Live To The Max! Dari Perempuan Untuk Perempuan

Wednesday, June 14, 2017

Share your knowledge. It is a way to achieve immortality. - Dalai Lama

Dalai Lama, dalam quote yang saya kutip diatas menuturkan. Bahwa jika ingin hidup selamanya, berbagilah. Berbagi segala yang sudah ada di genggaman tangan ini. Apakah itu rejeki yang ada rupa dan bentuknya. Atau berbagi ilmu, pengetahuan, inspirasi dan motivasi kepada siapapun yang sekiranya membutuhkan.

Bagaimana caranya?
Jujur, saya pun sedang berpikir keras mengolah rasa, asa dan karsa. Tentang bagaimana saya harus memulainya dengan kondisi yang ada sekarang?


Perempuan Yatim Piatu Itu Lekat di Benakku

Sejenak saya ingin berbagi hati. Beberapa hari kemarin, ada acara buka bersama anak yatim piatu di perumahan tempat saya tinggal. Sebenarnya saat itu saya masih flu berat. Batuk tak henti-henti. Tapi saya ingin datang. Bagi saya, anak yatim piatu adalah hal istimewa. Dan entah kenapa, sampai detik ini saya belum percaya diri datang sendirian ke rumah singgah ataupun panti asuhan. Jadi hadir di acara bukber kali ini, penting untuk jiwa saya.

Benar kiranya. Disana saya lihat beberapa gadis muda dan anak perempuan kecil memakai seragam gamis dan jilbab berwarna pink salem, duduk di atas karpet berbentuk sajadah hijau. Wajah mereka teduh. Hati ini langsung menjadi pilu.

Tuhankuu, Rabb, apalah yang sudah kulakukan untuk mereka...

Desir hati berbisik pelan pada diri sendiri. Dengan hangat saya jabat tangan mereka satu per satu. Saya tajamkan benar pandangan ini pada raut wajah mereka. Saya ingin memotret mereka dan mengabadikannya dalam hati. Entah untuk apa, saya hanya ingin saja melakukannya.

Senyumnya. Tutur kata mereka yang lembut. Mata yang selalu menunduk dan menghindari tatapan saya. Ingin sekali saya ajak bicara ngobrol ringan. Menanyakan ini itu. Namun tenggorokan yang gatal membuat saya memilih menutup mulut dengan selembar tissue. Dan berusaha keras agar suara batuk tidak mengganggu ustadz yang sedang bertausiyah. 

Dalam diam itu, ribuan kalimat  tanya berebut memenuhi benak. 
"Mbak, di panti belajar apa saja? apa ingin belajar komputer? apa mau saya ajari? kalau nanti belajar di rumah saya, apakah bisa? apa ada yang mengantarkan? apakah boleh ke rumah saya? apakah di panti ada akses internet? apa suka bikin kerajinan tangan? saya bisa bikin bros, ini itu dan ini itu."

Dan pertanyaan itu lenyap dalam pikiran saya sendiri.
Tak satupun sempat saya lontarkan pada mereka.

Bayangan pun melayang pada sosok gadis muda yang menangis di televisi, karena begitu susahnya kehidupan ekonomi keluarganya. Sehingga dalam isak menahan air mata jatuh, dia harus menyanyi di depan mikrofon. 

Ah, saudari perempuanku. Adik-adikku. Apa yang bisa kulakukan untuk kalian?



Sembuh Dulu. Sehat Dulu, Baru Mikir Solusi

Setelah acara bukber itu, flu saya belum reda juga. Karena sedang bulan puasa, saya enggan sekali ke dokter. Males banget antri dengan kepala nyut-nyutan. Jadi saya pilih menguatkan diri sendiri dengan segala cara. Saya minum obat flu dan menambah daya tahan tubuh dengan vitamin yang bagus untuk mempercepat penyembuhan

theragran m vitamin



Theragran-M, selalu jadi pilihan. Dan itu beneran manjur, satu per satu gejala flu hilang. Hidung tidak mbeler lagi, pileknya berhenti. Besoknya demam ilang. Kemudian batuk yang tersisa pun lenyap. 

Saya bertekad, setelah kondisi tubuh pulih. Kepala udah bisa diajak kompromi untuk berpikir lagi. Saya akan membuat konsep untuk mewujudkan keinginan, melakukan sesuatu untuk mereka yang saya ceritakan di atas. Para adik-adik dan saudari perempuan. 



Pemetaan Situasi, Kondisi dan Potensi

Dalam melakukan pemetaan ini, saya harus realistis. Saya sudah jadi istri orang dan ibu dari dua orang anak. Dan tipe keluarga saya adalah rumah-minded. Jadi akan lebih mudah dan baik untuk semuanya kalau semua kegiatan saya itu berbasis rumah. 90% dilakukan di rumah saya ini. 

Saya tidak berani berkomitmen sebagai mobile-person alias orang yang datang untuk mengajar ke satu tempat ke tempat lainnya. Karena prioritas utama saya adalah keluarga. Dan itu tidak perlu melemahkan motivasi diri, karena dari rumah saja pasti bisa melakukan sesuatu. Tinggal mengotak-atik strategi yang tepat.

