atau malah ditutup lagi.

Nah, pas Female Geek bikin acara, langsung aja ikutan deh saya. Ini nggak gratisan. Saya tetep ikut juga karena butuh ilmunya dan melihat langsung sosok programmer perempuan itu kayak gimana siiih. Disini buanyak sekali ilmu tentang Cara Menjadi Programmer alias How to Be Developer. Serta big deal adalah, saya dapat kenalan dosen perempuan yang baik hatinya. Bu Farida, dosen ITATS ahli pemrograman yang menawarkan diri untuk menjadi mentor jika saya mau mengajak teman perempuan lain di kelas belajar coding. Alhamdulillah banget kaaaannn....

saya dan bu Farida dosen ITATS. She is a truly femaleDev

Nah itulah gunanya maak terus belajar. Kita jadi kenalan sama orang-orang pintar. Jadi semangat menapaki perjalanan sebagai emak-emak. Apalagi jika bisa mengajak anak belajar atau menjadi inspirasi anak dalam semangat mencari ilmu.

Terbukti nyata. Anak saya jadi makin terarah dan tahu apa yang harus dilakukan ketika saya mengajaknya di acara Developer Day bikinan Bekraf.

saya dan anak sulung di acara Developer Day 

Di acara ini, anak sayaa ikutkan kelas Game Developer. Disana dia mendengarkan banyak narasumber yang bekerja sebagai pembuat game. Mereka rata-rata punya prinsip hidup yang baik loh. Jadi, stigma negatif terhadap game bisa terkikis. Karena, yang salah itu bukan game nya. Tapi orang yang memainkannya. Lagipula game memang ada segmen umur tertentu. Jadi kalau anak kecil kita main game dewasa, itu yang keliru ortunya karena tidak peka dan mengawasi. Begitu yang saya dapatkan disana.

Yang paling amat penting dari acara ini adalah saya menemukan cara untuk bisa ada di samping anak. Saya bisa ngobrol dengan dia. Dia merasakan kalau saya menerima bakat dan minatnya di bidang game development. Jadi bisa KLIK gitu ke anak. Asik loh.

Eeh..dari tadi ngobrolin belajar belajar belajar melulu mbak Heni.
Apa sempat merawat kecantikan diri?
Awas nanti suaminya bete loh, lihat mbak Heni di depan laptop melulu dengan wajah kusam jarang dirawat.




Ya, bener juga sih. Saya kurang telaten emang pake ini itu buat perawatan. Apalagi yang lama banget dan ribet. Untung saja, teman pada baeeekk hatinya. Saya diberi tahu kalau mau wajahnya lebih enak dilihat dan rasanya lebih nyaman, kudu dibersihkan dan diberikan serangkaian produknya L'Oreal Paris Revitalift Dermalift. Biar wajah itu bersih, cerah dan kenyal gitu.

Kalau urusan jaga kulit wajah diserahkan ke ahlinya, kan kita nggak mikirin banget juga hasilnya baik. Sambil terus ngoding, eehh tiba-tiba wajah kita kinclong aja gitu. Asalkan rajin menggunakan produknya L'Oreal Paris Revitalift Dermalift. Beli juga mudah dimana-mana ada. Mau toko online sampai toko offline.

tuh makin lebar kan nyengirnya? ini lagi ikutan Indonesia Android Kejar 12 November 2016 kemarin

Minggu lalu, saya ikutan Indonesia Android Kejar. Sebuah program belajar membuat aplikasi untuk android. Saya tetep aja ikutan disana. Kali ini drama laptop ngadat bisa diatasi dengan baik. Alhamdulillah, hasil dari saya menjadi alumni Coding Mum, bisa saya gunakan untuk membeli laptop yang kuat diajak ngodign dengan software Android Studio.

Perjalanan belajar coding android ini masih sangatlah panjaaaang. Karena saya masih ikut level Beginner. Mengenal bahasa pemrograman baru yaitu Java, bikin mumet juga kepala saya hahaha. Namun saya tak terpikir untuk berhenti sama sekali. Biar lambat, akan saya lanjutkan untuk belajar mandiri di rumah. Karena melalui program ini, saya kan sudah dapat link komunikasi dengan mentor yang bekerja sebagai programmer profesional. Dia baek hatinya pula menyediakan diri untuk menjawab pertanyaan kami via grup messenger.

Pokoknya mak, mbak, adek, pokoke para ladies...
Biarpun pulang ngoding kita ke rumah pake daster itu-itu juga, kerjaannya nyuci piring dll nggak ada perubahan, tetep aja move ooon. Semangat. Jangan berhenti belajar apapun yang membuat anda penasaran dan kelak bisa berguna. Tetaplah produktif. Tetaplah mengupdate segala hal dengan membaca, berlatih dan bertanya kepada ahlinya.

Jangan mudah patah semangat hanya karena pertanyaan, "Belajar Lagi Buat Apa?"

Iya, kalimat gini yang teru saya sebarkan di dunia maya bahkan sampai luar angkasa. Saya pengennya yang baca status sosmed saya tuh, kesepet trus ngacir ke meja belajar atau perpustakaan atau tempat kursus gitu. Buat belajar hal baru.

Bahkan, untuk itu, saya pake jurus bonek untuk bikin workshop coding. Biar ilmu masih cetek, saya kan bisa menggaet Mentor Coding buat ngajarin. Nah, bikin deh, saya share bannernya ya. Bukan buat hardselling, karena dah mau mulai juga workshopnya. Cuma mau nunjukkin kalau saya beneran bikin kelas belajar coding. Alhamdulillah antusias datang dari ibu muda, anak muda bahkan para mahasiswa pascasarjana. Mereka pengen juga bisa bikin website.




Di workshop atau one day training itu, saya siapkan diri jadi asisten trainer atau mentor. Beberapa teman alumni  Coding Mum juga siap membantu jadi asisten.

Bismillah semoga rencana bikin aneka kelas belajar makin lancar ya. Kalau pengen ikutan belajar ,hayuk atuh. Cuma sekarang masih di Surabaya aja. Ntar kalau dah siap, kita bikin kelas online deh. Atau keliling ke daerah-daerah buat nyebar virus semangat belajar dan melek teknologi.

Nah, setelah baca kisah nyata saya, makin semangat berburu ilmu baru kan? Seberapapun usiamu?

Yakin deh mak, semua pasti ada manfaatnya. Mendengar anak sendiri memuji dan bangga ke kita aja, bagi saya udah jauh dari cukup. Bener deh. Buktikan sendiri.

Semoga menginspirasi ya,

Salam,

Heni Prasetyorini

Lomba blog ini diselenggarakan oleh BP Network dan disponsori oleh L’Oreal Revitalift Dermalift.”

You Might Also Like

3 comments

  1. Wah mantab nih mba.. Saya kagum dengan semangat mba Heni.. Beruntung juga saya dapatin blog ini cuman lantaran saya search widget popular post.. Menginspirasi banget. Saya dulu pernah ditawarin belajar coding sama sauadara saya, gratis lagi + berbagai bahasa pemograman.. Hanya saja saya ga begitu tertarik, lantaran faktor umur, waktu yang sempit karena saya juga harus cari nafkah, kemudian sasaran kemana akan saya bawa skill tersebut setelah saya menguasai..

    Semangat mba Heni.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus brlajar bikin awet muda katanya heheheh

      Delete
  2. Belajar memang tak memandang usia, ya mba Heni . Salut dengan semangatnya :)

    ReplyDelete

Thanks For Your Comment :)

Sahabat

Twitter @HeniPR