BOOKTUBER Cara Asik Review Buku Di You Tube


Rubrik ZETIZEN di koran Jawa Pos, hari Sabtu, 21 Juli 2018 ini bikin saya heppi. Ada satu hal baru yang sama sekali nggak kepikiran di benak saya. 

BOOKTUBER
Reviewer buku melalui You Tube. 

Ini kan keren banget to. Emang kreatif yaaa anak-anak millenial. Kalau mereka diberikan wadah untuk berkreasi dan menyalurkan ekspresinya, jadinya tuh unik, macem-macem dan "zaman now" banget gitu loh. 

Menurut hemat saya, trik jadi Booktuber ini bisa berguna untuk:
1. Para guru dan orang tua, agar anaknya suka baca buku. 
2. Para penulis indie, untuk mempromosikan buku karyanya.
3. Cara penerbit indie untuk promosi dan engage dengan pembeli dan pembaca bukunya. 

Sebagai informasi, saya nih termasuk pembaca buku yang rada gila dari jaman orok kali ya? hehehe. Kalau kalian ada kesempatan ketemu ibu saya, pasti diceritani dengan bahasa begini,
"Heni itu waktu kecil, mau pergi kemana aja bisa ngilang. Dicari-cari, eh mojok lagi baca buku. Jadi kalau ke rumah siapa aja, larinya ke meja atau rak, mencari buku."

Zaman kecil tak punya duit lah untuk beli buku macem-macem. Untuk memenuhi keinginan baca buku, itu buku paket mbakyu-mbakyuku udah habis kubacalah walau beda kelasnya jauh. Terutama buku Bahasa Indonesia dan ada kisah cerpen di dalamnya, seneng banget deh. 

Waktu jaman anakku bayi, terutama anak kedua, aku sering begadang sampai malam untuk menyelesaikan novel tebal sekelas novel berjudul NIBIRU tulisannya Tasaro GK (orang Indonesia loh ini yang nulis. Menurutku lebih kece daripada Harry Potter loh). 

Nah, kembali ke booktuber. Menjadi booktuber menurutku adalah cara paling cerdas, smart, puinter untuk menyebarkan VIRUS SUKA BACA BUKU ke segala penjuru. Satu channel booktuber yang disarankan di Jawa Pos tadi adalah milik Maggie Chen. Dan setelah aku buka, iya, kece nih bocah. Coba lihat salah satu videonya deh, 



Saatnya Meniru Yang Muda
Iya nih, sebagai emak-emak yang udah lumayan ubannya #ealah, meniru anak muda gini bikin energi datang lagi. Membuat review buku dalam bentuk video, bisa asik dan menjadikan deretan buku yang ada di lemari buku, rak buku dan beberapa box kabinet plastik itu bisa berguna. 

Yang masih jadi PR saya adalah BELAJAR MENGEDIT VIDEO. 
Kemarin coba gampangan edit pake Video Pad, ternyata pas mau menyimpan as file MP4 kudu mbayar, brenti dulu deh, hahaha. 

Mungkin nanti minta ajari si anak lanang untuk mengedit video dengan tools entahlah yang dia pakai selama ini untuk bikin video game review di channelnya, kayak gini nih



waduh, bikin gambar, bikin video, urusan multimedia gini, selalu bikin aku rada gemes dan mendadak migren heheh. Tapi ya, belajar basic aja, penting kali ya. Atau nanti belajarnya edit video dari android aja coba deh. Kalau udah bisa, nanti saya kabari di blog ini lagi.

Oke, selamat mencoba membuat video untuk review buku. Jika sudah tayang tag saya ya di sosial media.
Bisa di instagram @heniprasetyorini, fesbuk: fb.me/heniprasetyorini, atau twitter: @HeniPR.

Happy weekend.

Comments

back to top