Setelah renovasi dua tahun lalu, ruang tamu saya cukup untuk menampung 10-15 orang. Bahkan bisa lebih dengan syarat mau duduk berdempetan. Belum ada LCD Projector, akan tetapi saya bisa memanfaatkan TV Flat 23 inch yang nanti dihubungkan ke laptop kecil saya dengan kabel VGA. Untuk praktek peserta, saya baru punya satu PC All in One, hadiah menang lomba nulis blog tahun kemarin. 

Akses internet di rumah juga cukup mumpuni. Untunglah waktu pemasangan awal saya sudah memilih kapasitas 2 gigabyte untuk versi bisnis. Jika kelak butuh di-upgrade, ternyata mudah juga dilakukan. Tinggal lapor ke pusat provider dan menambah biaya per bulan. Listrik juga aman dan stabil, karena tinggal di kota besar, Surabaya. 

Baiklah, keputusan pertama adalah pusat kegiatan dilakukan di rumah.

Selanjutnya pemetaan potensi. Bisa dibilang pengalaman saya lumayan juga telah mencoba ini itu. Berikut daftar skill dan knowledge yang telah saya pelajari (walau belum expert tapi cukup layak untuk diajarkan ke orang lain):
  1. Handycraft: membuat aksesoris handmade berbahan kawat (wire jewelry), kain, kertas koran bekas. Membuat boneka jari dan kreasi lain dari flanel. Menghias jilbab dan kain menggunakan teknik sulam untuk kain perca (sulam perca). 
  2. Coding: saya mengenal cara membuat website menggunakan bahasa HTML 5, CSS3, javascript, bootstrap melalui program Coding Mum Surabaya, tahun lalu. Saya juga dua kali mengikuti kelas membuat aplikasi berbasis android dengan bahasa Java, melalui program Indonesia Android Kejar (IAK). Pasti saya belum ahli banget membuat aplikasi android, akan tetapi saya cukup tahu langkah-langkahnya. Dan jika ada yang berminat, saya bisa menarik mentor saya waktu itu untuk membantu. 
  3. Menulis: ini tidak diragukan lagi. Menulis saya lakukan sejak kecil.
  4. Blogging dan Optimasi Sosial Media: saya yakin sudah cukup mumpuni mengajarkan blogging. Dan untuk memaksimalkannya, teman di komunitas blogger di Surabaya pasti sangat bersedia jika saya mohon sebagai narasumber dan trainer untuk ilmu blogging lain yang belum saya kuasai. 
  5. Bisnis online: saya berpengalaman mengelola online shop Jilbab Orin. Juga beberapa kali terlibat dalam komunitas digital marketing. Sekaligus menjadi trainer Gapura Digital, yaitu projek Google untuk memfasilitasi UMKM Go Online. Saya juga tergabung dalam komunitas SCCF (Surabaya Creative City Forum) dan Rumah Bisnis Kreatif Mandiri. Saya yakin networking yang saya miliki, bisa membantu saya mengajar. 
  6. e-learning: sesuai dengan materi tesis saya waktu S2 kemarin. Saya ingin sekali menjadi fasilitator agar para guru dan murid di Indonesia, terbiasa menggunakan teknologi digital untuk belajar dan mengajar. Saya menguasai platform e-learning seperti Edmodo dan Course Networking. Saya pun tergabung di GEG Surabaya (Google Educator Group), karena saya pun terbiasa menggunakan produk Google Suite untuk bekerja dan belajar. 
  7. Teknologi Pendidikan; selain tentang e-learning, saya berbasis kimia dan juga Teknologi Pendidikan. Sungguh akan sangat puas kalau semua yang saya pelajari, bisa saya bagi. Untuk detil mengajar kimia lagi, mungkin waktu saya tidak cukup. Akan tetapi, mungkin saya bisa membagi dan mengintegrasikan kimia ini dengan teknologi pendidikan. Sehingga belajar kimia khususnya atau belajar pada umumnya bisa lebih mudah.

keputusan kedua, materi yang akan diberikan adalah seputar Kreasi, Bisnis dan Edukasi.

Lalu bagaimana saya mewujudkan semua hal itu?
Apakah perlu membuka kursus belajar resmi atau workshop berjadwal?
Apakah ini murni gratis atau berbayar? atau gabungan keduanya?
Sepertinya lebih realistis jika saya gunakan sistim sumbang silang. Ada sesi berbayar untuk peserta yang mampu. Dan ada sesi gratis untuk yang membutuhkan.


Saya kembali teringat konsep AKADEMI PRASETYORINI yang telah saya tulis beberapa kali, sejak saya mempresentasikan hal ini sebagai tugas akhir Coding Mum Surabaya.

akademi prasetyorini
prototype website Akademi Prasetyorini
[blog: http://akademi.prasetyorini.com]

Akademi Prasetyorini itu adalah tempat belajar sekaligus komunitas belajar untuk perempuan agar melek teknologi. Dan memang ada 3 materi utama yang ingin saya ajarkan disitu: kreatif, bisnis dan teknologi. Namun dalam perjalanannya, teknologi bisa masuk ke pendidikan. Maka konsep kreasi, bisnis dan edukasi adalah hal yang tepat. 


Saya menuliskan kembali konsep belajar untuk perempuan ini dengan dada yang berdegup kencang. Sungguh ingin sekali mewujudkan hal ini secepat mungkin. Kalau bisa besok sudah mulai.

Akan tetapi saya harus realistis. Dalam 2-3 bulan ini, ada pekerjaan menulis yang harus saya selesaikan dulu. Saya pun harus memastikan anak sulung saya yang akan masuk pondok pesantren dan belajar coding (pemrograman) di SMK Telkom Darul Ulum Peterongan Jombang, telah aman dan nyaman. Selain itu, kondisi anak kedua saya juga stabil walau tidak ada kakak yang selalu harus ada disampingnya itu.

Jadi, ada kemungkinan saya baru bisa mulai dengan pasti sekitar 4 bulan lagi. Dan itu masih dalam bentuk mini workshop atau short course. Lalu 2 bulan setelahnya, akan dievaluasi dan ditentukan strategi yang tepat. Semoga saja, 6 bulan sampai 1 tahun ke depan ini, ada rejeki dari langit sehingga saya bisa memenuhi fasilitas laptop untuk peserta didik yang memerlukan. Allahumma Amin. 

Sungguh rencana yang luar biasa untuk saya pribadi. Dari rumah, saya bisa mengoptimalkan diri bersama-sama dengan perempuan lainnya. Untuk itu, saya harus mempersiapkan diri sebaik mungkin. Selain terus mengasah kemampuan, saya juga harus menjaga kesehatan. 

Terutama untuk kesehatan, saya sadar sekali masih banyak PR yang belum saya lakukan. Olahraga saja masih jadi wacana. Namun, saya harus membulatkan tekad mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat. 

Saya juga harus mengatur pola makan, sehingga tidak mudah tumbang karena salah makan. Saya pun harus tertib mengkonsumsi vitamin untuk mengembalikan daya tahan tubuh setelah sakit, seperti Theragran M

Selain itu, harus banget berlatih menyeimbangkan pikiran agar bisa tetap tenang walau banyak ide bersliweran di kepala. Meningkatkan ibadah sehingga terus terkoneksi dalam bimbingan-Nya , Rabbul Izzati, Sang Maha Kuasa. 

Saya sadar diri, udah jauh dari usia remaja *yaiyalah anaknya aja udah masuk SMK :D
Sebentar lagi sudah masuk usia 40 tahun *masih 2 tahun lagiiih. 

Kabarnya kan "Life Begin at 40".
Nah, sebelum saya 40 tahun, semoga saja rencana membangun Akademi Prasetyorini, untuk berbagi dari perempuan untuk perempuan ini sudah berjalan dengan baik. Sehingga, semua perempuan di negeri ini bisa hidup layak, bisa mandiri, bisa mengoptimalkan potensi diri.

Bisa LIVE TO THE MAX apapun situasi dan kondisinya.

Apakah sahabat mempunyai getaran hati yang satu frekuensi dengan saya?
Ayo mari bergandeng tangan. Berkolaborasi. Silahkan kontak saya melalui email atau link media sosial di blog ini.


Salam semangat!


Heni Prasetyorini




Disclaimer: Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Theragran-M.

You Might Also Like

10 comments

  1. Mimpimu luar biasa, maak.. Semoga semesta mendukung mimpi-mimpimu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mimpi yang tiap hari berputar di sel neuron ku mak wid. makasih dah mampir baca ya, main doanya. doa yang sama untukmu

      Delete
  2. Theragran M memang cocok untuk segala penyakit ya mba.. Aku juga minum Theragran sehabis kena tipes waktu itu.. Ahamdulillah badan cepet pulih dan bisa beraktiftas lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, biasanya flu plus puasa itu lamaa sembuhnya. ini jadi cepet kelar.

      Delete
  3. mbakk, keren sekali,, tingkatkan terus mbak dan jangan lupa jaga kesehatan dong

    www.borusiallagan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, kemarin bolak balik ke luar kota ngurus ponpes anak. dengan sombongnya bilang paling kuat pas suami tepar, eehh kualat jadi ikutan tepar

      Delete
  4. wuih,,,kl itu bener2 udah berjalan mbak, merinding juga. Aku percaya hal2 kecil yg konsisten akan membawa perubahan besar. Go ahead mbakkk!

    ReplyDelete
  5. Semoga berhasil cita citanya, siap mendukungmu istriku 😇

    ReplyDelete
  6. Salut aku sama dirimu mbak, bisa mengcoding yg buat ku susah, jarang wanita yg bisa begitu

    ReplyDelete
  7. Wah Akademi Prasetyorini... Keren nih sepertinya...
    Mudah-mudahan tercapai segala bentuk keinginannya ya...

    ReplyDelete

Thanks For Your Comment :)

Sahabat

Twitter @HeniPR